Ruangguru Sumbang Seluruh Pendapatan Prakerja, Pengamat: Mitra Platform Lain Mesti Tiru

NERACA

Jakarta - Langkah Ruangguru mendonasikan seluruh pendapatan Skill Academy dari program prakerja untuk membantu penanganan Covid-19 mendapat apresiasi dari berbagai kalangan.

 

Salah satunya, pengamat politik sekaligus CEO dan Founder Gresnews, Agustinus Edy Kristianto, yang beberapa bulan terakhir vokal menyuarakan kritikannya terhadap Program Kartu Prakerja, terutama keterlibatan salah satu mitra platform yaitu Ruangguru, dalam status facebook-nya kemarin menyatakan bahwa langkah Ruangguru mendonasikan seluruh pendapatannya dari program Prakerja patut diapresiasi.

 

“Kebijakan Ruangguru menyumbangkan seluruh pemasukan sebagai mitra resmi Kartu Prakerja untuk membantu penanganan COVID-19 sungguh patut dipuji. Ini langkah kemanusiaan yang penuh empati yang seharusnya diikuti juga oleh platform digital lainnya: Bukalapak, Tokopedia, Pijar Mahir, Mau Belajar Apa, Sekolahmu, Pintaria,” kata Agustinus, Rabu (5/8).

 

Berdasarkan perhitungan dia, jika jumlah peserta program prakerja yang menggunakan platform Ruangguru sebanyak 310.970 peserta dan masing-masing menggunakan Rp500 ribu yang terdapat dalam saldo non-tunai, maka dana yang disumbangkan adalah sebesar Rp155,4 miliar.

 

Menurut Agustinus, selain membantu penanganan Covid-19, langkah Ruangguru juga akan membuatnya terbebas dari potensi tekanan untuk membagi pemasukan itu kepada oknum-oknum (pejabat atau bukan) yang meminta jatah balik.

 

Karena itu, ia meminta agar mitra platform digital lain segera berhitung dan cepat ambil keputusan. Akan sangat konyol mengikuti arus permainan kotor pihak-pihak tertentu yang mau ambil untung sendiri saat sulit pandemi seperti sekarang dari Kartu Prakerja.

 

“Segera ambil keputusan seperti Ruangguru atau menolak pasal komisi jasa dalam aturan Prakerja adalah bijak dan terpuji. Mumpung saat ini revisi Permenko Perekonomian tentang Kartu Prakerja sedang berlangsung dan saya dengar betapa ruwet dan pusingnya perdebatan di dalam tentang bagaimana caranya mengakali klausul komisi jasa itu,” ujar Agustinus. Mohar/Iwan

 

 

BERITA TERKAIT

Sempat Mangkrak Satu Tahun, Akhirnya Pemkot Sukabumi Operasikan BRT

NERACA Sukabumi - Sempat sekitar satu tahun mati suri, akhirnya lima Bus Rapid Transit (BRT) pemberian pemerintah Provinsi Jabar tersebut…

Kepala DKP3: Kita Akan Minta Tambahan Pupuk Subsidi ke Provinsi Jabar - Akibat Pupuk Subsidi Habis, Kota Sukabumi Minta Tambahan Kuota

NERACA Sukabumi - Dinas Ketahanan Pangan pertanian dan Perikanan (DKP3) Kota Sukabumi membenarkan jika pupuk bersubsidi mengalami kelangkaan di wilayahnya.…

Pemkab Lebak Minta Warga Gunakan BST untuk Penuhi Kebutuhan Pangan

NERACA Lebak - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lebak, Banten, meminta warga penerima dana bantuan sosial tunai (BST) yang digulirkan Kementerian Sosial,…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Daerah

Sempat Mangkrak Satu Tahun, Akhirnya Pemkot Sukabumi Operasikan BRT

NERACA Sukabumi - Sempat sekitar satu tahun mati suri, akhirnya lima Bus Rapid Transit (BRT) pemberian pemerintah Provinsi Jabar tersebut…

Kepala DKP3: Kita Akan Minta Tambahan Pupuk Subsidi ke Provinsi Jabar - Akibat Pupuk Subsidi Habis, Kota Sukabumi Minta Tambahan Kuota

NERACA Sukabumi - Dinas Ketahanan Pangan pertanian dan Perikanan (DKP3) Kota Sukabumi membenarkan jika pupuk bersubsidi mengalami kelangkaan di wilayahnya.…

Pemkab Lebak Minta Warga Gunakan BST untuk Penuhi Kebutuhan Pangan

NERACA Lebak - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lebak, Banten, meminta warga penerima dana bantuan sosial tunai (BST) yang digulirkan Kementerian Sosial,…