Teror Mikroplastik di Balik Kemasan Botol - Penyampah Terbesar Harus Bertanggung Jawab

Air minum dalam kemasan plastik yang kita minum sehari-hari ternyata mengandung mikroplastik berbahaya. Hal ini terungkap dari hasil penelitian global yang dilakukan oleh State University of New York at Fredonia dan didukung oleh organisasi media nirlaba di Amerika Serikat, Orb Media.

Penelitian ini menguji 259 botol air minum dari 11 merek yang dijual di delapan negara, termasuk air minum yang diproduksi market leader AMDK  di  Indonesia. Hasilnya, 93% air minum dalam kemasan (AMDK) yang menjadi contoh ternyata mengandung mikroplastik.“Indonesia menjadi salah satu negara yang diambil sampelnya karena memiliki pangsa besar air minum dalam kemasan. Tim peneliti mengambil 30 botol merek milik market leader AMDK dari Jakarta, Bali, dan Medan dan dibawa ke New York pada November 2017 untuk diuji di laboratorium State University of New York at Fredonia,” demikian paparan tim peneliti via publikasi rilis mereka.

Hasilnya sangat mengkhawatirkan,  karena setiap botol merek yang diproduksi market leader di Indonesia, rata-rata mengandung 382 mikroplastik partikel per liter. Bahkan, kandungan mikroplastik terbanyak ada dalam 1 sampel botol produk market leader yang mencapai 4.713 partikel mikroplastik per liter.

Ahli nutrisi Alumni FKUI, Tan Shot Yen dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin juga mengatakan bahwa semakin kecil partikel mikroplastiknya, semakin mudah dan semakin banyak diserap sel. Tan merunjuk salah satu penelitian dari Pusat Informasi Bioteknologi Nasional Amerika Serikat tentang dampak partikel itu terhadap plankton di perairan bebas yang telah tercemar.“Dampak terberatnya adalah gangguan pertumbuhan dan reproduksi. Tentu saja, jika mencetuskan radikal bebas, resiko kanker tidak bisa ditepis,” kata Tan.

Di luar botol plastik, riset terbaru yang  dilakukan oleh para peneliti dari Fakultas Kelautan dan Perikanan (FKP), Universitas Hasanuddin (Unhas), Makassar, bekerja sama dengan lembaga FMCG Insights menunjukkan, air minum dalam kemasan (AMDK) gelas plastik ternyata juga paling banyak terkontaminasi mikroplastik.

Penelitian ini  dilakukan terhadap beberapa merek AMDK dalam berbagai bentuk kemasan, yaitu botol, galon, dan gelas.  Dari tiap-tiap merek dan kemasan diambil sampel empat buah. Hasil penelitian ini kemudian mendapati bahwa hanya ada lima dari total 48 sampel yang tidak terkontaminasi oleh mikroplastik.  “Dengan kata lain, ada 89,6% sampel AMDK yang terkontaminasi  mikroplastik,” kata Khusnul Yaqin, salah satu peneliti utama yang bersama timnya melakukan penelitian dan pengambilan sampel di Makassar, Sulawesi Selatan.

Berdasarkan hasil penelitian timnya, dia mengatakan  bahwa mikroplastik yang ditemukan di dalam AMDK bisa juga  berasal dari sumber air bakunya atau mikroplastik yang ada di udara pada saat proses pengemasan AMDK.“Yang menjadi perhatian saat ini adalah keberadaan mikroplastik dalam jumlah besar di badan perairan, yang bisa berakibat fatal bagi biota laut,” kata ahli ekotoksikologi itu.

Dengan kata lain, mikroplastik bisa berpengaruh pada rantai pangan yang nantinya masuk dan terakumulasi di dalam tubuh manusia. Artinya, bicara mikroplastik  tak bisa dilepaskan dari siapa yang paling bertanggungjawab sebagai penyumbang sampah dan mikroplastik terbesar di Indonesia.

Berdasarkan laporan brand audit yang dikeluarkan oleh NGO di bidang lingkungan. AMDK gelas plastik dari market leader adalah yang paling banyak ditemukan menyumbangkan sampah di perairan Indonesia. Itu artinya memperbesar kerusakan lingkungan dan memperbesar risiko penyebaran mikroplastik dari  konsumsi makanan laut ke tubuh manusia.

 

BERITA TERKAIT

Kecam Penyebar Hoax - Le Minerale Tegaskan Aman Dikonsumsi

Manajemen PT Tirta Fresindo Jaya selaku produsen air minum Le Minerale menyesalkan ulah sejumlah pihak tak bertanggung jawab yang dengan…

Luncurkan Layanan dan Alat Baru - Komitmen RS Siloam Melawan Kanker dan Menutup Gap

Dalam rangka meningkatkan layanan kesehatan dan juga komitmen meningkatkan kesadaran serta mendorong upaya pencegahan, deteksi dan pengobatan kanker, Mochtar Riady…

Luncurkan Buku - Ahli Kesehatan Gaungkan Gerakan Hidup Sehat Bebas BPA

Sejumlah ahli kesehatan di Jakarta menyusun sebuah buku panduan untuk membantu masyarakat belajar mengenali dan lebih awas atas produk-produk yang…

BERITA LAINNYA DI Kesehatan

Kecam Penyebar Hoax - Le Minerale Tegaskan Aman Dikonsumsi

Manajemen PT Tirta Fresindo Jaya selaku produsen air minum Le Minerale menyesalkan ulah sejumlah pihak tak bertanggung jawab yang dengan…

Luncurkan Layanan dan Alat Baru - Komitmen RS Siloam Melawan Kanker dan Menutup Gap

Dalam rangka meningkatkan layanan kesehatan dan juga komitmen meningkatkan kesadaran serta mendorong upaya pencegahan, deteksi dan pengobatan kanker, Mochtar Riady…

Luncurkan Buku - Ahli Kesehatan Gaungkan Gerakan Hidup Sehat Bebas BPA

Sejumlah ahli kesehatan di Jakarta menyusun sebuah buku panduan untuk membantu masyarakat belajar mengenali dan lebih awas atas produk-produk yang…