Anak Main Lato-Lato, Yuk Kenali Positif dan Negatifnya

 

Permainan lato-lato yang kini digandrungi anak-anak memiliki dampak positif sekaligus negatif. Pakar sosiologi Universitas Padjadjaran (Unpad) Dr Hery Wibowo mengatakan, maraknya lato-lato bisa menjadi momen para orang tua untuk mengurangi ketergantungan anak terhadap gawai.

Hery mengatakan, anak bisa menjadi sedikit terhindar dari potensi negatif yang bisa dialami ketika terlalu banyak bermain gawai. Melalui bermain lato-lato dengan temannya, menurutnya interaksi sosial anak pun bisa terbangun. "Inilah ajang membangun interaksi sosial dari generasi Z yang sering disebut generasi 'alien' karena suka menyendiri dan generasi rebahan," kata Hery dalam keterangan resmi Unpad.

Selain itu, menurutnya, mainan lato-lato juga bisa menumbuhkan pola pikir pada anak terkait proses. Dia menilai anak-anak pun bakal memiliki pemahaman bahwa kesuksesan itu harus menempuh proses dan tidak instan. "Dengan penekanan bahwa proses itu penting, tidak ada sukses instan, dan berlatih akan membawa hasil," kata Hery.

Secara tidak langsung, anak yang memainkan lato-lato akan berusaha menunjukkan kemahirannya di depan sebayanya. Menurut Hery, hal itu bisa menjadi lahan positif bagi anak untuk membangun konsep diri positifnya.

Di samping dengan anak sebaya, para orang tua juga bisa memiliki ruang untuk mengapresiasi anaknya ketika menunjukkan kemahirannya dengan bermain lato-lato. "Dapat menjadi waktu berkualitas bagi anak dan orang tua, sekaligus wahana pemahaman nilai-nilai positif dan sarana orang tua mengapresiasi kelebihan sang anak, sehingga anak makin merasa berharga. Ini penting bagi tumbuh kembangnya kelak," jelas Hery.

Sebaliknya, mainan itu juga bisa berdampak negatif bagi anak apabila anak tersebut dan orang tuanya tidak bisa mengatur waktu bermainnya. Menurut dia, permainan tersebut juga bisa membuat anak menjadi rendah diri jika tidak berhasil memainkannya. "Sehingga diperlukan fokus dan konsentrasi penuh dalam memainkan, agar tidak membahayakan pemain maupun teman-teman di sekitarnya," kata Hery selaku Ketua Program Studi Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Unpad ini.

BERITA TERKAIT

Lanskap Budaya Indonesia Berubah Signifikan

  Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) mengatakan bahwa lanskap budaya di Indonesia sudah berubah secara signifikan dan butuh…

Mengenal Generasi Z dengan Segala Kelebihan dan Kekurangannya

  Pernah mendengar istilah generasi baby boomer, generasi X, generasi milenial, generasi Z hingga generasi Alpha. Istilah tersebut merupakan pembagian…

SNMPB 2023 Resmi Dibuka, Berbeda dari Sistem Penerimaan Sebelumnya

  Pemerintah melalui Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) resmi membuka Seleksi Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru (SNMPB) 2023 di…

BERITA LAINNYA DI

Lanskap Budaya Indonesia Berubah Signifikan

  Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) mengatakan bahwa lanskap budaya di Indonesia sudah berubah secara signifikan dan butuh…

Mengenal Generasi Z dengan Segala Kelebihan dan Kekurangannya

  Pernah mendengar istilah generasi baby boomer, generasi X, generasi milenial, generasi Z hingga generasi Alpha. Istilah tersebut merupakan pembagian…

SNMPB 2023 Resmi Dibuka, Berbeda dari Sistem Penerimaan Sebelumnya

  Pemerintah melalui Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) resmi membuka Seleksi Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru (SNMPB) 2023 di…