BKKBN Kekurangan 13.000 Tenaga Penyuluh

NERACA

Jakarta--- Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) mengungkapkan saat ini kekurangan sekitar 13.000 penyuluh lapangan keluarga berencana (PLKB) untuk menyukseskan program pengendalian laju pertumbuhan penduduk. "Masih kekurangan sekitar 13.000 penyuluh KB," kata Sekretaris Utama BKKBN, Subagyo di Jakarta, Kamis,19/1

Subagyo menambahkan kebutuhan petugas PLKB sekitar 27.000 untuk melayani 7600 desa, sementara tenaga yang tersedia hanya sekitar 14.000. Sayangnya, kondisi yang terjadi pada saat ini adalah banyaknya tenaga PLKB di daerah dipindahkan ke dinas atau instansi lain untuk mengisi formasi kosong karena keterbatasan jumlah pegawai. "Hal tersebut mengakibatkan formasi kosong, dinas atau instansi lain terisi namun formasi untuk PLKB malah menjadi kosong," tambahnya

Untuk itu, lanjut Subagyo, BKKBN mendorong pemerintah daerah untuk memprioritaskan PLKB dalam perekrutan pegawai. "Kami juga mendorong Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara (Menpan) dan Reformasi Birokrasi untuk ikut membantu menyukseskan pengadaan PLKB khususnya di tahun 2012 ini," ucapnya

BKKBN, tambah Subagyo, mengharapkan kekurangan tenaga PLKB bisa secara berangsur tertutupi melalui rekrutmen pegawai. "Diharapkan dalam beberapa tahun ke depan jumlah tenaga PLKB yang ada di Indonesia bisa sesuai dengan kebutuhan," jelasnya

Lebih jauh kata Subagyo, keberadaan tenaga PLKB sangat diperlukan di Tanah Air mengingat laju pertumbuhan penduduk yang masih tinggi yakni sekitar 1,49 persen dan jumlah penduduk sekitar 240 juta lebih. "Tenaga penyuluh KB adalah garda terdepan untuk mengajak masyarakat ikut aktif dlam program KB dan menekan laju pengendalian penduduk," pungkasnya. **cahyo

BERITA TERKAIT

CPPD Sukabumi Berhasil Tarik PKB Sebesar Rp 104.578.000 - Lakukan Opgab Tiga Hari

CPPD Sukabumi Berhasil Tarik PKB Sebesar Rp 104.578.000 Lakukan Opgab Tiga Hari NERACA Sukabumi - Cabang Pelayanan Pendapatan Daerah (CPPD)…

BTN Siapkan 2.000 Unit Apartemen di Kawasan Undip

      NERACA   Semarang - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menggelar kemitraan dengan Ikatan Keluarga Alumni Universitas…

Indonesia Defisit 2.500 Tenaga Pialang - Bursa Berjangka Belum Optimal

NERACA Palembang – Mendorong Indonesia menjadi tuan di rumah sendiri dalam acuan harga komoditas dunia dan mensejahterakan para petani, merupakan…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Tarif Cukai Rokok Naik 10% di 2018

      NERACA   Jakarta - Pemerintah secara resmi akan menaikkan tarif cukai rokok rata-rata sebesar 10,04 persen mulai…

Menyampaikan Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika Lewat Kesenian

    NERACA   Jakarta – Kepala Unit Kerja Presiden Pembinaan Ideologi Pancasila (UKP-PIP) Yudi Latief menyampaikan bahwa pendiri bangsa…

Grand Eschol Residences & Aston Karawaci Hotel Kembali Dibangun - Sempat Tertunda

    NERACA   Jakarta - PT Mahakarya Agung Putera, pengembang Grand Eschol Residence & Aston Karawaci City Hotel, menegaskan…