Indonesia Diyakini Mampu Keluar dari Middle Income Trap

Indonesia Diyakini Mampu Keluar dari Middle Income Trap
NERACA
Jakarta - Rektor Universitas Gadjah Mada Prof Ova Emilia optimistis Indonesia keluar dari jebakan negara dengan pendapatan menengah (middle income trap) sebelum 2045 dengan didukung penguatan pembangunan sumber daya manusia dan penguasaan teknologi.
"Harapannya Indonesia bisa keluar dari 'middle income trap' sebelum tahun 2045 agar setara dengan negara berpendapatan tinggi, dimana kemiskinan dan ketidaksetaraan menjadi bagian dari problem yang perlu diatasi bersama," kata Ova seperti dikutip Antara, kemarin.
Untuk menghadapi tantangan masa depan, Ova mengatakan Indonesia telah menetapkan visi Indonesia Emas 2045 sebagai Negara Nusantara yang berdaulat, maju, dan berkelanjutan dengan memiliki ketahanan, kemandirian, ketangguhan, berdaya saing, unggul, inovatif, seimbang dan lestari.
Menurut dia, Indonesia di masa depan harus memiliki sumber daya manusia unggul sekaligus menjadi pusat pendidikan serta peradaban, berdaya di bidang teknologi, hingga memiliki kemandirian yang berpengaruh di Asia Pasifik. "Menjadi barometer pertumbuhan ekonomi dunia, dimana ketahanan pangan, ketahanan energi, dan komitmen terhadap lingkungan hidup menjadi prinsip utama pembangunan sebagai satu kesatuan siklus hidup," ujar dia.
Cita-cita luhur tersebut, menurut Ova, perlu didukung dengan penguatan pembangunan SDM serta penguasaan ilmu pengetahuan, dan teknologi. Pendidikan, kata dia, menjadi salah satu faktor penting untuk membentuk SDM unggul, berkarakter, berbudaya, beretos kerja, dan tangkas berteknologi untuk mempercepat pembangunan ekonomi berkelanjutan. Hingga saat ini, ia menilai, transformasi pembangunan mulai diupayakan, di antaranya melalui pengembangan ekosistem dan industri kreatif digital untuk memperkuat struktur ekonomi Indonesia di masa depan.
Situasi tersebut, menurut Ova, dapat memberikan gambaran bahwa tantangan masa depan harus dihadapi dengan bekal kompetensi pengetahuan yang sudah dimiliki. "Diperlukan sumber daya manusia yang 'agile' (gesit), inovatif, kreatif, dan kolaboratif dalam merespons perubahan lingkungan nasional maupun global," ujar dia.
Karena itu, Ova Emilia berharap kompetensi serta karakter kepribadian yang dimiliki para wisudawan UGM mampu menjadi bekal dalam menghadapi kompleksitas tantangan masa depan. "Teruslah menjadi sosok pembelajar sepanjang hayat. Tingkatkan kemampuan dan kapasitas diri di manapun Saudara sekalian berada," ujar Ova di hadapan ribuan wisudawan UGM.
UGM mewisuda 1.254 lulusan sarjana dan diploma empat, terdiri atas 1.201 orang lulusan Program Sarjana, termasuk 1 orang wisudawan berasal dari Warga Negara Asing, 53 lulusan Program Sarjana Terapan atau Diploma Empat, dan 38 lulusan dari periode sebelumnya yang mengikuti prosesi wisuda Periode III TA 2022/2023.

 

NERACA


Jakarta - Rektor Universitas Gadjah Mada Prof Ova Emilia optimistis Indonesia keluar dari jebakan negara dengan pendapatan menengah (middle income trap) sebelum 2045 dengan didukung penguatan pembangunan sumber daya manusia dan penguasaan teknologi.

"Harapannya Indonesia bisa keluar dari 'middle income trap' sebelum tahun 2045 agar setara dengan negara berpendapatan tinggi, dimana kemiskinan dan ketidaksetaraan menjadi bagian dari problem yang perlu diatasi bersama," kata Ova seperti dikutip Antara, kemarin.

