Generasi Muda Peduli Kesehatan Mental Keuangan

NERACA

Jakarta- Keuangan menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi faktor pemicu rasa cemas dan khawatir. Di balik keuangan yang sehat, terdapat mental yang kuat adalah idiom yang menggambarkan hubungan sebab dan akibat antara kondisi finansial dan psikologi manusia. Maka berangkat dari hal tersebut, Sinarmas Sekuritas bersama Satu Persen sebagai salah satu Starup pendidikan pengembangan diri dan mental di Indonesia memberikan edukasi dan perencanaan keuangan bagi milenial.

Ike Widiawati, Deputy Head of Research Sinarmas Sekuritas dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengatakan, kesalahan banyak orang berhutang memenuhi gaya hidup. Padahal hutang yang sehat adalah hutang produktif, salah satunya seperti KPR karena hutang jangka panjang dengan bunga fix atau floating dalam tahap rendah serta memiliki aset kepemilikan. “Kesulitan membedakan gengsi dan kebutuhan menyebabkan kesulitan dalam pengaturan keuangan yang pada akhirnya menimbulkan buruknya kesehatan mental.” ujarnya.

Sementara itu, Psikolog Satu Persen, Diah Nurayu menjelaskan, kondisi psikologis juga turut mempengaruhi produktivitas hingga perilaku ekonomi seseorang, “Saat awal pandemi, kita melihat banyak perilaku panic buying karena sangat khawatir terhadap hal-hal yang terjadi di masa depan. Kalau kesehatan mental kita baik, kita bisa meregulasi emosi dengan bagus, maka kita akan mencapai produktivitas yang prima,” ujar Diah Rahayu.

Kata Business Development Manager Sinarmas Sekuritas, Sandy Afriliando Putra, lima dari satu orang tidak nyenyak tidur karena masalah keuangan, sehingga perencanaan keuangan diperlukan sebagai salah satu bentuk persiapan masa depan. “Perencanaan penting sekali untuk meminimalisir ketidakpastian,”ungkapnya.

Maka investasi, menurutnya, menjadi salah satu instrumen pengelolaan keuangan menuju kebebasan finansial yang membutuhkan kondisi psikologis yang kuat. Dibutuhkan kesabaran dalam berinvestasi. Jika kita disiplin (berinvestasi), maka kita akan bisa mencapai kebebasan finansial, sehingga terbebas dari stres finansial, dan SimInvest bisa menjadi aplikasi terbaik bagi generasi muda untuk memulai investasi,” ujar Sandy.

Sebagai informasi, acara SimInvestival memang sudah secara rutin digelar untuk mengedukasi generasi muda Indonesia terkait keuangan dan investasi menuju masa depan finansial yang lebih baik. Di akhir acara, para peserta diberikan modal investasi dalam bentuk Rekening Dana Nasabah (RDN) untuk bertransaksi di SimInvest.

BERITA TERKAIT

Bank Bumi Arta Gelar Rights Issue - Tiga Pemegang Saham Nyatakan Siap Eksekusi

NERACA Jakarta – Perkuat modal guna menunjang ekspansi bisnisnya, PT Bank Bumi Arta Tbk (BNBA) akan melanjutkan proses Penambahan Modal…

Aksi Beli Investor Asing Bawa IHSG Menguat

NERACA Jakarta – Mengakhiri perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa sore (4/10), indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa…

Pelita Samudera Bayar Utang US$ 7,34 Juta

NERACA Jakarta – Pangkas beban utang, PT Pelita Samudera Shipping Tbk (PSSI) telah mencicil fasilitas pinjaman berjangka kepada PT Bank…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Bank Bumi Arta Gelar Rights Issue - Tiga Pemegang Saham Nyatakan Siap Eksekusi

NERACA Jakarta – Perkuat modal guna menunjang ekspansi bisnisnya, PT Bank Bumi Arta Tbk (BNBA) akan melanjutkan proses Penambahan Modal…

Aksi Beli Investor Asing Bawa IHSG Menguat

NERACA Jakarta – Mengakhiri perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa sore (4/10), indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa…

Pelita Samudera Bayar Utang US$ 7,34 Juta

NERACA Jakarta – Pangkas beban utang, PT Pelita Samudera Shipping Tbk (PSSI) telah mencicil fasilitas pinjaman berjangka kepada PT Bank…