Mitratel Jajaki Akuisisi Serat Optik Indosat

Selalu jeli membaca peluang terus dijalankan PT Dayamitra Telekomunikasi Tbk (MTEL) atau Mitratel. Teranyar, anak usaha dari PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM) ini mengaku tertarik pada peluang akuisisi serat optik (fiber optic) PT Indosat Tbk (ISAT), yang disebut-sebut senilai US$ 1 miliar atau sekitar Rp 15,35 triliun. 

Terlebih, perseroan masih memiliki sisa anggaran belanja modal (capital expenditure/capex) yang masih belum terpakai senilai Rp 7 triliun.“Kalau diizinkan, kami akan explore opportunity ini,” kata Direktur Investasi Dayamitra Telekomunikasi, Hendra Purnama seperti dikutip investor daily di Jakarta, kemarin.

Dia menjelaskan, izin dimaksud adalah diundang untuk berpartisipasi pada rencana penjualan aset Indosat tersebut. Kabar rencana penjualan serat optik tersebut, diungkapkan BRI Danareksa Sekuritas dalam riset terbarunya.“Dari situ kami bisa lihat financial officer-nya, dan kalau cocok dengan portfolio kami, kami akan tertarik untuk ikut berpartisipasi di prosesnya,”ujarnya.

Dikutip dari BRI Danareksa Sekuritas, Mitratel bisa membentuk konsorsium dengan InfraCo, entitas baru dari PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM) yang merupakan hasil pemisahan usaha (spin off) aset serat optik. “Kami pikir konsorsium Mitratel-InfraCo akan menjadi mitra ideal bagi IOH (Indosat Ooredoo Hutchison) dalam perjanjian sell-lease back aset serat optik,” ungkap BRI Danareksa Sekuritas.

Mitratel juga melihat potensi saham pengendali pada PT Inti Bangun Sejahtera Tbk (IBST), yang hampir memiliki 16.642 km serat optik di FTTB/FTTH/FTTT bersama dengan 3.383 menara telekomunikasi. Saat TLKM’s analyst day, MTEL meluncurkan inisiatif strategis yang dapat menempatkan perusahaan pada posisi terdepan dalam bisnis infrastruktur telekomunikasi. “Kapasitas neraca MTEL yang besar juga memungkinkan perusahaan untuk menangkap peluang organik dan anorganik dalam bisnis serat optik,” tulis BRI Danareksa selanjutnya.

BERITA TERKAIT

WIFI Bantu Layanan Internet Jargas PGN

Perluas layanan dalam meningkatkan pertumbuhan bisnisnya, PT Solusi Sinergi Digital Tbk (WIFI) atau Surge beserta anak usahanya PT Integrasi Jaringan…

Trimegah Sekuritas Rilis Obligasi Rp388 Miliar

Perkuat struktur permodalan, PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk. (TRIM) akan menerbitkan obligasi berkelanjutan I Trimegah Sekuritas Indonesia tahap II tahun…

Adhi Karya Catat Kontrak Baru Rp9,4 Triliun

Sampai dengan Mei 2024, PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI) telah memperoleh kontrak baru sebesar Rp9,4 trilliun. Perolehan ini meningkat…

BERITA LAINNYA DI

WIFI Bantu Layanan Internet Jargas PGN

Perluas layanan dalam meningkatkan pertumbuhan bisnisnya, PT Solusi Sinergi Digital Tbk (WIFI) atau Surge beserta anak usahanya PT Integrasi Jaringan…

Trimegah Sekuritas Rilis Obligasi Rp388 Miliar

Perkuat struktur permodalan, PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk. (TRIM) akan menerbitkan obligasi berkelanjutan I Trimegah Sekuritas Indonesia tahap II tahun…

Adhi Karya Catat Kontrak Baru Rp9,4 Triliun

Sampai dengan Mei 2024, PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI) telah memperoleh kontrak baru sebesar Rp9,4 trilliun. Perolehan ini meningkat…