Tawarkan Harga Rp 350-Rp 600 - Borneo Olah Sarana Bidik Dana IPO Rp 240 Miliar

NERACA

Jakarta – Memanfaatkan kondisi pasar modal yang cukup kondusif dengan pencapaian rekor baru indeks harga saham gabungan (IHSG) dan ditambah membaiknya harga batu bara, mendorong PT Borneo Olah Sarana Sukses (BOSS) untuk listing di pasar modal pada awal tahun ini. Perusahaan tambang batu bara di Kutai Barat, Kalimantan Timur ini akan melaksanakan penawaran perdana saham alias initial public offering (IPO) dengan menawarkan sebanyak-banyaknya 400 juta saham atau setara dengan 28,57% dari modal ditempatkan dan disetor perusahaan.

Wisnu Widodo, Direktur Victoria Sekuritas sebagai penjamin pelaksana IPO mengatakan, dalam aksi penawaran saham perdananya menawarkan harga di kisaran Rp 350 sampai Rp 600 per saham.”A rtinya, perusahaan berpotensi meraih dana hasil IPO senilai Rp140 miliar—Rp240 miliar dan untuk aksi korporasi ini, perseroan menggunakan buku Maret 2017,”ujarnya di Jakarta, Rabu (24/1).

Disebutkan, dengan kisaran harga tersebut, maka price to earning ratio (PER) saham IPO Borneo di kisaran 3 kali hingga 5 kali. Menurutnya, ada 4 poin yang bisa menjadi pertimbangan investor dalam membeli saham BOSS. Pertama, momentum kembali bergairahnya industri batu bara, sehingga kinerja keuangan perusahaan berpotensi meningkat.

Kedua, karakteristik produk batu bara perseroan yang premium karena memiliki kalori tinggi di atas 6.000 kilokalori per kilogram (kkal/kg), serta kandungan abu dan sulfur yang rendah. Ketiga, BOSS baru mengoperasikan 10% dari izin konsensi lahan tambang seluas 16.000. Hal ini penting untuk kelangsungan bisnis perusahaan dalam jangka panjang

Keempat, perusahaan mendapatkan dana dari Pemerintah Jepang melalui Japan Oil Gas Metal Corporation (JOGMEC) pada 2016. Sentimen ini tentunya memberikan persepsi positif bagi calon investor. Rencananya, penawaran umum digelar pada 9-13 Februari 2018. Sementara, pencatatan saham perdana di BEI dijadwalkan pada 21 Februari 2018. Dari sisi kinerja, hingga akhir September 2017, Borneo Olah Sarana berhasil meraih penjualan sebesar Rp 120,6 miliar. Adapun, laba bersih tercatat Rp 20,8 miliar.

Sementar Direktur Utama PT Bornoe Olah Sarana Sukses, Freddy Tedjasasmita mengungkapkan bahwa dana hasil IPO akan digunakan untuk meningkatkan produksi tambang di dua konsesi yang dimiliki perusahaan. Selain itu, perusahaan juga akan mengalokasikan dana IPO untuk melakukan pembayaran utang di Bank Victoria sebesar Rp50 miliar.”Dananya sebagian untuk utang dan sebagian untuk bangun infrsatruktur dikonsensi. Kami punya empat konsensi, nanti dana IPO akan untuk meningkatkan produksi di dua konsensi," terangnya.

Hingga akhir September 2017, Borneo Olah Sarana Sukses berhasil mengantongi penjualan sebesar Rp120,6 miliar. Adapun laba bersih tercatat Rp20,8 miliar setelah selama 3 tahun terakhir membukukan kerugian karena pelemahan harga batu bara.

BERITA TERKAIT

Pefindo Pertahankan Rating A Obligasi BRPT

NERACA Jakarta – PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) mempertahankan peringkat idA untuk obligasi berkelanjutan I tahap III tahun 2020 seri…

Lepas 30% Saham Ke Publik - Lagi, Klub Sepak Bola Bakal Listing di Pasar Modal

NERACA Jakarta – Minat perusahaan untuk mencatatkan sahamnya di pasar modal terus tumbuh dan hal ini dirasakan langsung PT Satu…

Pupuk Kaltim Siapkan IPO di Tahun Depan

NERACA Jakarta – Mengikuti jejak beberapa BUMN yang sukses menggelar IPO untuk mendanai pengembangan bisnisnya, rupanya bakal diikuti PT Pupuk…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

SBAT Terus Ekspansi dan Penuhi Pasar Benang

Perusahaan industri textile, PT.Sejahtera Bintang Abadi Textile Tbk. (SBAT) akan terus meningkatkan produksi benangnya untuk diekspor dan diolah menjadi produk…

Patok Harga Rp 195 Per Saham - Ace Oldfields Raup Dana IPO Rp 76,05 Miliar

NERACA Jakarta – PT Ace Oldfields Tbk (KUAS) menetapkan harga penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) saham sebesar Rp 195…

Lunasi Utang - Cikarang Listrindo Berencana Terbitkan Surat Utang

NERACA Jakarta – Danai pelunasan utang, PT Cikarang Listrindo Tbk (POWR) berencana menerbitkan surat utang. Dimana aksi korporasi ini telah…