Menyebarnya Spanduk Protes KPU Kuningan, DEEP Angkat Bicara

NERACA

Kuningan - Paska pengumuman hasil seleksi badan adhoc tingkat kecamatan (PPK) Pilkada Serentak 2024, tertanggal 14 Mei, KPU Kuningan diguncang protes dari berbagai pihak, karena dianggap tidak fair.

Dari pantauan HE Neraca, spanduk tersebut terpasang di beberapa titik di beberapa kecamatan yang ada di Kabupaten Kuningan, dengan kata yang dibangun "Bersihkan Tikus Demokrasi Ditubuh KPU Kuningan", dimana spanduk tersebut berhastag Gerakan Penyelamatan Demokrasi Kuningan.

Menyikapi hal tersebut, Sekjen DEEP (Democracy And Electoral Empowerment Partnership) atau Pemantau Pemilu Nova Rizky Sugema ikut angkat bicara dengan beredarnya spanduk kekecewaan dari masyarakat berarti ada indikasi pelanggaran yang dilakukan Oleh KPU Kabupaten Kuningan.

Ia mengatakan Jika memang telah terjadi pelanggaran, ini harus segera diselesaikan dan dibetulkan apa yang menjadi polemik sehingga hasil pleno para komisioner KPU tidak diterima oleh publik, atau memang hasil tersebut menggangu terhadap pelaksanaan Pilkada serentak 2024 di kabupaten Kuningan.

"Jangan sampai polemik ini didiamkan begitu saja, sehingga integritas dan kesiapan KPU dalam menghadapi Pilkada 2024 termasuk penyelenggaraan dipertanyakan", ujar Nova, Rabu (15/5).

Dikatakannya, berdasarkan undang-undang, sudah menjadi tugas KPU mengawal Pemilu sesuai tahapannya. Pasal 22E ayat 1, asas pemilu itu, selain luber dan jurdil, ada satu tarikan nafas yang menyatakan setiap lima tahun sekali. Berarti menjadi bagian dari asas pemilu ataupun Pilkada, dan kita punya tanggung jawab utama untuk memastikan regularitas itu dapat berjalan.

Selain itu juga telah ramai di setiap media sosial pemberitaan yang mengutarakan kekecewaan masyarakat terhadap KPU dengan indikasi-indikasi pelanggaran yang dilakukan oleh KPU Kuningan, bahkan siap untuk menghadap dan melaporkan ke DKPP.

"Kami dari DEEP Kuningan selalu memantau pelaksanaan jalannya tahapan Pilkada serentak 2024, kami mengajak masyarakat dan elemen lainnya untuk bersama memantau, apa bila terbukti dan ada pelanggaran kita laporkan bersama sampai tuntas, itu semua untuk kelancaran pilkada serentak 2024 di kabupaten Kuningan", pungkas Nova.

Dengan tahapan yang sudah berlangsung DEEP Kuningan menyayangkan jika memang telah terjadi pelanggaran yang dapat menggerus integritas KPU Kuningan, terlebih jika pelanggaranmya mengarah kepada kepentingan golongan ataupun pribadi. (Nung kh)

 

 

BERITA TERKAIT

Lanjutkan Inisiatif Berkelanjutan #SayangBumi, Acer Indonesia Melakukan Penanaman Ribuan Mangrove di Kawasan Konservasi Mangrove Wonorejo, Surabaya

NERACA Surabaya - Dalam rangka mendorong komitmen berkelanjutan perusahaan untuk melestarikan lingkungan, Acer Indonesia kembali menggelar penanaman mangrove sebagai bagian…

MenKopUKM: Kembangkan Usaha Mikro dari Mental Survival Menuju Enterpreneur

NERACA Bogor - Menteri Koperasi dan UKM (MenKopUKM) Teten Masduki menekankan pentingnya mengubah pola pikir pelaku usaha mikro dari sekadar…

DPP WIB Desak OJK Tindak Tegas Penyimpangan Asuransi

NERACA Jakarta - Dewan Pimpinan Pusat Waktu Indonesia Bergerak (DPP WIB) menggelar aksi unjuk rasa di depan Kantor AIA, Jalan…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Daerah

Lanjutkan Inisiatif Berkelanjutan #SayangBumi, Acer Indonesia Melakukan Penanaman Ribuan Mangrove di Kawasan Konservasi Mangrove Wonorejo, Surabaya

NERACA Surabaya - Dalam rangka mendorong komitmen berkelanjutan perusahaan untuk melestarikan lingkungan, Acer Indonesia kembali menggelar penanaman mangrove sebagai bagian…

MenKopUKM: Kembangkan Usaha Mikro dari Mental Survival Menuju Enterpreneur

NERACA Bogor - Menteri Koperasi dan UKM (MenKopUKM) Teten Masduki menekankan pentingnya mengubah pola pikir pelaku usaha mikro dari sekadar…

DPP WIB Desak OJK Tindak Tegas Penyimpangan Asuransi

NERACA Jakarta - Dewan Pimpinan Pusat Waktu Indonesia Bergerak (DPP WIB) menggelar aksi unjuk rasa di depan Kantor AIA, Jalan…