OJK Finalisasi Peraturan Tentang Transaksi Efek

Guna pendalaman pasar keuangan domestik, Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal, Keuangan Derivatif dan Bursa Karbon (PMDK) Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Inarno Djajadi mengatakan, pihaknya sedang melakukan finalisasi peraturan terkait pembiayaan transaksi efek dan short selling."Saat ini OJK sedang melakukan finalisasi penyusunan Rancangan Peraturan OJK (RPOJK) tentang Pembiayaan Transaksi Efek Oleh Perusahaan Efek Bagi Nasabah Dan Transaksi Short Selling Oleh Perusahaan Efek,"ujarnya di Jakarta, kemarin.

Salah satu tujuan dari penyusunan RPOJK itu adalah guna pendalaman pasar keuangan melalui pembiayaan transaksi margin dan/atau transaksi short selling dengan menurunkan besaran nilai jaminan awal bagi nasabah yang akan melakukan transaksi efek melalui pembiayaan margin dan/atau short selling dari perusahaan efek.

Penurunan nilai jaminan awal diharapkan dapat membuka dan menarik minat pemodal di pasar modal untuk menggunakan transaksi efek melalui pembiayaan margin dan/atau short selling dalam penyelesaian transaksi efek mereka. Disampaikannya pula, penurunan besaran jaminan serta kemudahan persyaratan memperoleh pembiayaan juga diikuti dengan penguatan tata kelola dan manajemen risiko bagi perusahaan efek yang akan memberikan pembiayaan transaksi efek kepada nasabah melalui pembiayaan margin dan/atau short selling.

Inarno menuturkan, rancangan peraturan OJK tentang pembiayaan transaksi efek tersebut rencananya akan diterbitkan pada triwulan kedua tahun 2024.

BERITA TERKAIT

Samator Indo Gas Raih Penjualan Rp2,83 Triliun

Sepanjang tahun 2023, PT Samator Indo Gas Tbk. (AGII) mencatatkan kenaikan penjualan menjadi Rp2,82 triliun. Penjualan ini naik 8,04% dibandingkan…

Multistrada Bagikan Dividen Rp37 Per Saham

Rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Multistrada Arah Sarana Tbk (MASA) memutuskan untuk membagikan dividen priode tahun buku 2023…

BMHS Navigasi Inovasi Kesehatan Lewat Forum

Di usianya ke-51, PT Bundamedik Tbk (BMHS) berkomitmen untuk terus berkontribusi memperkuat sektor kesehatan nasional. Untuk itu, menandai ulang tahun…

BERITA LAINNYA DI

Samator Indo Gas Raih Penjualan Rp2,83 Triliun

Sepanjang tahun 2023, PT Samator Indo Gas Tbk. (AGII) mencatatkan kenaikan penjualan menjadi Rp2,82 triliun. Penjualan ini naik 8,04% dibandingkan…

Multistrada Bagikan Dividen Rp37 Per Saham

Rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Multistrada Arah Sarana Tbk (MASA) memutuskan untuk membagikan dividen priode tahun buku 2023…

BMHS Navigasi Inovasi Kesehatan Lewat Forum

Di usianya ke-51, PT Bundamedik Tbk (BMHS) berkomitmen untuk terus berkontribusi memperkuat sektor kesehatan nasional. Untuk itu, menandai ulang tahun…