Untuk menghadapi tantangan masa depan, Ova mengatakan Indonesia telah menetapkan visi Indonesia Emas 2045 sebagai Negara Nusantara yang berdaulat, maju, dan berkelanjutan dengan memiliki ketahanan, kemandirian, ketangguhan, berdaya saing, unggul, inovatif, seimbang dan lestari.

Menurut dia, Indonesia di masa depan harus memiliki sumber daya manusia unggul sekaligus menjadi pusat pendidikan serta peradaban, berdaya di bidang teknologi, hingga memiliki kemandirian yang berpengaruh di Asia Pasifik. "Menjadi barometer pertumbuhan ekonomi dunia, dimana ketahanan pangan, ketahanan energi, dan komitmen terhadap lingkungan hidup menjadi prinsip utama pembangunan sebagai satu kesatuan siklus hidup," ujar dia.

Cita-cita luhur tersebut, menurut Ova, perlu didukung dengan penguatan pembangunan SDM serta penguasaan ilmu pengetahuan, dan teknologi. Pendidikan, kata dia, menjadi salah satu faktor penting untuk membentuk SDM unggul, berkarakter, berbudaya, beretos kerja, dan tangkas berteknologi untuk mempercepat pembangunan ekonomi berkelanjutan. Hingga saat ini, ia menilai, transformasi pembangunan mulai diupayakan, di antaranya melalui pengembangan ekosistem dan industri kreatif digital untuk memperkuat struktur ekonomi Indonesia di masa depan.

Situasi tersebut, menurut Ova, dapat memberikan gambaran bahwa tantangan masa depan harus dihadapi dengan bekal kompetensi pengetahuan yang sudah dimiliki. "Diperlukan sumber daya manusia yang 'agile' (gesit), inovatif, kreatif, dan kolaboratif dalam merespons perubahan lingkungan nasional maupun global," ujar dia.

Karena itu, Ova Emilia berharap kompetensi serta karakter kepribadian yang dimiliki para wisudawan UGM mampu menjadi bekal dalam menghadapi kompleksitas tantangan masa depan. "Teruslah menjadi sosok pembelajar sepanjang hayat. Tingkatkan kemampuan dan kapasitas diri di manapun Saudara sekalian berada," ujar Ova di hadapan ribuan wisudawan UGM.

UGM mewisuda 1.254 lulusan sarjana dan diploma empat, terdiri atas 1.201 orang lulusan Program Sarjana, termasuk 1 orang wisudawan berasal dari Warga Negara Asing, 53 lulusan Program Sarjana Terapan atau Diploma Empat, dan 38 lulusan dari periode sebelumnya yang mengikuti prosesi wisuda Periode III TA 2022/2023.

BERITA TERKAIT

Kemenperin Dukung Skuter Listrik Konversi Buatan IKM Laris di Pasar Eropa

Kemenperin Dukung Skuter Listrik Konversi Buatan IKM Laris di Pasar Eropa NERACA Jakarta - Kementerian Perindustrian terus mengembangkan tren pembangunan…

Penetrasi Internet - Masyarakat Perlu Imbangi Kompetensi Literasi Digital

Peningkatan persentase penetrasi internet di Indonesia yang mencapai 77% (2022) harus diimbangi dengan kompetensi literasi digital. Salah satunya ialah kemampuan…

Kemenkeu akan Pantau Pengelolaan PNBP Kementerian Lembaga

  NERACA Jakarta – Kementerian Keuangan (Kemenkeu) akan memantau pengelolaan kinerja Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) oleh kementerian dan lembaga.…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Makro

Kemenperin Dukung Skuter Listrik Konversi Buatan IKM Laris di Pasar Eropa

Kemenperin Dukung Skuter Listrik Konversi Buatan IKM Laris di Pasar Eropa NERACA Jakarta - Kementerian Perindustrian terus mengembangkan tren pembangunan…

Penetrasi Internet - Masyarakat Perlu Imbangi Kompetensi Literasi Digital

Peningkatan persentase penetrasi internet di Indonesia yang mencapai 77% (2022) harus diimbangi dengan kompetensi literasi digital. Salah satunya ialah kemampuan…

Kemenkeu akan Pantau Pengelolaan PNBP Kementerian Lembaga

  NERACA Jakarta – Kementerian Keuangan (Kemenkeu) akan memantau pengelolaan kinerja Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) oleh kementerian dan lembaga.…