Pasar Obligasi Melanjutkan Penguatan - Dampak Sentimen BI Rate

NERACA

Jakarta - Pasar obligasi pada pekan ini menawarkan potensi untuk melanjutkan penguatan lanjutan (reli) setelah Bank Indonesia (BI) mempertahankan suku bunganya (BI rate),”Laju pasar obligasi pun kembali menawarkan untuk potensi penguatan lanjutan. Namun demikian, tetap cermati perubahan sentimen yang dapat berpengaruh pada berkurangnya potensi laju positif tersebut," kata Kepala Riset PT Woori Korindo Securities Indonesia, Reza Priyambada di Jakarta, Senin (19/1).

Dia menjelaskan, tetapnya BI rate di level 7,75% dipersepsikan akan berlanjutnya fase tetapnya suku bunga acuan dan direfleksikan positif pada laju pasar obligasi. Dirinya memperkirakan, laju harga obligasi pada pekan ini akan bergerak dengan rentang 35 hingga 85 basis points (bps). Untuk itu, saran Reza, tetap cermati perubahan dan antisipasi sentimen yang ada, terutama pasca dirilisnya rencana beberapa pertumbuhan ekonomi global, termasuk Indonesia, dan lainnya.

Pada pekan ini, pemerintah akan kembali melakukan lelang Surat Utang Negara (SUN) dalam mata uang rupiah, dengan jumlah indikatif yang dilelang sebesar Rp12 triliun untuk memenuhi sebagian dari target pembiayaan dalam APBN 2015.

Adapun seri-seri SUN tersebut, yakni Seri SPN12160107 (reopening) dengan pembayaran bunga secara diskonto dan jatuh tempo pada 7 Januari 2016; Seri FR0070 (reopening) dengan tingkat bunga tetap sebesar 8,375% dan jatuh tempo pada 15 Maret 2024.

Selain itu, Seri FR0068 (reopening) dengan tingkat bunga tetap sebesar 8,375% dan jatuh tempo pada tanggal 15 Maret 2034. Sementara pada pekan lalu, laju pasar obligasi mengalami peningkatan seiring rilis tetapnya BI rate dan sentimen penurunan harga bahan bakar minyak (BBM). Pergerakan harga dan yield menunjukkan laju yang positif meskipun bergerak tidak beriringan,”Pergerakan yield secara mingguan kembali berbalik turun di hampir seluruh tenor," ujar dia. (bani)

BERITA TERKAIT

Dampak Shutdown AS Terhadap Ekonomi RI

  Oleh: Bhima Yudhistira Peneliti INDEF Shutdown atau penghentian sementara operasional Pemerintahan di AS diprediksi berlangsung dari minggu ke-4 Januari…

BEI Kejar 22 Perusahaan Kakap Untuk IPO - Dongkrak Kapitalisasi Pasar

NERACA Bandung – Masih kecilnya nilai kapitalisasi pasar IPO di tahun 2017 kemarin, memacu PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk…

Minna Padi AM Rilis Pringgondani Saham - Ramaikan Pasar Reksadana di 2018

NERACA Jakarta -  Selain ramai soal aksi korporasi berupa penerbitan saham baru atau rights issue yang bakal dilakukan PT Minna…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sekolah Pasar Modal Gratis di Buka di NTB

NERACA Mataram – Dalam rangka perbanyak investor saham di Nusa Tenggara Barat, kantor Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Mataram menyelenggarakan…

Jakarta Garden City Pasarkan Lifestyle Center “New East”

NERACA Jakarta - PT Mitra Sindo Sukses, anak perusahaan dari PT Modernland Realty Tbk mulai pasarkan produk properti komersial terbaru…

Investasi Properti di Bali - Tavisamira Janjikan Tiga Tahun Uang Kembali

NERACA Serpong-  PT Anugerah Kasih Satu (AKS), salah satu anak usaha PT Anugerah Kasih Investama (AKI) Group yang sedang mengembangkan…