Prudential Luncurkan Program Santunan Pasca Vaksin

 

NERACA

Jakarta - PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia) meluncurkan inisiatif Program Santunan Rawat Inap Pasca vaksinasi yang tersedia di aplikasi Pulse by Prudential (Pulse) untuk mendukung kesuksesan program vaksinasi Pemerintah Indonesia, termasuk vaksinasi COVID-19. Sebagai wujud aspirasi Prudential Indonesia untuk membuat masyarakat Indonesia lebih sehat dan sejahtera, program bebas biaya ini ditujukan bagi nasabah maupun nonnasabah Prudential.

Melalui Program Santunan Rawat Inap Pascavaksinasi, Prudential Indonesia memberikan santunan tunai sebesar Rp1 juta per hari (maksimal 10 hari) sebagai bantuan jika penerima vaksin harus dirawat di rumah sakit karena mengalami Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) dalam kurun waktu 14 hari kalender setelah vaksinasi.

Vaksinasi harus menggunakan vaksin resmi dari Pemerintah Indonesia serta diberikan oleh instansi yang berwenang, sesuai dengan aturan yang berlaku. Pendaftaran dapat dilakukan dengan mudah melalui aplikasi Pulse yang dapat diunduh secara gratis di Apple Apps Store dan Google Play Store.

“Vaksinasi adalah program yang sangat penting dari pemerintah untuk melindungi kesehatan publik guna mewujudkan masyarakat yang sehat dan sejahtera, sekaligus membantu pemulihan ekonomi. Kami siap mendukung pemerintah dengan memberikan santunan tunai kepada masyarakat apabila mereka harus dirawat di rumah sakit akibat efek samping pascavaksinasi. Inisiatif yang kami tawarkan melalui Pulse ini sejalan dengan komitmen kami dalam mewujudkan Indonesia yang sehat dan dapat bangkit kembali, serta selaras dengan tujuan perusahaan untuk membantu masyarakat mendapatkan yang terbaik dalam kehidupannya,” ungkap President Director Prudential Indonesia, Jens Reisch, sebagaimana dikutip dalam keterangannya, Sabtu (6/2).

Program Santunan Rawat Inap Pascavaksinasi dari Prudential Indonesia dimulai sejak 6 Februari hingga 30 Juni 2021 dan tersedia bagi 350.000 pendaftar pertama yang berusia di atas 18 tahun hingga 60 tahun.

Pemerintah, dipimpin Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, tengah melaksanakan sejumlah program vaksinasi yang bertujuan membangun ketahanan kesehatan nasional. Khusus program vaksinasi COVID-19 menargetkan 181,5 juta masyarakat di seluruh Indonesia. Program tersebut, bersama dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat dan pelaksanaan 3T (Testing, Tracing, dan Treatment) akan menjadi fokus utama pemerintah tahun ini dan tahun depan guna mengakhiri pandemi dan memulihkan perekonomian nasional.

BERITA TERKAIT

Digitalisasi Produk Pegadaian di Aplikasi LinkAja

  NERACA Jakarta - PT Pegadaian (Persero) secara resmi berkolaborasi dengan LinkAja dalam menghadirkan fitur layanan Pegadaian di aplikasi LinkAja.…

Prudential dan Standard Chartered Kerjasama Luncurkan Produk Asuransi PRULife Harvest Plan

  NERACA Jakarta - Standard Chartered Bank Indonesia (Standard Chartered) bersama dengan PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia) meluncurkan produk asuransi jiwa PRULife…

2021, BNI Perkuat Fundamental dan Gulirkan Transformasi

NERACA Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BBNI terus beradaptasi di tengah masa pemulihan dari Pandemi Covid-19…

BERITA LAINNYA DI Jasa Keuangan

Digitalisasi Produk Pegadaian di Aplikasi LinkAja

  NERACA Jakarta - PT Pegadaian (Persero) secara resmi berkolaborasi dengan LinkAja dalam menghadirkan fitur layanan Pegadaian di aplikasi LinkAja.…

Prudential Luncurkan Program Santunan Pasca Vaksin

  NERACA Jakarta - PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia) meluncurkan inisiatif Program Santunan Rawat Inap Pasca vaksinasi yang tersedia…

Prudential dan Standard Chartered Kerjasama Luncurkan Produk Asuransi PRULife Harvest Plan

  NERACA Jakarta - Standard Chartered Bank Indonesia (Standard Chartered) bersama dengan PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia) meluncurkan produk asuransi jiwa PRULife…