Bank DKI Bersama OJK dan ILO Kembangkan Pembayaran Digital

Bank DKI Bersama OJK dan ILO Kembangkan Pembayaran Digital 
NERACA
Jakarta - Bank DKI bersama Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan International Labour Organization (ILO) mengembangkan ekosistem keuangan inklusif dengan mendorong transisi pembayaran upah secara digital. “Literasi dan inklusi keuangan digital bagi UMKM termasuk pekerja di sektor tersebut merupakan poin penting untuk mendukung transisi pembayaran upah digital dan transisi dari ekonomi informal ke formal,” kata Pelaksana Tugas (Plt.) Direktur Utama Bank DKI Amirul Wicaksono saat dikonfirmasi di Jakarta, akhir pekan kemarin.
 
Amirul yang juga menjabat sebagai Direktur Teknologi dan Operasional menuturkan seminar yang digelar bersama OJK dan ILO itu sebagai upaya mengembangkan ekosistem keuangan yang inklusif dengan mendorong transisi pembayaran upah secara digital bagi pekerja di Indonesia. Seminar ini membahas strategi penyedia jasa keuangan dan pembayaran upah untuk mengembangkan solusi pembayaran upah digital yang mendukung perluasan akses pada produk dan jasa keuangan seperti tabungan, kredit, dan asuransi dengan fokus pada kebutuhan UKM dan pekerjanya.
 
Selain itu, dia memaparkan Bank DKI juga menyoroti upaya berkelanjutan dalam pengembangan solusi digital yang sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan zaman bagi para pelaku UMKM. Lebih lanjut, dia menegaskan kegiatan ini juga merupakan bentuk komitmen Bank DKI dalam memberikan pengetahuan yang berguna dan memberdayakan pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) untuk mengadopsi teknologi keuangan yang inovatif. "Pelaku UMKM ini difokuskan kepada pekerja rentan di pedesaan, sektor informal, perempuan, dan pekerja migran," tambahnya.
 
Sementara itu, Sekretaris Perusahaan Bank DKI Arie Rinaldi mengatakan transformasi digital merupakan langkah penting dalam menjawab kebutuhan pelanggan dan mendukung perkembangan ekonomi dan sosial di daerah. “Bank DKI berkomitmen untuk terus mendukung upaya menciptakan lingkungan keuangan yang inklusif, serta memberikan kontribusi positif bagi pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat,” tutur Arie.
 
Seminar dan diskusi tersebut bertajuk “Peran Sektor Finansial dalam Mendorong Pembayaran Upah Digital yang Bertanggung Jawab bagi UMKM di Indonesia”, serta undangan lainnya yang berasal dari Kementerian Ketenagakerjaan, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Bank Indonesia, Women’s World Banking dan para CEO serta CFO dari sektor perbankan.

 

NERACA

Jakarta - Bank DKI bersama Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan International Labour Organization (ILO) mengembangkan ekosistem keuangan inklusif dengan mendorong transisi pembayaran upah secara digital. “Literasi dan inklusi keuangan digital bagi UMKM termasuk pekerja di sektor tersebut merupakan poin penting untuk mendukung transisi pembayaran upah digital dan transisi dari ekonomi informal ke formal,” kata Pelaksana Tugas (Plt.) Direktur Utama Bank DKI Amirul Wicaksono saat dikonfirmasi di Jakarta, akhir pekan kemarin.

Amirul yang juga menjabat sebagai Direktur Teknologi dan Operasional menuturkan seminar yang digelar bersama OJK dan ILO itu sebagai upaya mengembangkan ekosistem keuangan yang inklusif dengan mendorong transisi pembayaran upah secara digital bagi pekerja di Indonesia. Seminar ini membahas strategi penyedia jasa keuangan dan pembayaran upah untuk mengembangkan solusi pembayaran upah digital yang mendukung perluasan akses pada produk dan jasa keuangan seperti tabungan, kredit, dan asuransi dengan fokus pada kebutuhan UKM dan pekerjanya.

Selain itu, dia memaparkan Bank DKI juga menyoroti upaya berkelanjutan dalam pengembangan solusi digital yang sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan zaman bagi para pelaku UMKM. Lebih lanjut, dia menegaskan kegiatan ini juga merupakan bentuk komitmen Bank DKI dalam memberikan pengetahuan yang berguna dan memberdayakan pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) untuk mengadopsi teknologi keuangan yang inovatif. "Pelaku UMKM ini difokuskan kepada pekerja rentan di pedesaan, sektor informal, perempuan, dan pekerja migran," tambahnya.

Sementara itu, Sekretaris Perusahaan Bank DKI Arie Rinaldi mengatakan transformasi digital merupakan langkah penting dalam menjawab kebutuhan pelanggan dan mendukung perkembangan ekonomi dan sosial di daerah. “Bank DKI berkomitmen untuk terus mendukung upaya menciptakan lingkungan keuangan yang inklusif, serta memberikan kontribusi positif bagi pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat,” tutur Arie.

Seminar dan diskusi tersebut bertajuk “Peran Sektor Finansial dalam Mendorong Pembayaran Upah Digital yang Bertanggung Jawab bagi UMKM di Indonesia”, serta undangan lainnya yang berasal dari Kementerian Ketenagakerjaan, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Bank Indonesia, Women’s World Banking dan para CEO serta CFO dari sektor perbankan.

BERITA TERKAIT

Kondisi Kesehatan Jadi Faktor Penilai Underwriting Asuransi, Sequis dan NalaGenetics Berikan Tipsnya Menjaga Kesehatan

NERACA Jakarta – PT Asuransi Jiwa Sequis Life (Sequis) menggandeng NalaGenetics sebagai penyedia pemeriksaaan tes genetic, berinisiatif berbagi pengetahuan dan…

JTrust Bank Catatkan Pertumbuhan Positif untuk Kredit dan DPK

  NERACA Jakarta - PT Bank JTrust Indonesia Tbk (J Trust Bank) mencatat pertumbuhan positif untuk kredit dan dana pihak ketiga…

OJK Sinergikan Pertumbuhan Ekonomi dengan Dukungan Jasa Keuangan

  NERACA Jakarta – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mensinergikan potensi pertumbuhan ekonomi dengan dukungan jasa keuangan melalui tiga kebijakan prioritas…

BERITA LAINNYA DI Jasa Keuangan

Kondisi Kesehatan Jadi Faktor Penilai Underwriting Asuransi, Sequis dan NalaGenetics Berikan Tipsnya Menjaga Kesehatan

NERACA Jakarta – PT Asuransi Jiwa Sequis Life (Sequis) menggandeng NalaGenetics sebagai penyedia pemeriksaaan tes genetic, berinisiatif berbagi pengetahuan dan…

JTrust Bank Catatkan Pertumbuhan Positif untuk Kredit dan DPK

  NERACA Jakarta - PT Bank JTrust Indonesia Tbk (J Trust Bank) mencatat pertumbuhan positif untuk kredit dan dana pihak ketiga…

OJK Sinergikan Pertumbuhan Ekonomi dengan Dukungan Jasa Keuangan

  NERACA Jakarta – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mensinergikan potensi pertumbuhan ekonomi dengan dukungan jasa keuangan melalui tiga kebijakan prioritas…