BTN: Kredit Perumahan Capai Rp292,7 Triliun di Kuartal I 2024

NERACA

Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk atau BTN mencatat total kredit dan pembiayaan perumahan di kuartal I 2024 mencapai Rp292,7 triliun, naik 10,7 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp264,5 triliun.

Dalam konferensi pers di Jakarta, Kamis (25/4), Direktur Utama BTN Nixon LP Napitupulu mengatakan bahwa kredit dan pembiayaan perumahan masih menyumbang porsi mayoritas sekitar 85 persen dari seluruh kredit dan pembiayaan yang disalurkan perseroan.

Dari jumlah total kredit dan pembiayaan perumahan tersebut, penyaluran KPR subsidi di kuartal I 2024 masih menjadi yang terbesar mencapai Rp167 triliun atau naik 12,3 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp148,6 triliun. Sedangkan pada KPR non-subsidi, perseroan mencatat kenaikan sebesar 11,2 persen menjadi Rp98,8 triliun dari Rp88,8 triliun di kuartal I tahun 2023.

"Strategi kami membidik lebih banyak penyaluran KPR non-subsidi ke segmen menengah ke atas sudah mulai menunjukkan hasil," ujar Nixon.

Adapun KPR dengan ticket size di atas Rp750 juta, BTN mencatat pertumbuhan yang mencapai 176,6 persen yoy di tiga bulan pertama 2024. Total penyalurannya mencapai Rp1,05 triliun atau meningkat dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp380 miliar.

Secara keseluruhan, BTN membukukan total pertumbuhan kredit dan pembiayaan sebesar 14,8 persen sepanjang Januari-Maret 2024 menjadi Rp344,2 triliun dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya sebesar Rp299,7 triliun.

Selain ditopang oleh kredit dan pembiayaan perumahan, total pertumbuhan kredit dan pembiayaan BTN tersebut juga ditopang oleh kredit bermargin tinggi (high-yield loans) yang menurut perseroan cukup diminati masyarakat antara lain kredit usaha rakyat (KUR), kredit ringan (KRING), dan kredit agunan rumah (KAR).

Perseroan mencatat, penyaluran KUR BTN mencapai Rp387 miliar atau melonjak 78,1 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp217 miliar.

Sedangkan penyaluran KRING bertumbuh 30,7 persen yoy menjadi Rp572 miliar di kuartal I 2024 serta penyaluran KAR meningkat 16,5 persen yoy menjadi Rp525 miliar.

Rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) gross BTN di kuartal I 2024 turun menjadi 3 persen, dari yang sebelumnya 3,5 persen di kuartal I 2023.

Rasio loan-at-risk (LAR) juga tercatat menurun ke level 21,6 persen dari sebelumnya 24,2 persen. Sementara coverage NPL meningkat menjadi 152,8 persen dari sebelumnya 145,9 persen di kuartal I 2023.

Nixon mengatakan, kinerja BTN di tiga bulan pertama 2024 secara keseluruhan lebih baik dibanding periode yang sama di tahun 2023 termasuk pertumbuhan kredit yang mencapai lebih dari 14 persen.

Meski begitu, BTN berusaha menurunkan pertumbuhan kredit agar kembali ke level 10-11 persen di akhir tahun sebagai antisipasi atas dampak kenaikan suku bunga acuan atau BI-Rate serta kondisi geopolitik dan makroekonomi global.

"(Penurunan pertumbuhan kredit) antisipasi liquidity yang mungkin belakangan akan menjadi lebih mahal, dana itu menjadi lebih mahal karena naiknya lebih BI-Rate dan lain sebagainya. Sehingga kompetisi bunga akan menjadi lebih challenging hari ini," kata Nixon. (Mohar/Ant)

 

BERITA TERKAIT

LG Kenalkan TV Premium Layar Besar LG 98QNED89

  NERACA Jakarta - LG Electronics Indonesia (LG) meluncurkan TV premium terbarunya yakni 98QNED89. Penamaan QNED tidak terlepas dari penggabungan…

Pasca Renovasi - InterContinental Sanur Resort Siap Manjakan Wisatawan

Berlokasi di tepi pantai Semawang, Sanur, Bali yang menawan, InterContinental Sanur Resort hadir kembali menyapa publik setelah melalui proses renovasi…

Mencegah Perubahan Iklim Lewat Bangunan Ramah Lingkungan

  Mencegah Perubahan Iklim Lewat Bangunan Ramah Lingkungan NERACA Jakarta - Crisis Management Conference (CMC) 2024 yang dibuka di Jakarta,…

BERITA LAINNYA DI Hunian

LG Kenalkan TV Premium Layar Besar LG 98QNED89

  NERACA Jakarta - LG Electronics Indonesia (LG) meluncurkan TV premium terbarunya yakni 98QNED89. Penamaan QNED tidak terlepas dari penggabungan…

Pasca Renovasi - InterContinental Sanur Resort Siap Manjakan Wisatawan

Berlokasi di tepi pantai Semawang, Sanur, Bali yang menawan, InterContinental Sanur Resort hadir kembali menyapa publik setelah melalui proses renovasi…

Mencegah Perubahan Iklim Lewat Bangunan Ramah Lingkungan

  Mencegah Perubahan Iklim Lewat Bangunan Ramah Lingkungan NERACA Jakarta - Crisis Management Conference (CMC) 2024 yang dibuka di Jakarta,…