Dukung Perluasan Pasar, Pelindo Fasilitasi 4 UMK Binaan Ikut Pameran IFFINA 2023

NERACA

Jakarta - PT Pelabuhan Indonesia (Persero) kembali memfasilitasi kelompok usaha mikro dan kecil (UMK) binaannya di ajang pameran berskala internasional.

Kali ini, 4 UMK binaan Pelindo yang bergerak di bidang permebelan dan kerajinan diikutkan dalam pameran Indonesian Furniture Industry and Handicraft Association (IFFINA ) 2023, yang diadakan di Indonesia Convention Exhibition, Tangerang Selatan, Banten.

“Kami berharap, melalui ajang ini, para pelaku usaha bidang permebelan dan kerajinan, terutama UMK dampingan Pelindo bisa menembus pasar luar negeri. Meskipun event ini dilaksanakan di dalam negeri, namun peserta dan pengunjung yang hadir banyak berasal dari luar negeri,” kata Group Head Sekretariat Perusahaan PT Pelabuhan Indonesia (Persero), Ali Mulyono, Minggu (17/9/2023) dalam keterangannya.

Pameran IFFINA 2023 yang berlangsung pada 14 – 17 September 2023 ini merupakan event ke-10 yang diadakan oleh Asosiasi Industri Permebelan dan Kerajinan Indonesia (ASMINDO), sekaligus pameran IFFINA pertama pasca pandemi. Sebanyak 298 peserta pameran dari 52 negara ikut meramaikan pameran mebel dan kerajinan yang berorientasi ekspor ini.

Keempat UMK binaan Pelindo yang ikut di pameran ini antara lain CV Kirana Cipta Lestari, Yaoecocraft, Wongpur, dan Tridolbag. “Mereka hadir dengan membawa produk-produk terbaik, dengan target pasar luar negeri,” tambah Ali.

Pameran IFFINA 2023 dibuka secara resmi oleh Presiden Joko Widodo. Dalam sambutannya, Jokowi mengatakan bahwa Indonesia memiliki potensi yang besar dari sisi bahan baku, sumber daya manusia hingga keragaman budaya untuk pengembangan industri furnitur. Namun porsi yang sudah digarap dari pengusaha dalam negeri masih sedikit dibandingkan negara lain.

ASMINDO mencatat potensi pasar mebel secara global yakni sebesar US$766 miliar. Dari potensi tersebut, Indonesia baru memperoleh sekitar US$2,8 miliar pada 2022.

Ali kembali menyampaikan, Pelindo yang bergerak di bidang kepelabuhanan memiliki komitmen untuk memberikan dampak positif yang berkelanjutan bagi UMK Indonesia dan mendorong ekspor.

“Melalui program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL), Pelindo mengembangkan Program Inkubasi Usaha Gedor Ekspor, yang dirancang untuk memperluas pasar UMK binaan hingga menembus pasar ekspor,” jelasnya. (Mohar/fba)

 

BERITA TERKAIT

Presiden Jokowi Buka IPPP ke-2 di Jakarta: Perkuat Kerja Sama Parlemen di Kawasan Pasifik

  NERACA Jakarta - Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, secara resmi membuka acara Indonesia-Pacific Parliamentary Partnership (IPPP) ke-2 di Jakarta…

Tour De Linggarjati Kembali Akan Digelar

NERACA Kuningan – Perhelatan akbar olahraga bersepeda tingkat internasional dan merupakan bagian dari Calendar of Event Kabupaten Kuningan Tor De…

Pembukaan IPPP Buktikan Kepercayaan Internasional Kepada Indonesia

NERACA Jakarta – Pembukaan Sidang Kedua Indonesia-Pacific Parliamentary Partnership atau IPPP pada 24-26 Juli 2024 menjadi sinyal kuat kepercayaan dunia…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Daerah

Presiden Jokowi Buka IPPP ke-2 di Jakarta: Perkuat Kerja Sama Parlemen di Kawasan Pasifik

  NERACA Jakarta - Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, secara resmi membuka acara Indonesia-Pacific Parliamentary Partnership (IPPP) ke-2 di Jakarta…

Tour De Linggarjati Kembali Akan Digelar

NERACA Kuningan – Perhelatan akbar olahraga bersepeda tingkat internasional dan merupakan bagian dari Calendar of Event Kabupaten Kuningan Tor De…

Pembukaan IPPP Buktikan Kepercayaan Internasional Kepada Indonesia

NERACA Jakarta – Pembukaan Sidang Kedua Indonesia-Pacific Parliamentary Partnership atau IPPP pada 24-26 Juli 2024 menjadi sinyal kuat kepercayaan dunia…