Kopontren Didorong Terhubung ke Rantai Pasok Global

NERACA

Jakarta – Kementerian Koperasi dan UKM (KemenKopUKM) mendorong koperasi pondok pesantren (kopontren) termasuk yang ada di Sumatra Utara untuk menjadi klaster pertumbuhan ekonomi baru, dengan terhubung ke dalam rantai pasok usaha besar maupun global. 

Staf Khusus Menteri Koperasi dan UKM, Bidang Pemberdayaan Ekonomi Kerakyatan M. Riza Damanik mengatakan, sebagai negara dengan jumlah penduduk Muslim terbesar di dunia, UMKM (usaha mikro kecill dan menengah) Indonesia seharusnya bisa menjadi kiblat dari industri halal di kancah dunia. 

“Indonesia sebagai negara dengan jumlah penduduk Muslim terbesar di dunia, serta jumlah pesantren lebih dari 39.000 dengan jumlah santri lebih dari 4 juta orang merupakan potensi untuk memulai pengembangan ekonomi berbasis rantai pasok. Dengan begitu UMKM kita bisa menjadi kiblat dari industri halal dunia,” kata Riza di Jakarta.

Adapun untuk mencapai hal tersebut, menurut Riza Damanik terdapat dua prasyarat dalam mewujudkan Indonesia sebagai kiblat industri halal dunia, yakni Sumber Daya Manusia (SDM) yang unggul dan memiliki inovasi teknologi.

“Dulu kekuatan negara-negara di dunia adalah mengandalkan Sumber Daya Alam (SDA), siapa yang memiliki SDA berlimpah merekalah yang berkuasa. Namun sekarang sudah berubah, negara yang memiliki SDM yang kuat, mereka yang menguasai dunia,” ujar Riza.

Untuk itu Riza meyakini, kegiatan capacity building terhadap 30 pengurus Kopontren, dengan tema ‘Penguatan Manajemen Bisnis dan Rantai Pasok Pengembangan Usaha’ yang diselenggarakan pada 30 November hingga 3 Desember 2023 di Sumatra Utara, diharapkan mampu melahirkan pejuang ekonomi yang tangguh dan mandiri berbasis Kopontren.

“Punya SDA itu penting tapi lebih penting lagi punya SDM yang unggul,” kata Riza.

Riza mencontohkan Jepang yang menetapkan  industri strategis nasionalnya pada industri otomotif dan elektronik, maka dalam waktu yang bersamaan sentra-sentra UMKM Jepang menjadi pendukung industri tersebut. 

“Maka setiap kita menggunakan mobil buatan Jepang, sesungguhnya kita menggunakan spare part mobil dari UMKM Jepang. Kontribusi UMKM Jepang terhadap PDB-nya sudah lebih dari 60 persen, UMKM Jepang terhubung dengan rantai pasok usaha besar,” ucap Riza.

Riza juga meminta Kopontren di Sumatra Utara untuk mencontoh Kopontren Al-Ittifaq yang telah sukses terhubung dengan pasar ritel modern seperti AEON Mall, Superindo, dan lainnya.

“Setelah skema ini terjadi, koperasi mendapatkan pembiayaan, petani yang tadinya tidak mengakses pembiayaan menjadi bisa mengakses pembiayaan. Koperasi mendapat pembiayaan dari LPDB-KUMKM. Koperasi dapat membeli secara tunai ke petani. Rantai pasok inilah yang ingin dikembangkan,” kata Riza Damanik.

Hal Senada diungkapkan Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Sumatera Utara Naslindo Sirait yang menyampaikan, Kopontren mempunyai peran strategis, sebagai penggerak ekonomi bangsa. 

“Pondok pesantren menjadi pendorong dan penggerak koperasi di desa, dan membangun sosio kultral, yaitu pentingnya berkelompok tumbuh secara ekonomi dan sosial,” kata Naslindo Sirait.

Naslindo juga berkomitmen untuk mengembangkan Kopontren di Sumatra Utara untuk bisa terhubung ke dalam rantai pasok usaha besar sehingga mampu menciptakan sumber ekonomi baru.

Sebelumnya ditempat yang berbeda, Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM, Arif Rahman Hakim pun menyatakan dukungannya kepada seluruh Pondok Pesantren (Ponpes) yang ada untuk fokus mengembangkan produk unggulan khas daerah melalui koperasi salah satunya yang juga ada di Kabupaten Brebes. 

"Kami ingin Pondok Pesantren bisa menjadi pusat kegiatan ekonomi, sehingga mampu meningkatkan perekonomian daerah," kata Arif di Bumiayu, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah.

Di depan para santri Ponpes dan pengurus Kopontren (Koperasi Pondok Pesantren), Arif menjelaskan Bumiayu dikenal sebagai wilayah produsen tepung tapioka yang pemasarannya sudah merambah hingga ke pasar ekspor. Selain tepung tapioka, Bumiayu juga pernah kondang dengan produk khasnya, yaitu teh. 

Namun, seiring perkembangan zaman, terjadi deindustrialisasi yang secara perlahan pabrik tepung tapioka banyak yang tutup. Begitu juga kepopuleran teh khas Bumiyu yang nyaris terus meredup. "Ini menjadi peluang bagi Koperasi Pondok Pesantren, untuk mengangkat itu kembali, bagaimana mengolah potensi yang ada di Brebes, khususnya Bumiayu, hingga bernilai ekonomi," ujar Arif.

Arif pun mendorong Kopontren memiliki produk unggulan khas daerah. Misalnya, dari sektor pertanian. "Namun, saya berharap produk yang dihasilkan sektor pertanian sudah dalam bentuk produk olahan yang memiliki nilai ekonomi lebih," ucap Arif. 

 

BERITA TERKAIT

Export Center Surabaya Fasilitasi UKM Menembus Pasar Ekspor

NERACA Surabaya – Kementerian Perdagangan (Kemendag) melalui Export Center Surabaya berhasil memfasilitasi dua pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) dalam…

Generasi Muda Didorong Berinovasi Ciptakan Produk Kreatif

NERACA Jakarta – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) mendorong generasi muda terus berinovasi untuk menciptakan…

Australia Perkokoh Komitmen Perdagangan dan Investasi - PERTUMBUHAN EKONOMI NASIONAL MENJANJIKAN

NERACA Jakarta – Kementerian Luar Negeri terus mendorong peningkatan kerja sama perdagangan dan investasi yang saling menguntungkan dengan Australia. Pemerintah…

BERITA LAINNYA DI Perdagangan

Export Center Surabaya Fasilitasi UKM Menembus Pasar Ekspor

NERACA Surabaya – Kementerian Perdagangan (Kemendag) melalui Export Center Surabaya berhasil memfasilitasi dua pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) dalam…

Generasi Muda Didorong Berinovasi Ciptakan Produk Kreatif

NERACA Jakarta – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) mendorong generasi muda terus berinovasi untuk menciptakan…

Australia Perkokoh Komitmen Perdagangan dan Investasi - PERTUMBUHAN EKONOMI NASIONAL MENJANJIKAN

NERACA Jakarta – Kementerian Luar Negeri terus mendorong peningkatan kerja sama perdagangan dan investasi yang saling menguntungkan dengan Australia. Pemerintah…