Transaksi Janggal Rp300 Triliun di Kemenkeu Ditepis PPATK

 

 

NERACA

Jakarta – Transaksi janggal sebesar Rp300 triliun di Kementerian Keuangan sempat diungkap oleh Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD pada Rabu (8/3) di Universitas Gadjah Mada (UGM). Tentu saja pernyataan tersebut membuat geger ditengah proses hukum yang menyeret salah satu pejabat di Direktorat Jenderal Pajak yang memiliki harta tidak wajar.

Berbagai lembaga seperti Kemenkeu, Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) hingga Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) turut menelisik hal-hal yang mencurigakan dari transaksi tersebut. Hingga pada akhirnya, Kepala PPATK Ivan Yustiavandana memberikan klarifikasinya bahwa transaksi janggal yang disebutkan oleh Menko Polhukam tersebut bukan korupsi di kementerian keuangan tersebut. “Ini lebih kepada kasus-kasus yang kami sampaikan ke Kemenkeu sebagai penyidik Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) yang diatur dalam Undang-Undang (UU) Nomor 8 Tahun 2010," ungkap Ivan di Jakarta, Selasa (14/3).

Maka dari itu, transaksi Rp300 triliun tersebut merupakan angka terkait pidana asal kepabeanan maupun perpajakan yang ditangani oleh Kemenkeu sebagai penyidik tindak pidana asal. Ia menjelaskan Kemenkeu merupakan salah satu penyidik tindak pidana asal dari Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU), sebagaimana diatur dalam UU 8/2010. Dengan demikian, PPATK menyampaikan setiap kasus yang terkait dengan kepabeanan maupun perpajakan, kepada Kemenkeu.

Berbagai kasus tersebut secara konsekuensi logis memiliki nilai yang luar biasa besar, yakni sekitar Rp300 triliun, sehingga bukan merupakan transaksi korupsi pegawai Kemenkeu. Namun, lebih kepada tugas dan fungsi Kemenkeu yang menangani berbagai kasus tindak pidana asal TPPU. PPATK bersama Kemenkeu terus melakukan koordinasi agar berbagai kasus itu bisa ditangani dengan baik, begitu pula berkoordinasi dengan aparat penegak hukum lain.

Kendati demikian, Ivan menyebutkan memang terdapat salah satu kasus yang menyeret pegawai Kemenkeu dalam temuan tersebut dengan nilai yang sangat minim atau tidak sebesar Rp300 triliun. "Kasus ini ditangani oleh Kemenkeu secara baik dan koordinasi kami lakukan terus menerus," tuturnya.

Dalam kesempatan yang sama, Inspektur Jenderal Kemenkeu Awan Nurmawan Nuh mengatakan pada prinsipnya transaksi mencurigakan sebesar Rp300 triliun bukan merupakan angka korupsi atau TPPU pegawai di Kemenkeu. Maka dari itu, Kemenkeu terus berkomitmen untuk melakukan pembersihan sembari intensif berkomunikasi dengan PPATK. "Mengenai informasi terkait pegawai Kemenkeu, kami tindak lanjuti secara baik, kami panggil, dan sebagainya. Intinya, ada kerja sama antara Kemenkeu dan PPATK" ucap Awan.

BERITA TERKAIT

Pemerintah Ungkap Beberapa Pekerjaan yang Terancam Karena AI

Ada Beberapa Pekerjaan yang Terancam Karena AI NERACA Jakarta - Asisten Deputi Peningkatan Produktivitas Tenaga Kerja (PPTK) Kemenko Bidang Perekonomian…

KLHK Diminta Bikin Riset Soal Air Sungai Tercemar Akibat Tambang

  KLHK Diminta Bikin Riset Soal Air Sungai Tercemar Akibat Tambang  NERACA Jakarta - Anggota Komisi IV DPR RI Ihsan…

Kota-Kota di Indonesia Dinilai Tidak Memiliki Bentuk yang Jelas

Kota-Kota di Indonesia Dinilai Tidak Memiliki Bentuk yang Jelas NERACA Jakarta - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Makro

Pemerintah Ungkap Beberapa Pekerjaan yang Terancam Karena AI

Ada Beberapa Pekerjaan yang Terancam Karena AI NERACA Jakarta - Asisten Deputi Peningkatan Produktivitas Tenaga Kerja (PPTK) Kemenko Bidang Perekonomian…

KLHK Diminta Bikin Riset Soal Air Sungai Tercemar Akibat Tambang

  KLHK Diminta Bikin Riset Soal Air Sungai Tercemar Akibat Tambang  NERACA Jakarta - Anggota Komisi IV DPR RI Ihsan…

Kota-Kota di Indonesia Dinilai Tidak Memiliki Bentuk yang Jelas

Kota-Kota di Indonesia Dinilai Tidak Memiliki Bentuk yang Jelas NERACA Jakarta - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan…