Kemmenkes Fokus di Postur Anggaran Jaminan Sosial

NERACA

Jakarta- Menteri Kesehatan Nafsiah Mboi mengatakan kementeriannya akan memfokuskan postur anggaran dari Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2014 untuk jaminan sosial.\"Sebagian untuk jaminan sosial senilai Rp15,9 triliun dalam RAPBN 2014,\" kata Nafsiah Mboi usai menghadiri pidato kenegaraan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono terkait keterangan pemerintah atas Rancangan Undang-Undang RAPBN 2014 beserta Nota Keuangan di Gedung DPR, Jakarta, pekan lalu.


Dia menjelaskan program jaminan sosial melalui Badan Pelaksana Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan sudah siap sektiar 80 persen sebelum intergrasi 1 Januari 2014 mendatang.Nafsiah menjelaskan anggaran kementeriannya juga akan difokuskan bagi pengembangan Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) dan rumah sakit. Dia mengatakan keduanya akan dilengkapi sehingga bisa digunakan untuk melayani rakyat.


\"Selain itu anggaran tersebut untuk program peningkatan gizi, menghentikan kematian bayi dan ibu, dan pengendalian penyakit menular dan tidak menular,\" ujarnya.Dalam pidato kenegaraannya, Presiden SBY mengatakan dalam RAPBN 2014 pendapatan negara direncanakan mencapai Rp1.662,5 triliun. Jumlah ini naik 10,7% dari target pendapatan negara pada APBNP 2013 yang sebesar Rp1.502,0 triliun.


Sementara itu, anggaran belanja negara direncanakan mencapai Rp1.816,7 triliun, naik 5,2% dari pagu belanja negara pada APBN-P 2013 yang sebesar Rp1.726,2 triliun.Presiden mengatakan berdasarkan arah kebijakan dan sasaran-sasaran strategis yang telah ditentukan, dan berpedoman pada kriteria-kriteria penganggaran, dalam RAPBN 2014 terdapat tujuh Kementerian Negara dan Lembaga yang akan mendapat alokasi anggaran di atas Rp30 triliun.


Ketujuh kementerian dan lembaga itu adalah Kementerian Pertahanan dengan alokasi anggaran sebesar Rp83,4 triliun; Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Rp82,7 triliun; Kementerian Pekerjaan Umum Rp74,9 triliun; Kementerian Agama Rp49,6 triliun; Kementerian Kesehatan Rp44,9 triliun; Kepolisian Negara Republik Indonesia Rp41,5 triliun; dan Kementerian Perhubungan Rp39,2 triliun. [ant]

BERITA TERKAIT

Empat Prioritas Kemenperin di 2019 - Pembangunan Kualitas SDM Industri Menjadi Fokus Pemerintah

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian siap mengejar empat program kerja prioritas di tahun 2019. Keempat program tersebut merupakan langkah strategis…

Kemenkop Diharapkan Fokus Upaya Reformasi Total

Kemenkop Diharapkan Fokus Upaya Reformasi Total NERACA Jakarta - Kementerian Koperasi dan UKM diharapkan fokus pada upaya reformasi total koperasi…

BPJS-TK Sumbagsel Fokus Garap Pekerja Informal

BPJS-TK Sumbagsel Fokus Garap Pekerja Informal NERACA Palembang - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan wilayah Sumatera Bagian Selatan (Sumbagsel)…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pemerintah Diminta Stabilkan Harga Sawit

  NERACA   Kampar - Masyarkat Riau mayoritas berprofesi sebagai petani sawit yang nasibnya bergantung pada harga jual buah sawit.…

Tekankan Peningkatan Kesejahteraan Pasca Inhil Jadi Kluster Kelapa di Indonesia

  NERACA   Indragiri Hilir - Dalam rangka mengembangkan dan meningkatkan turunan kelapa yang ada di Kabupaten Inhil, Bupati HM…

KIBIF Siapkan 20 Ribu Ekor Sapi untuk Pasar Domestik

    NERACA   Jakarta - Setelah resmi mencatatkan saham perdananya di Bursa Efek Indonesia (BEI), PT Estika Tata Tiara…