Genjot Investasi, BKPM Minta Tambahan Alokasi DAK

 

NERACA

 

Jakarta - Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia meminta Menteri Keuangan Sri Mulyani untuk bisa menambah alokasi dana khusus (DAK) untuk Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP). Bahlil menyebut penambahan DAK akan memberi semangat DPMPTSP agar daerah bisa meningkatkan investasi yang pada akhirnya berdampak pada pertumbuhan ekonomi.

"Sejalan dengan arahan ibu Menkeu, katanya pertumbuhan ekonomi kalau di atas 5,3 persen, maka pertumbuhan investasi kita harus 6 persen. Sekarang baru 5 persen. Bu, 6 persen akan tercapai kalau DAK ditambah lagi. Pasti mereka kerja. Pasti mereka kerja, tambah semangat," kata Bahlil dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Investasi 2022 di Jakarta, Rabu (30/11).

Investasi menjadi salah satu penyumbang terbesar pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III/2022, setelah konsumsi. Berdasarkan data BPS, konsumsi rumah tangga tumbuh 5,39 persen yoy menempati porsi 50,38 persen sementara investasi tumbuh 4,96 persen dan berkontribusi 28,55 persen.

Pada tahun 2022, investasi ditargetkan bisa mencapai Rp1.200 triliun demi mengejar pertumbuhan ekonomi di atas 5 persen. "Kami janji di depan Bapak Presiden, atas rekomendasi DPMPTSP, Insya Allah tahun ini Rp1.200 triliun akan tercapai," ungkap Bahlil.

Dalam catatan BKPM, hingga September 2022, realisasi investasi mencapai Rp894 triliun atau 74,4 persen dari target Rp1.200 triliun. "Mohon maaf DPMPTSP ini kan garda terdepan untuk mengurus investor tapi dinas mereka ini dijadikan dinas nomor tiga di kabupaten, kota dan provinsi. Padahal ibu Menkeu sama Bapak Presiden mengarahkan untuk investasi harus ditingkatkan apalagi defisit anggaran kita sudah turun di bawah 3 persen," katanya.

Bahlil pun menyampaikan terima kasih karena sejak dua tahun terakhir DPMPTSP telah mendapatkan alokasI DAK. Sebagai garda terdepan untuk mengurus investasi, Bahlil dinas penanaman modal di daerah harus mendapat perhatian. "Bapak Presiden, mohon kiranya tentang permohonan DAK tadi agar mereka bisa pulang ke daerah dengan senyum," katanya.

BERITA TERKAIT

Strategi Vaksin Booster Kedua Perlu Dipertajam untuk Kelompok Berisiko

  NERACA Jakarta – Epidemiolog dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia Pandu Riono mengatakan strategi vaksinasi COVID-19 dosis penguat atau…

PUPR Targetkan Pembangunan 13 Bendungan akan Selesai Tahun Ini

  NERACA Jakarta – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal Sumber Daya Air menargetkan pembangunan 13…

Perbaiki Jalan Daerah, Pemerintah Siapkan Anggaran Rp32 Triliun

  NERACA Jakarta – Pemerintah menyiapkan total anggaran Rp32 triliun untuk memperbaiki jalan daerah di kabupaten, kota, dan provinsi dalam…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Makro

Strategi Vaksin Booster Kedua Perlu Dipertajam untuk Kelompok Berisiko

  NERACA Jakarta – Epidemiolog dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia Pandu Riono mengatakan strategi vaksinasi COVID-19 dosis penguat atau…

PUPR Targetkan Pembangunan 13 Bendungan akan Selesai Tahun Ini

  NERACA Jakarta – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal Sumber Daya Air menargetkan pembangunan 13…

Perbaiki Jalan Daerah, Pemerintah Siapkan Anggaran Rp32 Triliun

  NERACA Jakarta – Pemerintah menyiapkan total anggaran Rp32 triliun untuk memperbaiki jalan daerah di kabupaten, kota, dan provinsi dalam…