Danai Modal Kerja, ARKO Absen Bagi Dividen

NERACA

Jakarta - Danai modal kerja menjadi pertimbangan PT Arkora Hydro Tbk (ARKO) memutuskan tidak membagikan dividen pada tahun ini. Keputusan perserpan telah memperoleh restu para pemegang saham dalam rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) yang berlangsung pada awal April 2023 lalu. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Direktur Utama ARKO, Aldo Henry Artoko mengatakan, laba tersebut akan perseroan gunakan sebagai modal ekspansi. Karenanya, pada tahun ini perseroan absen menebar dividen kepada para pemegang saham."Sebesar Rp 2 miliar akan digunakan sebagai dana cadangan. Sisa laba bersih sebesar Rp 37,2 miliar akan digunakan sebagai laba ditahan untuk mendukung ekspansi perseroan,” ujarnya.

Selain itu, RUPST juga menyetujui rencana ARKO untuk membangun PLTA baru melalui anak usaha, PT Arkora Hydro Malili. Bahkan, proyek ini telah melakukan penandatanganan Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik atau Power Purchase Agreement (PPA) untuk Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro Tomoni 2 x 5 MW dengan PT PLN (Persero).

Disampaikan Aldo, perjanjian ini berlaku selama 25 tahun sejak Commercial Operation Date (COD), sebagai tanda pengembangan berkelanjutan ARKO dalam jangka panjang. Perlu diketahui, Arkora Hydro merupakan salah satu portofolio milik Grup Astra (ASII) melalui PT Energia Prima Nusantara – anak usaha PT United Tractors Tbk (UNTR) – dengan porsi 26,55% saham.

Sepanjang tahun 2023, ARKO membukukan laba bersih Rp39,07 miliar turun 25,8% dibandingkan laba tahun sebelumnya Rp52,66 miliar. Perseroan menjelaskan, penurunan laba bersih disebabkan oleh anjloknya pendapatan ARKO hingga 27,87% selama tahun berjalan. Pendapatan emiten yang bergerak di bidang energi baru terbarukan (EBT) itu parkir di posisi Rp178,79 miliar lebih rendah dbandingkan dengan tahun sebelumnya Rp247,88 miliar.

Disebutkan, segmen yang berkontribusi paling besar adalah jasa konstruksi yang mencapai Rp123,03 miliar dan penjualan listrik Rp45,13 miliar. PT PLN tercatat menjadi klien utama perseroan dengan kontribusi pendapatan sebesar Rp168,17 miliar. Seiring dengan turunnya pendapatan, beban pokok AKRO juga tercatat turun 13,2% menjadi Rp104,82 miliar. Meski begitu, laba kotor perseroan tercatat turun 41,81% pada 2023 menjadi Rp73,96 miliar dibandingkan periode sama tahun lalu yang sebesar Rp127,11 miliar.

 

BERITA TERKAIT

Elitery Dinobatkan Sebagai Google Cloud MSP di Indonesia

Elitery penyedia solusi dan layanan berbasis cloud terkemuka, mengumumkan telah menjadi Google Cloud Managed Services Provider (MSP). Direktur Utama Elitery,…

Bank Neo Commerce Balikkan Rugi Jadi Laba

Di kuartal pertama 2024, PT Bank Neo Commerce Tbk (BNC) berhasil membalikkan rugi jadi laba. Disebutkan, laba perseroan tercatat Rp14,23…

Pacu Revolusi Lewat AI - BTN Transformasi Digital dan Fokus Customer-Centric

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. (BTN) telah menerapkan Artificial Intelligence (AI) dengan memberdayakan teknologi Big Data dan Machine Learning…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Elitery Dinobatkan Sebagai Google Cloud MSP di Indonesia

Elitery penyedia solusi dan layanan berbasis cloud terkemuka, mengumumkan telah menjadi Google Cloud Managed Services Provider (MSP). Direktur Utama Elitery,…

Bank Neo Commerce Balikkan Rugi Jadi Laba

Di kuartal pertama 2024, PT Bank Neo Commerce Tbk (BNC) berhasil membalikkan rugi jadi laba. Disebutkan, laba perseroan tercatat Rp14,23…

Pacu Revolusi Lewat AI - BTN Transformasi Digital dan Fokus Customer-Centric

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. (BTN) telah menerapkan Artificial Intelligence (AI) dengan memberdayakan teknologi Big Data dan Machine Learning…