Didukung Kemajuan Teknologi - Literasi dan Inklusi Pasar Modal Lebih Mudah dan Murah

NERACA

Jakarta – Pesatnya pertumbuhan investor dan tren pertumbuhan investor pasar modal di tengah pandemi, tidak lepas dari peran anggota bursa dan galeri investasi yang ada di perguruan tinggi yang selalu memberikan edukasi dan literasi.

Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Inarno Djajadi dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin menyampaikan bahwa kemajuan teknologi dan informasi sangat berperan terhadap perkembangan pasar modal Indonesia. “Dengan adanya kemajuan teknologi sekaligus informasi, peningkatan kesadaran, literasi dan inklusi pasar modal kepada masyarakat Indonesia menjadi lebih mudah, murah serta transparan bahkan kredibel,”ujarnya.




Berdasarkan data BEI dari Januari sampai November 2021, dari sisi edukasi, terdapat 6.571 aktivitas edukasi yang telah dijalankan, dengan jumlah peserta lebih dari satu juta orang. Dimana dari total tersebut, 88% atau sekitar 5.000 aktivitas edukasi memanfaatkan sarana digital dengan jumah peserta lebih dari 950 ribu orang. 

Data KSEI per 10 Desember 2021 mencatat sepanjang tahun ini jumlah investor pasar modal Indonesia telah mencapai 7.279.980 single investor identification (SID) atau tumbuh 87,59 persen dibandingkan pencapaian di akhir tahun 2020 sebesar 3.880.753 SID. Sedangkan jumlah investor saham telah mencapai 3.375.221 SID atau naik 99,09% dari jumlah 1.695.268 SID pada akhir tahun lalu.

Pada kesempatan yang sama, BEI mengenalkan pesan edukasi pasar modal “Paham, Punya, dan Pantau” untuk mengedukasi masyarakat secara luas tentang cara investasi yang benar. Pesan ini bertujuan untuk mengajak masyarakat tentang cara investasi yang benar seiring dengan peningkatan signifikan dari jumlah investor baru pasar modal Indonesia. 

Kata Direktur Pengembangan BEI, Hasan Fawzi, pesan Paham, Punya, dan Pantau masing masing memiliki muatan cara-cara berinvestasi yang dapat menjadi pedoman bagi calon investor ketika memulai berinvestasi di pasar modal Indonesia. “Paham dalam berinvestasi itu harus menggunakan dana lebih, paham kesesuaian profil risiko produk investasi dengan profil risiko dari masing-masing investor, dan paham tujuan investasinya,” ujar Hasan. 

Pesan Punya dimaksudkan bahwa, memiliki (punya) produk investasi saat ini sudah lebih mudah serta murah, namun investor tetap perlu berlatih untuk melakukan diversifikasi agar pertumbuhan portofolio investasinya dapat lebih stabil dan terjaga. Melalui pesan Pantau, lanjut Hasan, investor perlu untuk memantau secara berkala portofolio investasinya, baik dari sisi pergerakan harganya maupun kinerja perusahaannya, serta update dengan berita dan informasi terkait produk investasinya agar meningkatkan pengetahuan sekaligus menambah pertimbangan dalam investasinya.  

Selain itu, kata Hasan, demi semakin memudahkan investor pemula maupun calon investor memahami berbagai hal terkait pasar modal Indonesia, maka BEI menyediakan wadah pembelajaran yang bernama halaman InvestHub di situs web BEI www.idx.co.id. InvestHub memuat informasi, mulai dari tata cara pembukaan rekening efek, definisi dari ragam instrumen investasi di pasar modal Indonesia, serta informasi lain yang dapat menjadi bekal investor pemula maupun calon investor sebelum berinvestasi.

 

 

BERITA TERKAIT

Bank BCA Raup Laba Bersih Rp26,9 Triliun

NERACA Jakarta – Semester pertama 2024, PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) dan entitas anak usaha membukukan pertumbuhan laba bersih…

Laba Bersih Eastparc Hotel Terkoreksi 9,58%

NERACA Jakarta – Emiten perhotelan, PT Eastparc Hotel  Tbk (EAST) membukukan laba di semester pertama 2024 sebesar Rp15,42 miliar (Rp3,74…

Transformasi Digital Keharusan di Industri Asuransi

Di era digital saat ini, pelaku industri asuransi dituntut bisa beradaptasi mengambil peluang pertumbuhan bisnis dan menjawab tantangan untuk memberikan…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Bank BCA Raup Laba Bersih Rp26,9 Triliun

NERACA Jakarta – Semester pertama 2024, PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) dan entitas anak usaha membukukan pertumbuhan laba bersih…

Laba Bersih Eastparc Hotel Terkoreksi 9,58%

NERACA Jakarta – Emiten perhotelan, PT Eastparc Hotel  Tbk (EAST) membukukan laba di semester pertama 2024 sebesar Rp15,42 miliar (Rp3,74…

Transformasi Digital Keharusan di Industri Asuransi

Di era digital saat ini, pelaku industri asuransi dituntut bisa beradaptasi mengambil peluang pertumbuhan bisnis dan menjawab tantangan untuk memberikan…