Gandeng Kerjasama Baowu Group - KRAS Operasikan Pabrik Blast Furnance Complex

NERACA

Jakarta – Pacu produktifitas bisnisnya, PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. (KRAS) bersiap melakukan reaktivasi pabrik Blast Furnace Complex setelah ditetapkannya Baowu Group Zhongnan Co. Ltd. sebagai mitra strategis Krakatau Steel dalam pengoperasian fasilitas blast furnace yang beberapa tahun tidak dioperasikan. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Kata Direktur Utama Krakatau Steel, Silmy Karim, setelah melewati berbagai tahap seleksi beauty contest yang dilakukan bersama konsultan independen ternama, Baowu Group Zhongnan Co. Ltd. terpilih dari 3 perusahaan yang tertarik untuk mengerjakan reaktivasi dan Blast Furnace Complex Krakatau Steel.

Dia menjelaskan, Baowu Group adalah perusahaan baja BUMN milik China yang merupakan perusahaan baja terbesar peringkat satu di dunia dengan total kapasitas produksi sebesar 120 juta ton per tahun pada 2021. Dijelaskan, Zhongnan Co. Ltd. dengan dukungan yang dimiliki oleh Baowu Group sebagai perusahaan ternama, termasuk di dalamnya memiliki kemampuan pendanaan, sumber daya manusia, teknologi, serta akses supply chain, memantapkan manajemen untuk mengikatkan kerja sama.

Blast Furnace Complex seluas total 74 hektare yang awalnya dibangun pada 2012 kemudian dirampungkan pada 2019, merupakan investasi yang sudah dilakukan Krakatau Steel. Sejak itu, pabrik Blast Furnace dihentikan sementara pengoperasiannya karena dinilai tidak efisien. Menurutnya, kerja sama reaktivasi ini adalah salah satu upaya dan solusi dari manajemen agar fasilitas yang selama ini tidak terpakai dapat memberikan manfaat ekonomi bagi perusahaan. “Kerja sama Krakatau Steel dan Baowu Zhongnan Co. Ltd. rencananya akan dimulai pada akhir Desember 2022 ini,”kata Silmy.

Reaktivasi ini direncanakan akan dilakukan dalam 3 tahap yakni tahap 1 akan dilakukan pembaruan pada wire rod mill sehingga dapat memproduksi wire rod hingga 600.000 ton per tahun. Tahap 2 yang juga dilakukan secara paralel dengan tahap 1, dimulai dari reaktivasi pada blast furnace complex dengan mengoptimalkan penggunaan energi melalui pembangunan basic oxygen furnace (BOF) baru dan fasilitas pengecoran billet yang dapat menghasilkan billet dengan total 1,5 juta ton per tahun. Sementara itu, tahap 3 akan dibuat jalur produksi baja berupa blast furnace complex baru yang akan menghasilkan billet sebanyak 2,2 juta ton per tahun.

Silmy menambahkan, 3 tahap reaktivasi ini akan mendukung ketersediaan bahan baku untuk produksi Krakatau Steel, sehingga membuat biaya operasional semakin kompetitif. Produksi pabrik juga dapat meningkat, sehingga KRAS dapat memaksimalkan produksi baja hulu Krakatau Steel. “Dengan reaktivasi kedua pabrik ini, kami dapat memaksimalkan produksi baja hulu Krakatau Steel dan turunannya sehingga kami akan mampu mensubstitusi produk-produk baja long product yang selama ini dipenuhi melalui impor. Ini adalah salah satu bentuk kontribusi kami dalam memaksimalkan utilisasi produk baja domestik untuk pemenuhan kebutuhan industri dalam negeri,” tutur Silmy.


 

BERITA TERKAIT

Percepatan Transformasi Digital Perluas Akses Keuangan UMKM

Percepatan transformasi digital telah memperbesar peluang bagi seluruh lapisan masyarakat, termasuk pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM), untuk menjangkau…

Lindungi Para Nasabah - OJK Atur Cara Pailitkan Perusahan Efek

NERACA Jakarta – Menyikapi beberapa perusahaan efek terlilit masalah finansial atau utang hingga berdampak dirugikannya para investor mendorong Otoritas Jasa…

Lagi, SMMT Tebar Dividen Rp 47,25 Miliar

NERACA Jakarta – Berhasil torehkan kinerja positif, PT Golden Eagle Energy Tbk (SMMT) bakal membagikan dividen interim sebesar Rp47,25 miliar…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Percepatan Transformasi Digital Perluas Akses Keuangan UMKM

Percepatan transformasi digital telah memperbesar peluang bagi seluruh lapisan masyarakat, termasuk pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM), untuk menjangkau…

Lindungi Para Nasabah - OJK Atur Cara Pailitkan Perusahan Efek

NERACA Jakarta – Menyikapi beberapa perusahaan efek terlilit masalah finansial atau utang hingga berdampak dirugikannya para investor mendorong Otoritas Jasa…

Lagi, SMMT Tebar Dividen Rp 47,25 Miliar

NERACA Jakarta – Berhasil torehkan kinerja positif, PT Golden Eagle Energy Tbk (SMMT) bakal membagikan dividen interim sebesar Rp47,25 miliar…