Ketua MPR RI - Peningkatan Pembangunan Desa untuk Ketahanan Pangan

Bambang Soesatyo

Ketua MPR RI

Peningkatan Pembangunan Desa untuk Ketahanan Pangan

Jakarta - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mengatakan percepatan pembangunan desa adalah sebuah keniscayaan mengingat potensi desa sebagai lumbung pangan yang memiliki kontribusi penting dalam mengatasi kerawanan pangan.

Bamsoet mengemukakan hal itu saat menghadiri Kongres Desa Indonesia 2024 di Jakarta. Dalam kesempatan itu Bamsoet mengingatkan Indonesia adalah negara agraris dan lahan pertanian banyak ditemukan di perdesaan, yang menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2022 ada 83.794 desa di Indonesia.

"Kita boleh sedikit merasa lega karena berdasarkan data Badan Pangan dan Pertanian (FAO), Indonesia memiliki skor indeks ketahanan pangan 60,2 dan menempati peringkat 63 dari 113 negara," kata Bamsoet dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, dikutip Antara, kemarin.

Kondisi ini, kata dia, relatif aman. Namun, tidak boleh melupakan bahwa ketahanan pangan pada tahun 2024 akan menghadapi tantangan besar di tengah kondisi ketidakpastian global. Di samping dampak perubahan iklim yang ekstrem, serta lonjakan harga energi dan pangan dunia.

Ditegaskan oleh mantan Ketua DPR RI ini akan pentingnya bahwa pembangunan desa haruslah bersifat holistik. Tanpa menegasikan pentingnya pembangunan fisik material, pembangunan desa juga tidak boleh melupakan aspek nonfisik, seperti nilai-nilai kearifan lokal dan wawasan kebangsaan.

Selain kontribusinya dalam menopang ketahanan pangan, kata dia, desa adalah sumber peradaban yang kaya akan beragam kearifan lokal. Nilai-nilai gotong royong, kerja sama dan saling tolong menolong, adab sopan santun serta penghormatan terhadap norma sosial adalah nilai-nilai jati diri keindonesiaan yang sudah tergerus di kehidupan perkotaan. Namun, masih tumbuh dan berkembang di perdesaan.

Dari desa nilai-nilai luhur Pancasila, lanjutnya, dapat ditemukan rujukan nyatanya. Kehidupan masyarakat desa yang lekat dengan ilahi, menjunjung tinggi harkat dan martabat kemanusiaan, guyub rukun dalam kebersamaan, penuh toleransi dan tepa salira adalah kristalisasi nilai-nilai luhur kearifan lokal yang menjadi inspirasi rumusan sila-sila Pancasila.

Dari kehidupan di perdesaan, juga dapat diambil pembelajaran untuk hidup bersama dalam keberagaman. Nilai-nilai sosial telah menjadi kebiasaan dalam kehidupan keseharian masyarakat desa.

"Ketahanan sosial dalam kehidupan masyarakat desa inilah yang menjadi cikal bakal dan simpul penguat ketahanan nasional. Desa-desa menjadi himpunan unit pemerintahan terkecil yang akan menjadi perangkai keutuhan NKRI, sekaligus ujung tombak dalam mencegah dan menangkal paham yang menggerus nilai-nilai nasionalisme," kata Bamsoet. Ant

 

 

 

BERITA TERKAIT

Menparekraf - Maknai Nilai Pancasila dalam Pengembangan Pariwisata

Sandiaga Salahuddin Uno Menparekraf Maknai Nilai Pancasila dalam Pengembangan Pariwisata Jakarta - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan…

Mendes PDTT - Bank Desa Bisa Tingkatkan Kesejahteraan di Desa

Abdul Halim Iskandar Mendes PDTT Bank Desa Bisa Tingkatkan Kesejahteraan di Desa Serang - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan…

Menlu - Negara Anggota D-8 Harus Bersatu Bantu Palestina

Retno Marsudi Menlu Negara Anggota D-8 Harus Bersatu Bantu Palestina Jakarta - Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi mendorong negara-negara…

BERITA LAINNYA DI

Menparekraf - Maknai Nilai Pancasila dalam Pengembangan Pariwisata

Sandiaga Salahuddin Uno Menparekraf Maknai Nilai Pancasila dalam Pengembangan Pariwisata Jakarta - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan…

Mendes PDTT - Bank Desa Bisa Tingkatkan Kesejahteraan di Desa

Abdul Halim Iskandar Mendes PDTT Bank Desa Bisa Tingkatkan Kesejahteraan di Desa Serang - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan…

Menlu - Negara Anggota D-8 Harus Bersatu Bantu Palestina

Retno Marsudi Menlu Negara Anggota D-8 Harus Bersatu Bantu Palestina Jakarta - Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi mendorong negara-negara…