Bank Mandiri Bagi Deviden Rp24,7 Triliun

 

 

NERACA

Jakarta - Bank Mandiri berhasil mencetak pertumbuhan kinerja yang solid sepanjang tahun 2022. Bank Mandiri meraih laba bersih secara konsolidasi menembus Rp 41,2 triliun pada tahun 2022, tumbuh 46,9% secara year on year (YoY).

Selain itu total dana pihak ketiga (DPK) bank berkode emiten BMRI ini tumbuh positif 15,46% YoY dari Rp 1.291,2 triliun di akhir 2021 menjadi Rp 1.490,8 triliun di akhir tahun 2022 yang ditopang oleh peningkatan dana giro serta tabungan yang naik masing-masing 31,2% dan 13,5% secara YoY. Rasio CASA Bank Mandiri secara bank only di akhir 2022 mencapai 77,64%, naik 365 basis poin (bps) YoY, melampaui rata-rata industri perbankan.

Pencapaian tersebut turut didukung oleh optimalisasi fungsi intermediasi perseroan yang sejalan dengan pertumbuhan ekonomi yang positif. Tercatat hingga akhir 2022, kredit secara konsolidasi perseroan mampu tumbuh positif sebesar 14,48% YoY menjadi Rp 1.202,2 triliun. 

Pencapaian ini melampaui pertumbuhan kredit secara industri sebesar 11,35% di tahun 2022 lalu. Bila dirinci berdasarkan segmennya, kredit Bank Mandiri didominasi oleh kredit korporasi yang mencapai Rp 414,1 triliun pada akhir 2022, tumbuh 11,8% dari periode tahun sebelumnya Rp 370,2 triliun.

Atas pertumbuhan bisnis yang impresif di tahun 2022, Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) 2023 Bank Mandiri pun sepakat menetapkan 60% dari laba bersih konsolidasi 2022 atau sekitar Rp 24,7 triliun sebagai dividen yang akan dibagikan kepada pemegang saham (dividen payout ratio). Dari nilai tersebut, besaran dividen per lembar saham atau dividend per share Bank Mandiri yakni mencapai kisaran Rp 529,34.

Direktur Utama Bank Mandiri Darmawan Junaidi menjelaskan, besaran dividend per share Bank Mandiri tersebut naik 46,8% jika dibandingkan dengan periode setahun sebelumnya yang sebesar Rp 360,64 per lembar saham. Adapun, dari nilai tersebut dividen kepada Negara Republik Indonesia atas kepemilikan sebesar 52% saham Bank Mandiri atau sebesar Rp 12,84 triliun akan disetorkan kepada Rekening Kas Umum Negara, naik 46,7% dari posisi tahun lalu.

Sementara itu, 40% dari laba bersih konsolidasi tahun lalu atau sebesar Rp 16,46 triliun akan dialokasikan sebagai laba ditahan. Sebagai informasi, total laba bersih Bank Mandiri untuk tahun buku 2022 tercatat sebesar Rp 41,17 triliun. Capaian ini naik 46,89% bila dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Darmawan menambahkan, besaran dividen tersebut sejalan dengan komitmen manajemen Bank Mandiri, yang terus berupaya untuk berkontribusi secara optimal kepada masyarakat. “Keputusan ini juga mengindikasikan dukungan yang kuat dari pemegang saham kepada manajemen untuk terus memberikan solusi finansial yang terbaik tak hanya kepada nasabah tetapi juga masyarakat secara luas,” ujar Darmawan dalam keterangan resminya, Selasa (14/3).

Darmawan melanjutkan, keputusan pembagian dividen juga dilakukan dengan mempertimbangkan rencana akselerasi serta ekspansi bisnis serta kebutuhan permodalan Bank Mandiri. Adapun, setelah pembagian dividen, rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) Bank Mandiri sampai dengan akhir tahun 2023 diproyeksikan tetap terjaga di level optimal.

Darmawan menambahkan, pihaknya optimis dengan beragam pengembangan serta inovasi digital yang tengah dijalankan dapat mampu mendukung rencana bisnis berkelanjutan Bank Mandiri termasuk mendorong fungsi intermediasi yang menjadi core bisnis perseroan.

"Sejalan dengan momentum pertumbuhan ekonomi, kami optimis kinerja Bank Mandiri akan terus membaik. Ke depan, kami akan terus memacu pengembangan bisnis dan layanan Bank Mandiri agar dapat memenuhi ekspektasi seluruh stakeholder perseroan," imbuh Darmawan.

BERITA TERKAIT

BRI Rombak Direksi dan Komisaris di RUPST 2024

BRI Rombak Direksi dan Komisaris di RUPST 2024 NERACA Jakarta - PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) merombak jajaran Dewan…

BSI Perkuat Ekosistem Ekonomi Pesantren Lewat Laku Pandai

BSI Perkuat Ekosistem Ekonomi Pesantren Lewat Laku Pandai NERACA Jakarta - PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) memperkuat ekosistem ekonomi…

LPS Bayarkan Klaim Penjaminan BPR EDC Cash Rp4,3 Miliar di Tahap Pertama

LPS Bayarkan Klaim Penjaminan BPR EDC Cash Rp4,3 Miliar di Tahap Pertama NERACA Jakarta - Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) membayarkan…

BERITA LAINNYA DI Jasa Keuangan

BRI Rombak Direksi dan Komisaris di RUPST 2024

BRI Rombak Direksi dan Komisaris di RUPST 2024 NERACA Jakarta - PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) merombak jajaran Dewan…

BSI Perkuat Ekosistem Ekonomi Pesantren Lewat Laku Pandai

BSI Perkuat Ekosistem Ekonomi Pesantren Lewat Laku Pandai NERACA Jakarta - PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) memperkuat ekosistem ekonomi…

LPS Bayarkan Klaim Penjaminan BPR EDC Cash Rp4,3 Miliar di Tahap Pertama

LPS Bayarkan Klaim Penjaminan BPR EDC Cash Rp4,3 Miliar di Tahap Pertama NERACA Jakarta - Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) membayarkan…