Kominfo Depok Ingatkan Warga Bijak Menggunakan Media Sosial

Kominfo Depok Ingatkan Warga Bijak Menggunakan Media Sosial

NERACA 

Depok - Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Kadiskominfo) Kota Depok, Sidik Mulyono mengingatkan warga bijak dalam menggunakan media sosial sehingga bisa menangkal hoaks tentang informasi mengenai virus corona.

"Dalam kondisi darurat seperti ini, kita bukan hanya menghadapi virusnya, melainkan juga hoaks atau disinformasi tentang corona. Karena itu, kami meminta warga tetap tenang dan bijak dalam menyampaikan informasi," kata Sidik dalam keterangan tertulisnya di Depok, Sabtu (28/3).

Ia mengatakan salah satunya dengan menyaring segala informasi, khususnya terkait virus corona yang didapatkan di jejaring komunikasi, seperti WhatsApp. 

Dikatakannya, salah satu bentuk menyaring informasi adalah dengan tidak langsung merespons atau menyebarluaskan berita tersebut. Namun informasi baik berupa teks, gambar, atau video itu, diklarifikasi atau diverifikasi langsung kepada sumber yang kompeten.

"Apabila kita tidak memiliki literasi terkait pemberitaan tersebut, lebih baik tidak disampaikan kepada yang lain. Tentu hal ini juga bagian dari pencegahan secara moril," jelasnya.

Sementara itu, Camat Sukmajaya, Tito Ahmad Riyadi meminta warga tidak langsung mengaitkan semua kejadian dengan virus corona. Apalagi kalau ada yang meninggal. Sebab, harus dilihat terlebih dahulu riwayat penyakitnya. 

Tito menambahkan, pihaknya selalu berkoordinasi dengan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Depok, guna mengantisipasi penyebaran virus ini. Komunikasi itu, sambungnya, juga langsung menyentuh ke ranah jajaran Rukun Warga (RW).

"Jadi informasi apa pun yang disampaikan warga, langsung kami tindak lanjuti dengan berkoordinasi melalui gugus tugas dan tenaga medis," ujarnya.

Sebelumnya banyak informasi yang diterima masyarakat melalui Whatapps grup tentang virus corona atau COVID-19 dan mendadaknya seseorang meninggal dunia yang diduga akibat terkena virus corona di Pasar Musi Kota Depok. Namun setelah ditelusuri Diskominfo Kota Depok ternyata yang meninggal bukan karena virus corona atau COVID-19 namun karena penyakit stroke dan darah tinggi yang telah dideritanya. Ant

 

 

BERITA TERKAIT

Sambut Hari Lingkungan Hidup Sedunia & Hari Tanpa Tembakau Sedunia - Lentera Anak-World Clean up Day Indonesia Serukan Selamatkan Lingkungan dari Bahaya Puntung Rokok

NERACA Jakarta – Puntung rokok adalah sampah yang paling banyak mengotori planet Bumi. Dari hasil riset yang dilakukan Danielle Green,…

DPMPTSP Ingatkan Investor Tidak Hanya Kejar Keuntungan - KABUPATEN SUKABUMI

NERACA Sukabumi – Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kabupaten Sukabumi, mengingatkan investor dan pelaku usaha  tidak…

Pusri Teken Kontrak Pembelian Gas dari Pertamina EP Hingga 2023

NERACA Palembang - PT Pupuk Sriwidjaja (Pusri) melakukan perjanjian kontrak pembelian gas bumi dari PT Pertamina EP dalam jangka waktu…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Daerah

Sambut Hari Lingkungan Hidup Sedunia & Hari Tanpa Tembakau Sedunia - Lentera Anak-World Clean up Day Indonesia Serukan Selamatkan Lingkungan dari Bahaya Puntung Rokok

NERACA Jakarta – Puntung rokok adalah sampah yang paling banyak mengotori planet Bumi. Dari hasil riset yang dilakukan Danielle Green,…

DPMPTSP Ingatkan Investor Tidak Hanya Kejar Keuntungan - KABUPATEN SUKABUMI

NERACA Sukabumi – Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kabupaten Sukabumi, mengingatkan investor dan pelaku usaha  tidak…

Pusri Teken Kontrak Pembelian Gas dari Pertamina EP Hingga 2023

NERACA Palembang - PT Pupuk Sriwidjaja (Pusri) melakukan perjanjian kontrak pembelian gas bumi dari PT Pertamina EP dalam jangka waktu…