Kompetensi AKI 2024 Tingkatkan Inovasi Pelaku Ekraf

NERACA

Banten – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mendorong pelaku ekonomi kreatif (ekraf) di Banten untuk selalu meningkatkan inovasi dan adaptasi di segala situasi melalui program Apresiasi Kreasi Indonesia (AKI).

"Dunia cepat sekali berubah, oleh karena itu kalian jangan berhenti di sini, harus lakukan inovasi. Cari sesuatu yang baru dan challenge yourself," kata Sandiaga.

Sandiaga juga mendorong 38 pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) peserta AKI 2024 Banten agar tidak sungkan bertanya kepada para super mentor yang hadir dalam pameran ini.

Selain itu, Sandiaga berpesan kepada para peserta agar selalu adaptif terhadap situasi di sekitar dan sigap mengambil peluang usaha. "Saat ini kita terus bergerak dari satu titik ke titik lain, jadi kalian juga tidak boleh tinggal diam di satu titik. Kalian harus adaptif dalam menyesuaikan diri dengan kondisi lingkungan sosial yang ada di depan," jelas Sandiaga.

Tidak hanya itu, Sandiaga mengatakan pentingnya menjaga silaturahim antara pelaku ekraf dangan berbagai pihak agar peluang-peluang usaha baru dapat terbuka lebar.

"Kita harus membangun relasi dan networking serta kita ciptakan kolaborasi yang seluas-luasnya. Karena setiap silaturahim bisa memperpanjang umur dan melapangkan rezeki," ujar Sandiaga.

Sebelumnya, Sandiaga mengatakan, AKI 2024 akan diselenggarakan di 12 Kota di Indonesia yaitu Toba, Tanjung Pinang, Singkawang, Bekasi, Serang, Magelang, Blitar, Denpasar, Labuan Bajo, Palu, Ternate, dan Merauke.

"Tahun ini AKI 2024 akan melibatkan tujuh subsektor ekonomi kreatif yakni Kuliner, Kriya, Fesyen, Aplikasi, Musik, Film, serta Game," kata Sandiaga.

Sandiaga mengungkapkan, AKI adalah program tahunan Kemenparekraf yang bertujuan sebagai wadah bagi pelaku ekraf untuk masuk ke dalam ekosistem, membangun jejaring, dan database. "AKI siap menjadi wadah bagi pelaku ekraf untuk masuk ke dalam ekosistem, membangun jejaring dan database, ajang publikasi dan promosi, serta memperluas pasar," ungkap Sandiaga.

Momen ini bisa digunakan sebagai sarana pemasaran produk-produk kreatif Indonesia dengan mengikuti program AKI. "Kehadiran AKI juga sebagai ajang publikasi dan promosi serta memperluas pasar bagi brand lokal Indonesia," tambah Sandiaga.

Program ini terbuka bagi seluruh Warga Negara Indonesia minimal berusia 17 tahun, memiliki KTP dan NPWP, dan berdomisili di Indonesia, tanpa biaya pendaftaran. Ada beberapa kriteria khusus yang harus dipenuhi oleh calon peserta tergantung pada subsektor yang dipilih.

Terkait AKI, Kemenperekraf bekerjasama dengan Kementerian Perdagangan mengadakan program Kelas Ekspor bagi Alumni Apresiasi Kreasi Indonesia.

Apresiasi Kreasi Indonesia (AKI) merupakan program pengembangan ekonomi kreatif melalui pengembangan kapasitas pelaku usaha kreatif dan fasilitasi perluasan akses pasar produk kreatif pada subsektor kuliner, kriya, fesyen, musik, film dan aplikasi yang diselenggarakan di 16 Kota/Kabupaten di Indonesia, dimana penyelenggaraan AKI tahun ini menginjak tahun keempatnya.

Sebagai salah satu rangkaian kegiatan dalam AKI 2024, Kelas Ekspor sendiri bertujuan untuk membantu para alumni AKI dari tahun 2021 hingga 2023 memahami proses ekspor secara mendalam.

Sementara itu, Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan, Kementerian Perdagangan, Isy Karim, mengatakan pusat pelatihan ekspor saat ini telah melahirkan lebih dari 80 topik pelatihan dari berbagai level. Seperti cara menemukan pasar ekspor yang potensial, memahami regulasi dan hukum ekspor, mengelola logistik dan pengiriman, serta cara menghitung biaya dan keuntungan.

"Salah satu keunggulan disini adalah materi yang sangat komprehensif dan didukung oleh tenaga pengajar yang hampir semuanya merupakan praktisi dengan kompetensi di bidangnya masing-masing," ujar Isy.

Tiga tahun terselenggaranya Apresiasi Kreasi Indonesia (AKI) telah mengumpulkan sebanyak kurang lebih 1.200 pelaku ekraf yang terdata sebagai alumni AKI. Kemenparekraf sesuai dengan tugas dan fungsinya memberikan fasilitasi dengan membantu pengembangan usaha pelaku ekraf khususnya alumni AKI utk scale up dan siap masuk ke dalam pasar Internasional

Secara garis besar, Kelas Ekspor merupakan investasi berharga bagi pelaku ekraf yang ingin memasuki pasar ekspor atau meningkatkan operasi ekspor mereka. Dengan pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh, pelaku ekraf dapat mengambil keputusan bisnis yang lebih baik dan mencapai sukses dalam usahanya memasuki pasar internasional.

 

BERITA TERKAIT

Perluas Pasar Mamin Indonesia di Korea Selatan - SEOUL FOOD AND HOTEL 2024

NERACA Jakarta – Produk makanan dan minuman (mamin) olahan Indonesia siap dicicipi peserta pameran Seoul Food and Hotel 2024 yang…

Blue Natural Capital Indonesia Diperkuat

NERACA Manado – Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) berkomitmen untuk meningkatkan “Blue Natural Capital” atau “Modal Alam…

Indonesia " Mesir Sepakat Tingkatkan Perdagangan Bilateral

NERACA Istanbul – Indonesia dan Mesir sepakat untuk meningkatkan kerja sama perdagangan bilateral. Pemerintah Indonesia dalam hal ini Kementerian Perdagangan…

BERITA LAINNYA DI Perdagangan

Perluas Pasar Mamin Indonesia di Korea Selatan - SEOUL FOOD AND HOTEL 2024

NERACA Jakarta – Produk makanan dan minuman (mamin) olahan Indonesia siap dicicipi peserta pameran Seoul Food and Hotel 2024 yang…

Blue Natural Capital Indonesia Diperkuat

NERACA Manado – Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) berkomitmen untuk meningkatkan “Blue Natural Capital” atau “Modal Alam…

Indonesia " Mesir Sepakat Tingkatkan Perdagangan Bilateral

NERACA Istanbul – Indonesia dan Mesir sepakat untuk meningkatkan kerja sama perdagangan bilateral. Pemerintah Indonesia dalam hal ini Kementerian Perdagangan…