Menpan RB - Pentingnya Digitalisasi Optimalkan Pelayanan Publik

Abdullah Azwar Anas

Menpan RB

Pentingnya Digitalisasi Optimalkan Pelayanan Publik

Jakarta - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Abdullah Azwar Anas menekankan pentingnya digitalisasi di pemerintahan untuk mengoptimalkan pelayanan publik.

Menurut Anas, sapaan akrab Abdullah Azwar Anas, dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Jumat (24/3), digitalisasi akan memudahkan dan mempercepat langkah pemerintah dalam memberikan pelayanan publik.

"Tidak ada rumusnya pelayanan publik bisa makin cepat dan mudah tanpa teknologi, tanpa digitalisasi. Itu kuncinya," kata dia saat menghadiri Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) Summit 2023 di Jakarta, Senin lalu (20/3).

Menpan RB mengatakan bahwa Pemerintah tengah mengoptimalkan pemanfaatan teknologi digital dengan menghadirkan sistem pemerintahan berbasis elektronik (SPBE).

Anas mengatakan pula pada praktik penerapan sistem pemerintahan tersebut, negara dengan indeks SPBE yang bagus akan mampu menghadirkan pelayanan investasi, indeks persepsi korupsi, dan penegakan hukum yang bagus pula.

"Contohnya Denmark. Negara itu indeks SPBE-nya nomor satu, yang lain-lain mengikuti, yaitu indeks persepsi korupsi, kemudahan berusaha, dan indeks penegakan hukumnya juga di peringkat atas seluruh dunia," lanjut Anas.

Meskipun begitu, dia menekankan bahwa penerapan SPBE bukan berarti membuat semua instansi pemerintah perlu berlomba membuat aplikasi. Saat ini ada sekitar 27.000 aplikasi layanan pemerintahan, mulai dari pusat sampai daerah.

Keberadaan aplikasi yang banyak tersebut, bahkan membuat Presiden RI Joko Widodo memberi arahan kepada pemerintah untuk mewujudkan pelayanan digital yang mudah dan ringkas.

Berikutnya, Anas mengungkapkan jumlah keluhan dari masyarakat terkait dengan layanan digital pemerintah sejak 2020 sampai dengan 2022 mencapai 10.799 keluhan.

"Di antara keluhan itu adalah warga protes. Kemarin sudah isi data di aplikasi sebelumnya, ini masuk aplikasi lain yang sektornya berkaitan, eh, disuruh isi data lagi," ujar Anas.

Oleh karena itu, dia meminta agar instansi-instansi pemerintahan tidak lagi menghadirkan satu inovasi yang diikuti pula dengan kemunculan satu aplikasi baru.

"Kemenpan RB atas arahan Presiden meminta semua instansi pemerintah tidak lagi bikin aplikasi. Kita harus mengutamakan peningkatan efektivitas pemanfaatan aplikasi yang telah beroperasi," ujarnya. Ant

 

BERITA TERKAIT

Menkominfo - Diaspora Jadi Bagian Transformasi Digital Nasional

Budi Arie Setiadi Menkominfo Diaspora Jadi Bagian Transformasi Digital Nasional Jakarta - Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Arie Setiadi mengajak…

Menteri PANRB - Digital ID Kunci Utama Integrasi Pelayanan Publik

Abdullah Azwar Anas Menteri PANRB Digital ID Kunci Utama Integrasi Pelayanan Publik Jakarta - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi…

Ketua MPR - PPP-AU Tingkatkan Wawasan Kebangsaan Generasi Muda

Bambang Soesatyo Ketua MPR PPP-AU Tingkatkan Wawasan Kebangsaan Generasi Muda Jakarta - Ketua MPR Bambang Soesatyo (Bamsoet) mengajak kepada Pengurus…

BERITA LAINNYA DI

Menkominfo - Diaspora Jadi Bagian Transformasi Digital Nasional

Budi Arie Setiadi Menkominfo Diaspora Jadi Bagian Transformasi Digital Nasional Jakarta - Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Arie Setiadi mengajak…

Menteri PANRB - Digital ID Kunci Utama Integrasi Pelayanan Publik

Abdullah Azwar Anas Menteri PANRB Digital ID Kunci Utama Integrasi Pelayanan Publik Jakarta - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi…

Ketua MPR - PPP-AU Tingkatkan Wawasan Kebangsaan Generasi Muda

Bambang Soesatyo Ketua MPR PPP-AU Tingkatkan Wawasan Kebangsaan Generasi Muda Jakarta - Ketua MPR Bambang Soesatyo (Bamsoet) mengajak kepada Pengurus…