Tinggalkan Otomotif, Radana Finance Fokus UMKM dan Syariah

 

 

NERACA

 

Jakarta – PT Radana Bhaskara Finance Tbk (Radana Finance) menyiapkan sejumlah strategi untuk menghadapi industri multifinance di tahun 2020. Salah satu yang disiapkan adalah dengan meninggalkan bisnis pembiayaan otomotif yang salama ini menjadi core bisnis, dan fokus di bisnis pembiayaan syariah seperti haji dan umroh serta pembiayaan UMKM.

 

Direktur Utama Radana Finance Evi Indhwaty menjelaskan bahwa strategi dengan meninggalkan pembiayaan otomotif karena perseroan yang selama ini disadari perseroan tidak memiliki backbone kuat di bisnis pembiayaan otomotif. Disamping itu, perseroan juga tidak memiliki afiliasi dengan agen pemegang merek dan jaringan dealer kendaraan. "Tahun depan kita benar-benar akan meninggalkan bisnis pembiyaaan otomotif karena kita menyadari kita adalah perusahaan pembiyaaan independen dan tidak memiliki afiliasi ke APM maupun diler kendaraan," ungkap Evi usai paparan Public Expose PT Radana Bhaskara Finance Tbk di Jakarta, Rabu (4/12).

 

Di 2020, Radana Finance akan berfokus pada segmen usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) dengan penawaran produk dan persetujuan kredit yang kompetitif. Selanjutnya, kata Evi, Radana juga melakukan pengelolaan organisasi yang ramping dan efektif. Selanjutnya membangun pendanaan yang kuat untuk mendukung aktivitas bisnis. “Kami juga akan focus menggarap sector pembiayaan syariah, di antaranya pembiayaan Umrah dan Haji yang ke depan semakin besar potensinya,” tutur Evy,

 

Terlebih, di tahun ini, Radana Finance mendapatkan pendanaan dari Bank Panin Dubai Syariah senilai total Rp75 miliar. Dengan perincian, Rp25 miliar diperuntukkan untuk pembiayaan Umrah dan Rp50 miliar untuk pembiayaan Haji. “Pencapaian ini menunjukkan Radana Finance tetap menjadi perusahaan yang dipercaya para mitra kami di perbankan yang selalu menekankan pentingnya reputasi dan integritas dalam menjalankan bisnis,” papar Evy.

 

Soal kinerja, hingga kuartal III 2019, perseroan berhasil membukukan pendapatan sebesar Rp 220 miliar. Nilai aset yang dibukukan mencapai Rp1,1 triliun, lalu nilai ekuitas di periode yang sama mencapai Rp146 miliar dan nilai liabilitas perusahaan di tahun 2019 mencapai Rp895 miliar. Sementara akibat kondisi industri pembiayaan yang tengah kurang kondusif perusahaan mengurangi kerugian bersih sebesar Rp86 miliar di kuartal III 2019.

 

Disamping itu, Radana Finance juga menerbitan saham baru dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) sebanyak 3,867 miliar saham biasa atau 62,41% dari modal ditempatkan dan disetor penuh pada November 2019. Melalui rights issue ini Radana Finance akan meraih dana hingga Rp580,07 miliar. Dana tersebut akan dialokasikan untuk berbagai kepentingan. Di antaranya Rp212 miliar akan dianggarkan untuk melunasi utang sub-ordinasi perseroan kepada TMT yang akan dilakukan melalui mekanisme konversi saham.

BERITA TERKAIT

PNM Lunasi Utang MTN Senilai Rp 390 Milliar

NERACA Jakarta - PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM melunasi surat utang jangka menengah atau medium terms notes (MTN)…

Apliaski IPOT Kini Dilengkapi Layanan Investasi Reksadana

  NERACA Jakarta - Investasi reksa dana kini semakin mudah dilakukan dengan smartphone di genggaman tangan setelah platform transaksi investasi…

Luncurkan Produk UnitLink, Zurich Kenalkan Smart Care

    NERACA   Jakarta - Pandemi yang merebak di awal tahun 2020 telah mengubah kehidupan masyarakat secara keseluruhan. Hingga…

BERITA LAINNYA DI Jasa Keuangan

PNM Lunasi Utang MTN Senilai Rp 390 Milliar

NERACA Jakarta - PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM melunasi surat utang jangka menengah atau medium terms notes (MTN)…

Apliaski IPOT Kini Dilengkapi Layanan Investasi Reksadana

  NERACA Jakarta - Investasi reksa dana kini semakin mudah dilakukan dengan smartphone di genggaman tangan setelah platform transaksi investasi…

Luncurkan Produk UnitLink, Zurich Kenalkan Smart Care

    NERACA   Jakarta - Pandemi yang merebak di awal tahun 2020 telah mengubah kehidupan masyarakat secara keseluruhan. Hingga…