Anak Disabilitas Membutuhkan Perhatian Emosional

 

Dokter spesialis anak konsultan tumbuh kembang dr. Marlisye Marpaung, Sp.A(K), mengemukakan beberapa tindakan dan perhatian dapat dilakukan masyarakat di lingkungan terdekat, termasuk keluarga, untuk memberikan dukungan terhadap tumbuh kembang anak dengan disabilitas. "Bentuk kepedulian pada anak dengan disabilitas yang lebih diperlukan adalah perhatian, baik dalam bentuk kasih sayang, pendidikan, kesehatan, dalam bentuk interaksi sosial, itu merupakan bentuk-bentuk perhatian yang perlu diberikan dari orang-orang di sekitar," kata dokter yang juga Sekretaris Satgas Perlindungan Anak Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) itu dalam bincang virtual.

Menurut Marlisye, salah satu bentuk dukungan yang paling penting adalah perhatian emosional. Biasanya anak-anak dengan disabilitas paling sering mengalami masalah psikologis yang muncul karena keterbatasan yang dimiliki atau karena respons dari lingkungan terhadap keterbatasan yang dimiliki anak.

"Dukungan dari lingkungan terutama dukungan emosional itu sangat baik, memberikan sisi positif pada anak disabilitas. Dukungan emosional ini bisa diberikan oleh orang tuanya, keluarganya, teman-teman sebaya, teman sekolah, ataupun oleh masyarakat lainnya," kata Marlisye.

Dia mengatakan, anak dengan disabilitas harus mendapat perlakuan yang wajar, bimbingan atau pengarahan hingga pelajaran bagaimana cara bersosialisasi dan bermain dengan teman sebaya. Hal-hal tersebut merupakan bentuk-bentuk perhatian yang bisa masyarakat berikan.

Untuk pendidikan, Marlisye menekankan pendidikan yang diberikan juga harus bersifat inklusif atau bersifat segregasi dengan pola luar biasa. Masyarakat, perlu untuk selalu memberikan motivasi kepada mereka agar dapat mencapai potensi. Pendidikan yang diberikan hendaknya tepat dan sesuai dengan kemampuan serta minat anak. "Kemudian, juga kita berikan keterampilan-keterampilan hidup yang bisa menjadi pegangannya nanti ke depan yang tentunya disesuaikan dengan minat dan potensinya," kata Marlisye.

Selain itu, keluarga juga dapat mengikutsertakan anak dengan disabilitas untuk terlibat dalam komunitas atau perkumpulan anak-anak yang bisa membantunya untuk mengembangkan potensi, terutama untuk membantu anak mencapai kemandirian. Marlisye mengatakan, dengan adanya bentuk-bentuk perhatian tersebut, diharapkan menjadi peluang dan kesempatan yang baik pada anak-anak dengan disabilitas untuk dapat berkembang, sehingga hambatan-hambatan yang mungkin ditemukan bisa diminimalisasi.

BERITA TERKAIT

FIB UI Ajak Generasi Milenial Lebih Mencintai Naskah Nusantara

  NERACA   Depok - Pada 2030, Indonesia bakal memasuki puncak bonus demografi. Jumlah penduduk berusia produktif akan lebih banyak…

Ide Permainan Anak Tanpa Gawai dan Cara Mengatasi Kecanduan

  Di era serba teknologi, terkadang sulit untuk memberi gawai ke anak. Namun, jika anak ketergantungan terhadap gawai makan akan…

Perilaku Pengasuhan dalam 1.000 HPK Belum Sesuai Harapan

Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) membeberkan bahwa pelaku keluarga saat menjalankan pengasuhan yang baik utamanya dalam 1.000 Hari…

BERITA LAINNYA DI

FIB UI Ajak Generasi Milenial Lebih Mencintai Naskah Nusantara

  NERACA   Depok - Pada 2030, Indonesia bakal memasuki puncak bonus demografi. Jumlah penduduk berusia produktif akan lebih banyak…

Anak Disabilitas Membutuhkan Perhatian Emosional

  Dokter spesialis anak konsultan tumbuh kembang dr. Marlisye Marpaung, Sp.A(K), mengemukakan beberapa tindakan dan perhatian dapat dilakukan masyarakat di…

Ide Permainan Anak Tanpa Gawai dan Cara Mengatasi Kecanduan

  Di era serba teknologi, terkadang sulit untuk memberi gawai ke anak. Namun, jika anak ketergantungan terhadap gawai makan akan…