Jelang Lebaran Haji, Pedagang Grosir Raih Untung

NERACA

Jakarta – Sejumlah pedagang oleh-oleh dan perlengkapan ibadah haji di Pusat Belanja Thamrin City Jakarta, mulai menangguk untung menjelang tibanya hari raya Lebaran Haji tahun ini. Ribuan pengunjung mulai memadati toko-toko yang menjual aneka jenis barang grosiran.

Hal ini diakui oleh pemilik Toko Metta, Metta, yang berada di lantai dasar 1 Thamrin City. Sejak tahun 2006 toko ini khusus menjual sajadah dari produksi lokal maupun mancanegara. "Kami menjual sajadah dari harga paling murah sekitar Rp 30.000 hingga harga Rp 350.000 per helai sajadah," ujar Metta ketika ditemui wartawan, pekan ini di Jakarta.

Menurut dia, tokonya tidak hanya menjual sajadah produk lokal tapi juga cari mancanegara seperti sajadah Turki dan Arab Saudi. "Tapi yang paling favorit adalah sajadah Turki," ujarnya.

Metta mengakui, berjualan perlengkapan Ibadah Haji dan oleh-oleh haji ini tidak hanya ramai menjelang Lebaran Haji saja. "Orang-orang membeli untuk acara seperti pengajian, selamatan dan ulang tahun, sehingga penjualan bagus sepanjang tahun," paparnya.

Selain itu, pihaknya melayani juga pembelian secara grosir untuk kebutuhan pasar di Sumatra, Sulawesi dan Kalimantan serta luar negeri. "Saat ini kami sudah punya tiga toko di Thamrin City dengan omset rata-rata sekitar Rp 750 juta per bulan," katanya.

Pemilik toko lainnya, Azizah, mengakui keuntungan berjualan aneka korma, kismis, kacang arab, air zam-zam, biskuit arab hingga sabun dan kosmetik arab, juga ramai dikunjungi masyarakat Jakarta dan luar kota. "Yang jadi favorit dan dicari pembeli itu kurma Nabi yang harganya Rp 350 ribu per kilo," ujar Ibu Azizah yang sebelumnya berjualan di kaki lima Tanah Abang.

Sejak berpindah ke Thamrin City tahun lalu, menurutnya, penjualan naik tajam hingga mencapai 70 persen. Menurut Lucy Ratna, PR and Promotion Manager Thamrin City, ketersediaan aneka oleh-oleh yang bernuansa haji di Thamrin City ini menjawab kebutuhan akan sebuah tempat belanja yang nyaman, dan memudahkan untuk mendapatkan barang dan produk oleh-oleh khas ibadah haji dan umroh.

Apalagi, kata Lucy, sudah menjadi tradisi bagi orang Indonesia menengok tetangga atau kerabat yang baru pulang dari tanah suci, untuk sekedar mengucapkan selamat atau menanyakan kisah perjalana sewaktu menunaikan ibadah haji. Tidak sedikit pula yang menanyakan oleh-oleh dari tanah suci semisal air zam zam dan kurma.

"Mulai sekarang, untuk mencari buah tangan tak perlu repot-repot belanja di Arab Saudi, karena kami telah menyediakan semua kebutuhan oleh-oleh khas ibadah haji dan umroh. Selain itu, jamaah haji atau umroh tak perlu memikirkan biaya pengiriman, terkena denda karena over bagasi, risiko paket yang dikirim tidak sampai," ujarnya.

BERITA TERKAIT

Kota Tangerang Raih Penghargaan Daerah Tertib Ukur

Kota Tangerang Raih Penghargaan Daerah Tertib Ukur NERACA Tangerang - Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang, Banten menerima penghargaan Daerah Tertib Ukur…

Pemkot Sukabumi Raih Penghargaan Dari Ombudsman

Pemkot Sukabumi Raih Penghargaan Dari Ombudsman NERACA Sukabumi - Pemerintah Kota (Pemkot) Sukabumi meraih penghargaan kepatuhan tinggi di bidang pelayanan…

PTPN X Optimis Raup Untung Rp 10 Miliar - Tekan Efisiensi Sejumlah Komponen

NERACA Surabaya - PT Perkebunan Nusantara (PTPN) X optimistis akan memperoleh laba tahun ini dengan kisaran Rp10 miliar karena telah…

BERITA LAINNYA DI BERITA KOMODITAS

Indonesia-Tanzania Tingkatkan Relasi Perdagangan

NERACA Jakarta – Dubes RI untuk Tanzania Ratlan Pardede melakukan pertemuan dengan Presiden Zanzibar Ali Mohamed Shein pada Jumat (24/11)…

Stabilitas Harga Kebutuhan Pokok Terus Dijaga

NERACA Jakarta – Kementerian Perdagangan berupaya menjaga stabilitas harga dan pasokan barang kebutuhan pokok (Bapok) menghadapi Hari Besar Keagamaam Nasional…

Dunia Usaha - HIMKI Tentang Wacana Dibukanya Kran Ekspor Log dan Bahan Baku Rotan

NERACA Jakarta - Ketua Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan Indonesia (HIMKI) Soenoto mengatakan sampai saat ini masih ada pihak-pihak yang…