Sentimen Negatif Rupiah - Kredit Korporasi Lokal Diproyeksikan Tetap Stabil

Ditetapkannya Prabowo dan Gibran sebagai pemenang pemilu presiden dan wakil presiden terpilih, memberikan kepastian hukum bagi pelaku usaha dan termasuk dampaknya terhadap tren kredit di bawah pemerintahan yang baru.  

Kepala Divisi Pemeringkatan PT Pemeringkat Efek Indonesi (Pefindo), Yogie Perdana dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu (15/5) mengatakan, kondisi kredit korporasi lokal diperkirakan akan tetap stabil ditengah tantangan seperti pelemahan rupiah dan kenaikan suku bunga. “Kebijakan ekonomi yang lebih jelas setelah ditetapkannya Prabowo sebagai presiden terpilih, dan transisi pasca pemilu yang lancar akan memberikan stabilitas makroekonomi dan mendukung kondisi kredit bagi perusahaan-perusahaan lokal,”ujarnya.

Meskipun demikian, ketahanan perusahaan pembiayaan di Indonesia sedang menghadapi tantangan dengan meningkatnya risiko dan tingkat volatilitas makroekonomi, di mana para perusahan tersebut harus berhadapan dengan suku bunga yang lebih tinggi dan prospek pertumbuhan yang lebih rendah.

Disampaikan Kepala Divisi Pemeringkatan Sektor Keuangan, Pefindo, Danan Dito, ketahanan perusahaan pembiayaan di Indonesia sedang menghadapi tantangan. Namun, pemulihan penjualan unit otomotif pasca pandemi, keinginan perbankan untuk mendanai industri pembiayaan, dan marjin yang relatif tinggi menjadi faktor penunjang terhadap kondisi fundamental perusahaan pembiayaan di Indonesia, sehingga rasio keuangan seharusnya tetap terjaga.

Sementara Managing Director Corporate Ratings S&P Global Ratings Xavier Jean mengatakan suku bunga higher-for-longer atau tinggi dalam waktu yang lama akan membebani profitabilitas perusahaan, terutama dari sisi biaya pendanaan."Biaya pendanaan yang dalam kondisi Higher-for-Longer akan membebani profitabilitas bersih di sektor padat modal," kata Xavier.

Industri padat modal merupakan aktivitas industri yang memiliki nilai investasi besar dalam bentuk aset tetap, mengingat kebutuhan bisnis yang memerlukan capital expenditure yang juga tak sedikit. Contoh industri padat modal antara lain manufaktur otomotif, industri transportasi, hingga energi seperti minyak dan gas bumi, batu bara, hingga emas.

Xavier memproyeksikan ada perlambatan pertumbuhan korporasi menyusul cost-of-fund yang tinggi. Hal ini dinilai dapat menjadi tren di masa depan."Perusahaan-perusahaan di Indonesia mungkin akan memasuki periode pertumbuhan yang lebih lambat dan pengembalian modal yang relatif lebih rendah selama 5 tahun ke depan," kata dia.

Namun demikian, Xavier menilai perusahaan-perusahaan di Indonesia tidak kehilangan minatnya terhadap belanja perusahaan, bahkan ketika pertumbuhan pendapatan dan laba mengalami perlambatan.

 

 

BERITA TERKAIT

Elitery Dinobatkan Sebagai Google Cloud MSP di Indonesia

Elitery penyedia solusi dan layanan berbasis cloud terkemuka, mengumumkan telah menjadi Google Cloud Managed Services Provider (MSP). Direktur Utama Elitery,…

Bank Neo Commerce Balikkan Rugi Jadi Laba

Di kuartal pertama 2024, PT Bank Neo Commerce Tbk (BNC) berhasil membalikkan rugi jadi laba. Disebutkan, laba perseroan tercatat Rp14,23…

Pacu Revolusi Lewat AI - BTN Transformasi Digital dan Fokus Customer-Centric

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. (BTN) telah menerapkan Artificial Intelligence (AI) dengan memberdayakan teknologi Big Data dan Machine Learning…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Elitery Dinobatkan Sebagai Google Cloud MSP di Indonesia

Elitery penyedia solusi dan layanan berbasis cloud terkemuka, mengumumkan telah menjadi Google Cloud Managed Services Provider (MSP). Direktur Utama Elitery,…

Bank Neo Commerce Balikkan Rugi Jadi Laba

Di kuartal pertama 2024, PT Bank Neo Commerce Tbk (BNC) berhasil membalikkan rugi jadi laba. Disebutkan, laba perseroan tercatat Rp14,23…

Pacu Revolusi Lewat AI - BTN Transformasi Digital dan Fokus Customer-Centric

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. (BTN) telah menerapkan Artificial Intelligence (AI) dengan memberdayakan teknologi Big Data dan Machine Learning…