OJK Catat Penyaluran Kredit di Sumbagsel Capai Rp278,29 Triliun

NERACA

Palembang - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatatkan penyaluran kredit di wilayah Sumatera Bagian Selatan (Sumbagsel) mencapai Rp278,29 triliun pada Februari 2024.

Kepala OJK Sumatra Selatan dan Bangka Belitung (Sumsel dan Babel) Untung Nugroho dalam keterangan tertulis yang diterima di Palembang, Kamis (18/4), mengatakan capaian tersebut mengalami peningkatan sebesar 6,53 secara tahunan (year on year/yoy).

Menurut dia, kondisi ini sekaligus mengindikasikan pertumbuhan intermediasi yang cukup tinggi dari perbankan wilayah tersebut.

“Kondisi itu didominasi oleh porsi kredit konsumtif sebesar 43,10 persen dengan kualitas kredit bermasalah yang masih terjaga (NPL Net) di level 1,02 persen,” katanya.

Sedangkan, penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) di wilayah itu terjadi penurunan sebesar 0,26 persen secara yoy atau menjadi Rp252,84 triliun dengan dominasi porsi dana tabungan mencapai 52,36 persen.

Ia merincikan kredit untuk posisi Februari 2024 didominasi oleh sektor perdagangan besar dan eceran sebesar Rp53,62 triliun atau mengalami peningkatan 4,62% (yoy). Namun, untuk pertumbuhan tertinggi terjadi pada sektor ekonomi pertanian, perburuan, dan kehutanan sebesar 6,73 persen atau menjadi Rp53,36 triliun dengan market share 10,54 persen porsi pembiayaan nasional.

Untuk kredit kepada UMKM tercatat menjadi penopang pertumbuhan mencapai Rp114,12 triliun atau 41,01 persen dari total penyaluran kredit di Sumbagsel.

“Capaian itu mengalami pertumbuhan 11,20 persen secara yoy dan di atas target nasional dengan rasio NPL Net 1,68 persen,” jelasnya.

Ia mengatakan, secara umum kinerja industri jasa keuangan wilayah Sumbagsel per Februari tercatat tumbuh positif, stabil dan terjaga. Hal itu juga tercermin melalui instrumen lain yakni pasar modal dan industri keuangan nonbank (IKNB).

Kemudian, pihaknya juga mencatat per Januari 2024, investor di Sumbagsel tercatat sebanyak 856.702 atau melonjak signifikan 20,45 persen dengan sebaran investor terbanyak di Sumatra Selatan sebesar 38,01 persen, Lampung 34,66 persen, dan Jambi 13,87 persen.

Lalu, sektor IKNB posisi Januari 2024, nilai piutang pembiayaan di Sumbagsel mencapai Rp41,27 triliun atau meningkat 7,51 persen secara yoy.

“Namun dari sisi jumlah kontrak mengalami penurunan 2,83% menjadi 5,71 juta unit,” kata Untung. Ant

 

 

BERITA TERKAIT

Ultahnya ke-63, bjb Manjakan UMKM Beragam Insentif

NERACA Bandung - bank bjb berkomitmen dan secara konsisten mendorong pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) untuk terus berkembang…

Delegasi Internasional Hadiri World Water Forum di Bali

  NERACA Bali – World Water Council sebagai lembaga dunia yang mengurusi soal air memilih Indonesia sebagai tuan rumah penyelenggara…

WWF ke-10 di Bali Mampu Kembalikan Pengelolaan Air Sesuai Amanat UU

  NERACA Bali-WWF ke-10 di Bali mampu mengembalikan pengelolaan air sesuai dengan amanat konstitusi dalam Undang-undang. Sebagaimana UUD 1945 Pasal…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Daerah

Ultahnya ke-63, bjb Manjakan UMKM Beragam Insentif

NERACA Bandung - bank bjb berkomitmen dan secara konsisten mendorong pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) untuk terus berkembang…

Delegasi Internasional Hadiri World Water Forum di Bali

  NERACA Bali – World Water Council sebagai lembaga dunia yang mengurusi soal air memilih Indonesia sebagai tuan rumah penyelenggara…

WWF ke-10 di Bali Mampu Kembalikan Pengelolaan Air Sesuai Amanat UU

  NERACA Bali-WWF ke-10 di Bali mampu mengembalikan pengelolaan air sesuai dengan amanat konstitusi dalam Undang-undang. Sebagaimana UUD 1945 Pasal…