OJK Diminta Tak Berat Industri Asuransi

NERACA

Jakarta---Kalangan Industri Perasuransian meminta agar biaya kontribusi (iuran) terhadap Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tidak memberatkan perusahaan asuransi. Masalahnya, hal ini bisa berdampak negative pada industri asurnasi nasional. “"Kita mau biaya tidak memberatkan kita. Karena pasti nanti ada beberapa aspek yang akan dibebankan kepada kita, layaknya lembaga penjamin," kata Ketua Umum Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) Kornelius Simanjuntak di Jakarta, Selasa (29/11).

Lebih jauh kata Kornelius, pihaknya berharap ada representasi dari industri asuransi di lembaga OJK. Sehingga bisa menambah kelengkapan dan peran OJK di masa datang. "Kami minta dengan penuh harapan agar nanti di sana ada perubahan yang lebih baik, dengan adanya orang yang paham dari aspek bisnis practice, sehingga warna OJK kita harap akan berbeda," ucapnya

Menurut Kornelius, berdirinya OJK kelak diharapkan akan meningkatkan pengawasan industri asuransi baik secara kualitas maupun kuantitasnya. "Industri asuransi mengharapkan dengan OJK maka perhatian untuk pengembangan bisnis asuransi juga diharapkan meningkat," tandasnya

Sementara itu, Kepala Biro Perasuransian Bapepam-LK Isa Rachmatawarta mengatakan akan memastikan pengawasan terhadap industri-industri keuangan termasuk asuransi tidak akan berkurang dengan adanya pembentukan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di 2012. "Kami memastikan pengawasan ke industri tidak berkurang," ungkapnya.

Lebih jauh Isa menambahkan OJK tahun depan akan berusaha untuk membangun infrastruktur yang akan mulai beroperasi dengan terlebih dahulu mengawasi pasar modal dan jasa keuangan nonbank sehingga pihaknya tidak hanya disebut ganti baju saja. "Ada alternatif kami berganti baju. Tapi, hal-hal tertentu harus diletakkan dasarnya, misalnya soal keuangan. Keuangan pada tahap awal yang disepakati adalah APBN," terangnya

Dikatakan Isa, OJK akan memiliki anggaran sendiri dan mempersiapkan satuan kerja sendiri di bawah Kementerian Keuangan (Kemenkeu). "Tentu kami tidak berada di bawah Kementerian Keuangan kalau lepas, kami menyiapkan anggaran dan memiliki satuan kerja sendiri," imbuhnya. **cahyo

BERITA TERKAIT

Toyota Perkuat Daya Saing Rantai Suplai Industri Otomotif

PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) telah merayakan berakhirnya pelaksanaan Toyota Production System (TPS) Jishuken ke-10 di Resinda Hotel, Karawang.…

Masyarakat Diminta Tak Berspekulasi Mata Uang Digital

      NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengharapkan masyarakat tidak berspekulasi untuk berinvestasi di mata…

Gandeng Sompo Insurance, Wuling Motors Luncurkan Produk Asuransi

  NERACA   Jakarta - Sebagai bagian dari komitmen terhadap produk dan service yang terus dilakukan kepada pelanggan di Indonesia,…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

OJK Kedepankan Kepentingan Nasional - Penerapan Basel III

      NERACA   Jakarta - Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan kerangka Basel III akan diterapkan dengan…

BI Paparkan 4 Tantangan Generasi Muda - Gelar GenBI Leadership Camp 2017

      NERACA   Bogor – Bank Indonesia (BI) mencatat ada empat tantangan utama yang harus disikapi oleh generasi…

Sequis Mencatat Kinerja Keuangan Positif di Kuartal III/2017

  NERACA   Jakarta - Director & Chief Agency Officer PT Asuransi Jiwa Sequis Life Edisjah menjelaskan, Sequis Life kembali…