Uang Kuliah Tinggi, Pemerintah Siapkan Student Loan

 

 

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan bahwa Dewan Pengawas Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) saat ini tengah menyiapkan bantuan pinjaman biaya pendidikan bunga rendah untuk mahasiswa (student loan) yang digunakan untuk membayar Uang Kuliah Tunggal (UKT). Namun skema beserta aturan student loan tersebut masih dalam tahap pengkajian.

"Saat ini, terkait dengan adanya mahasiswa yang masih membutuhkan pinjaman kita sekarang sedang membahas dengan Dewan Pengawas LPDP meminta untuk mengembangkan student loan," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers KSSK di Jakarta. Hal tersebut ia sampaikan sebagai tanggapan terkait isu pinjaman daring (pinjol) yang digunakan untuk membayar Uang Kuliah Tunggal (UKT).

Sri Mulyani merincikan, student loan nantinya akan menyasar para mahasiswa yang tidak memiliki kemampuan secara ekonomi untuk membayar uang kuliah. Sumber dana student loan akan dialokasikan dari dana abadi yang tersedia pada progam LPDP.

Dibuatnya skema tersebut menurut Sri Mulyani, sangat diperlukan lantaran akses pendidikan harus dapat dinikmati oleh semua masyarakat. Oleh karena itu student loan dirancang agar biaya pendidikan tidak terlalu membebani para mahasiswa.

Namun ia mewanti-wanti agar student loan tak mengalami gagal bayar seperti yang terjadi di Amerika Serikat (AS) sehingga berujung pada pinjaman yang justru membebani mahasiswa. “Kami sudah membahas dengan perbankan, LPDP nanti akan merumuskan bagaimana affordability pinjaman itu (student loan). Sehingga tidak memberatkan mahasiswa, tapi tetap mencegah terjadinya moral hazard, dan tetap memberikan afirmasi terutama kepada kelompok yang tidak mampu," ujarnya.

Lebih lanjut, Bendahara Negara itu menjelaskan bahwa sejauh ini program LPDP terus mengalami perkembangan, dari yang awalnya Rp1 triliun hingga saat ini hampir mencapai Rp139 triliun. Ditambah dengan penambahan anggaran yang mencapai Rp150 triliun.

Sri Mulyani menyampaikan bahwa dalam program LPDP, banyak jendela yang dibuat antara lain dana abadi untuk penelitian, perguruan tinggi, pesantren, dan diperluas untuk pendidikan agama lainnya. Menurutnya, dana abadi turut merespon banyak hal termasuk kebijakan yang disebut beasiswa afirmasi, terutama untuk para murid jenjang S1. "Bahkan untuk kebutuhan yang sangat spesial seperti Menteri Kesehatan ingin memperbanyak jumlah dokter spesialis. Ini selalu kami coba akomodasi," tuturnya.

Lebih lanjut, Sri Mulyani menilai program student loan merupakan upaya pemerintah untuk mempersiapkan sumber daya manusia (SDM) yang handal. Untuk itu, pendidikan menjadi sesuatu yang krusial untuk terus melakukan perbaikan kualitas pendidikan di Indonesia. "Untuk mencapai SDM yang baik kualitasnya, maka kita akan terus memperbaiki berbagai isu mengenai human capital terutama di pendidikan melalui program yang didanai LPDP," pungkasnya.

BERITA TERKAIT

Penjajakan Kerjasama, Fakultas Farmasi Universitas Pancasila Terima Kunjungan Trinity University of Asia Philliphine

  Penjajakan Kerjasama, Fakultas Farmasi Universitas Pancasila Terima Kunjungan Trinity University of Asia Philliphine  NERACA Jakarta - Fakultas Farmasi Universitas…

Kenalkan Industri Solusi Tata Udara, DAIKIN Goes To Campus Hadir di Institut Teknologi Batam

  Kenalkan Industri Solusi Tata Udara, DAIKIN Goes To Campus Hadir di Institut Teknologi Batam NERACA Jakarta - Upaya PT…

Punya IPK Tertinggi di PTN Meski Aktif Berorganisasi

  Amadea Azzahra Sonia Pertiwi berhasil menjadi peraih IPK tertinggi, yakni 3,70 saat periode wisuda Profesi Dokter ke-47 Fakultas Kedokteran…

BERITA LAINNYA DI

Penjajakan Kerjasama, Fakultas Farmasi Universitas Pancasila Terima Kunjungan Trinity University of Asia Philliphine

  Penjajakan Kerjasama, Fakultas Farmasi Universitas Pancasila Terima Kunjungan Trinity University of Asia Philliphine  NERACA Jakarta - Fakultas Farmasi Universitas…

Kenalkan Industri Solusi Tata Udara, DAIKIN Goes To Campus Hadir di Institut Teknologi Batam

  Kenalkan Industri Solusi Tata Udara, DAIKIN Goes To Campus Hadir di Institut Teknologi Batam NERACA Jakarta - Upaya PT…

Punya IPK Tertinggi di PTN Meski Aktif Berorganisasi

  Amadea Azzahra Sonia Pertiwi berhasil menjadi peraih IPK tertinggi, yakni 3,70 saat periode wisuda Profesi Dokter ke-47 Fakultas Kedokteran…