SKK Migas Produksi Perdana di Lapangan Minyak Belato

NERACA

Sarolangun – Satuan Kerja Khusus Minyak dan Gas (SKK Migas) – Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) Seleraya Merangin Dua menyelenggarakan produksi pertama lapangan minyak Belato di Desa Lubuk Napal, Kecamatan Pauh, Kabupaten Sarolangun, Provinsi Jambi.

Kegiatan ini di hadiri oleh Bupati Sarolangun yang diwakili oleh Asisten Pemerintahan & Kesra Setda Kab. Sarolangun, Drs. H. Arif Ampera M.E, jajaran Forkopimda Kabupaten Sarolangun, Kepala Departemen Humas SKK Migas Perwakilan Sumbagsel Andi Arie Pangeran, Pengawas Utama Litfing SKK Migas Sumbagsel Haswanto Jaya dan Vice President Business Support KKKS Seleraya Merangin Dua Seno Aji

Kegiatan ini merupakan wujud rasa syukur atas pencapaian sebagai hasil usaha SKK Migas - KKKS Seleraya Merangin Dua untuk mencari cadangan minyak dan gas bumi guna menjaga ketahanan energi nasional.

Vice President Business Support KKKS Seleraya Merangin Dua, Seno Aji menyampaikan ucapan terimakasih dan memohon dukungan dari semua pihak agar kegiatan operasional hulu migas di lapangan belato dapat berjalan lancar. "Kami berkomitment akan terus melakukan kegiatan eksplorasi untuk menemukan cadangan minyak baru dan mengoptimalkan kegiatan produksi yang ada," ujar Seno.

Berikutnya dalam sambutan mewakili Kepala Perwakilan SKK Migas Sumbagsel, Kepala Departemen Humas SKK Migas Perwakilan Sumbagsel Andi Arie P juga menyampaikan ucapan terimakasih dan penghargan atas segala dukungan dan sinergi dari seluruh pihak yang telah memberikan waktu dan kesempatan bagi industri hulu migas dalam pemenuhan perijinan dengan komunikasi lintas sektor yang harmonis dengan kearifan lokal yang humanis, serta sektor industri lainnya di sekitar wilayah belato seperti PT Samhutani, sehingga upaya pencapaian target pemerintah untuk mengejar target 1 juta barrel minyak per hari di tahun 2030 dapat dilaksanakan.

"Mewakili Manajemen SKK Migas kami ingin menyampaikan rasa terimakasih kami kepada semua pihak atas segala dukungan yang telah diberikan selama ini terhadap kegiatan hulu migas," ujar Andi.

Andi juga menyebutkan bahwa pemerintah menargetkan KKKS Seleraya Merangin dua untuk nantinya dapat memproduksi 4.750 BOPD dengan kontribusi dari lapangan belato secara keseluruhan sebesar 1.700 BOPD, yang mana target produksi pada tahap awal fase 1 Produksi Belato-2 pada april 2021 ini adalah sebesar 600-700 BOPD.

Sementara itu Bupati Sarolangun yang diwakili Asisten Pemerintahan & Kesra Setda Kabupaten Sarolangun, Drs. H. Arif Ampera M.E, menyampaikan rasa syukurnya dan menaruh harapan besar agar pelaku usaha hulu migas di bawah naungan SKK Migas yang beroperasi di Kabupaten Sarolangun seperti Repsol, KSO Meruap, Techwin dan SRMD, dapat meningkatkan produksinya.

" Kami yakin dan percaya setiap kenaikan produksi ini tentunya akan berdampak bagi masyarakat Sarolangun, melalui DBH Migas yang di turunkan oleh pemerintah pusat kepada Kabupaten Sarolangun, sehingga kegiatan ini perlu didukung," ungkap Arif.

Selanjutnya  Arif berharap agar masyarakat dapat memahami bahwa KKKS merupakan pihak yang ditugaskan pemerintah untuk mencari dan mengolah Sumber daya alam Migas sehingga butuh untuk didukung kegiatannya.

Dalam hal ini pemerintah Kabupaten akan turut mengawal kegiatan yang dilakukan oleh SRMD dan KKKS lainnya. "Hal ini tentu agar operasi kalian dapat berjalan lancar serta turut mengembangkan masyarakat dan lingkungan sekitar secara optimal sesuai kemampuan" ungkap Arif.

Kegiatan ini diakhiri dengan peninjauan bersama fasilitas lapangan Sumur Belato-2 dengan stakeholder dan SKK Migas - KKK Seleraya Merangin Dua.

Berikutnya juga dilaksanakan acara Penerimaan Minyak Mentah Belato KKKS Seleraya Merangin Dua di Mos Tempino, pada Selasa 30 Maret 2021. Acara ini dilaksanakan juga untuk menjalin sinergi yang solid antara KKKS SMRD, Pertagas dan Pertamaina EP Asset 1 dalam hal pemanfaatan bersama fasilitas miyak dan gas yang ada agar dapat mengoptimalkan pasokan migas dalam mewujudkan target pemerintah RI dengan capaian 1 Juta BOPD pada tahun 2030. Dalam kegiatan ini dilakukan pemotongan pita secara simbolis sebagai bentuk peresmian penerimaan minyak mentah Belato KKKS Seleraya Merangin Dua di Mos Tempino dan kemudian dilakukan peninjauan bersama fasilitas Unloading Tempino oleh SKK Migas dan KKKS SMRD.

 

BERITA TERKAIT

Pasokan Gas Jatim Terpenuhi Pada Akhir 2021

NERACA Jakarta - Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) memperkirakan pasokan gas untuk…

Transformasi Industri dan Potensi Kerja Sama Indonesia " Jerman

Hannover Messe 2021: Digital Edition menampilkan program khusus yang mengangkat kerja sama Indonesia sebagai official partner country serta Jerman yang merupakan negara…

Pemerintah Siap Pulihkan Industri Seni

NERACA Jakarta – Berbagai cara terus dilakukan oleh pemerintah untuk memulihkan ekonomi nasional. Diantaraya dengan berbagai stimulus lintas sektor telah…

BERITA LAINNYA DI Industri

Pasokan Gas Jatim Terpenuhi Pada Akhir 2021

NERACA Jakarta - Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) memperkirakan pasokan gas untuk…

Transformasi Industri dan Potensi Kerja Sama Indonesia " Jerman

Hannover Messe 2021: Digital Edition menampilkan program khusus yang mengangkat kerja sama Indonesia sebagai official partner country serta Jerman yang merupakan negara…

Pemerintah Siap Pulihkan Industri Seni

NERACA Jakarta – Berbagai cara terus dilakukan oleh pemerintah untuk memulihkan ekonomi nasional. Diantaraya dengan berbagai stimulus lintas sektor telah…