Gelombang Toko Ritel Tutup Bakal Berlanjut di 2018

NERACA

Jakarta – Lembaga Konsultan Properti Colliers International memprediksi tren penutupan gerai di pusat perbelanjaan akan berlanjut pada 2018 seiring berubahnya pola konsumsi kelas menengah pada pemenuhan waktu luang "leisure" atau rekreasi daripada berbelanja. Colliers memprediksi investasi ritel asing akan mengikuti pola perubahan konsumsi masyarakat.

Senior Associate Director Research Colliers International, Ferry Salanto, menyebutkan, setidaknya ada delapan gerai perbelanjaan yang tutup pada 2017 dan tren penutupan akan berlanjut sampai kuartal 1-2018. Namun, okupansi atau tingkat hunian pada 2018 diprediksi hanya turun 1 persen dari 2017. "Tahun 2018 walaupun tidak ada mal baru, proyeksi okupansi hanya turun 1 persen karena ada pertukaran di situ, misalnya Debenhams tutup diganti dengan Matahari," ujarnya di Jakarta, Rabu (10/1).

Oleh karena itu, investasi di sektor makanan dan minuman di Indonesia pada 2018 akan semakin marak. Sebaliknya, investasi ritel bidang fesyen dan aksesoris akan menurun. Ada pun pada 2017, delapan gerai perbelanjaan yang tutup adalah Keris Gallery di Puri Indah Mall, Debenhams di dua pusat perbelanjaan (Senayan City dan Lippo Mall Kemang), Metro di Pacific Place, Matahari di tiga tempat (Pasaraya Blok M, Pasaraya Manggarai dan Mall Taman Anggrek) serta Ramayana di Blok M Mall.

Colliers, sebagaimana disalin dari Antara, memproyeksi hanya satu pusat perbelanjaan yang selesai dibangun dan menambah 60 ribu meter persegi untuk ruang ritel pada 2018. Sementara itu di daerah luar Jakarta, dua pusat perbelanjaan diperkirakan selesai dan menambah ruang ritel sekitar 110 ribu meter persegi pada 2018.

Pada 2018-2020, enam pusat perbelanjaan dijadwalkan selesai dibangun dengan tambahan ruang ritel sekitar 325 ribu meter persegi. Pada 2018, peritel hanya terbatas pada satu mall yang ditawarkan yakni New Harco Glodok dengan ruang yang cukup besar untuk dijual.

Saat ini, ada sekitar 3,2 juta meter persegi ruang ritel untuk disewakan dari 91 mall, dibandingkan dengan untuk dijual sebesar 1,4 juta meter persegi dari 38 pusat perbelanjaan "trade center". Colliers juga mengantisipasi kenaikan biaya sewa rata-rata sebesar 1,5 sampai 2 persen, namun biaya rata-rata layanan cenderung tumbuh sekitar 10 sampai 12 persen pada 2018.

Dari kalangan pengusaha, Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Roy Mandey, mengatakan, pada tahun 2018, gerai ritel yang tutup diperkirakan lebih besar daripada tahun sebelumnya. Dalam catatan Aprindo, bila di 2017 sekitar 30 toko-40 toko yang tutup, maka tahun 2018 ini ada kemungkinan bisa lebih banyak sedikit. “Bisa sekitar 40-50 toko yang akan relokasi sama reformat bisnisnya,” kata dia.

Roy juga menerangkan, 80% penutupan karena relokasi, sementara 20% karena ingin mengubah format bisnis. Selain itu, Roy mengatakan, saat ini konsep yang cocok diterapkan oleh pebisnis ritel adalah mixed use atau campuran karena melihat pola konsumsi masyarakat yang berubah itu. "Sekarang formatnya mungkin dengan ada beberapa yang mengecilkan atau downsize ukuran toko, kemudian karena di-downsize ada yang kosong kan (space)," tambah Roy.

Pada kesempatan lain, Wakil Ketua Umum Aprindo Tutum Rahanta mengungkapkan, penutupan toko ritel akan berlanjut. Menurut Tutum, tutupnya sejumlah toko ritel, bukan hanya karena ada toko online, melainkan juga karena perubahan perilaku di masyarakat saat ini yang memilih mengerem belanja.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengungkapkan, daya beli masyarakat tidak mengalami permasalahan berarti hingga menyebabkan beberapa ritel menutup gerainya. Menurut Mendag, adanya penutupan gerai pada sebuah mal adalah hal yang biasa dalam bisnis ritel.

Sementara itu, Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution mengaku pasrah dengan banyaknya gerai ritel modern yang tutup dalam setahun belakangan. Penutupan tersebut terjadi karena besarnya arus digitalisasi. Darmin mengungkap, 5 tahun lalu pertumbuhan sektor ritel dan perdagangan 12,5 persen per tahun. Namun sekarang angka tersebut jadi turun ke 10,5 persen per tahun. munib

BERITA TERKAIT

KOTA TANGERANG - Wali Kota Instruksikan RPJMD 2014-2018 Direalisasikan

KOTA TANGERANG Wali Kota Instruksikan RPJMD 2014-2018 Direalisasikan NERACA Tangerang - Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah menginstruksikan kepada setiap…

PADI Agendakan RUPSLB 7 Februari 2018 - Gelar Rights Issue

NERACA Jakarta – Guna memuluskan ambisinya mengakuisisi PT Bank Muamalat Indonesia Tbk, PT Minna Padi Investama Sekuritas Tbk (PADI) bakal…

Presiden Hadir di HPN 2018 dan Proyek Nasional Siap Diresmikan

  NERACA Jakarta - Presiden Jokowi akan berada di Padang untuk acara puncak Hari Pers Nasional (HPN) pada 8 dan…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Perkuat Regulasi Cegah Alih Fungsi Lahan Pertanian

NERACA Jakarta – Regulasi yang ada dinilai harus benar-benar diperkuat dalam rangka mencegah terus merebaknya alih fungsi lahan pertanian menjadi…

PROSPEK EKONOMI MULAI MEMBAIK - Pimpinan Daerah Akan Dipanggil Presiden

Jakarta- Untuk mewujudkan percepatan proses perizinan yang terintegrasi (single submission), Presiden Jokowi akan memanggil semua pimpinan pemerintahan daerah (Pemda) pekan…

Waspadai Bitcoin Sarana Pencucian Uang

Jakarta-Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) mewaspadai perkembangan Bitcoin dan Fintech di Indonesia. Pasalnya, muncul dugaan jika mata uang…