Pefindo Bikin Lembaga Riset dan Konsultan

NERACA

Jakarta – Seiring makin dinamis dan berkembangnya industri pasar modal, rupanya dimanfaatkan PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) untuk meraup peluang pasar tidak hanya mengandalkan dari order pemerintkat efek atau obligasi korporasi. Namun membentuk anak usaha PT Pefindo Riset Konsultasi untuk membantu klien mengelola risiko bisnis dan memenangkan persaingan usaha.

Direktur Utama Pefindo, Ronald T Andi Kasim mengatakan, pembentukan anak usaha ini bagian dari ekspansi bisnis perseroan,”Nantinya, PT Pefindo Riset Konsultasi akan menggabungkan potensi yang dimiliki Pefindo selaku induk usaha dengan kapabilitas di bidang pengelolaan risiko, aplikasi teknologi serta bisnis lainnya," ujarnya di Jakarta, kemarin.

Dia memaparkan bahwa anak usaha itu menawarkan jasa konsultasi dan jasa advisori di sektor publik dan swasta, serta jasa dana analitik. Lalu, jasa pelatihan dan workshop di bidang keuangan, pengelolaan risiko dan keuangan daerah.

Selain itu, lanjut dia, PT Pefindo Riset Konsultasi juga menawarkan jasa penerapan aplikasi sistem informasi teknologi dan riset ekuiti. Disamping itu, jasa yang ditawarkan anak usaha Pefindo juga akan membantu masyarakat maupun institusi di daerah untuk mengakses pendanaan melalui industri pasar modal. Salah satunya rencana pemerintah daerah untuk menerbitkan surat utang atau obligasi dalam rangka mendorong pembangunan infrastruktur.

Ronald T Andi Kasim menambahkan, PT Pefindo Riset Konsultasi memiliki visi untuk menjadi perusahaan konsultasi terkemuka yang diakui karena profesionalisme, independensi, inovasi, integritas serta kualitas.

Sementara Direktur Utama Pefindo Riset Konsultasi, Hendra Lubis mengungkapkan, sebagian bisnis yang dilakukan Pefindo akan diadopsi oleh anak usaha agar lebih fokus dalam menjalankan bisnis ke depannya,”Intinya, yang dulu ada di Pefindo, sekarang diadopsi ke Pefindo Riset Konsultasi,”kata Hendar Lubis.

Dirinya mengharapkan, pihaknya dapat ikut memberi kontribusi yang siginifikan terhadap pertumbuhan industri pasar modal Indonesia. Sebagai langkah awal Pefindo Riset Konsultan akan mendorong Pemda untuk memiliki pendanaan sendiri selain dari APBD dalam membangun infrastruktur mengingat pembiayaannya sudah mulai terbatas.

Terkait surat utang korporasi di dalam negeri, Pefindo mengungkapkan, pada tahun ini sekitar 12 perusahaan menunda untuk menerbitkan obligasinya menyusul kondisi politik di dalam negeri yang sempat memanas seiring dilaksanakannya pemilihan legislatif (pileg) dan pemilihan presiden (pilpres).

Disebutkan, puncak penerbitan obligasi terjadi pada 2012 yang mencapai sekitar Rp70 triliun, sementara pada 2013 mengalami penurunan menjadi Rpsekitar Rp60 triliun. Pada 2014 ini, penerbitan obligasi baru mencapai sekitar Rp28 triliun. Kedepan seiring dengan berjalannya pemerintah terpilih, Pefindo optimis permintaan pasar obligasi masih cukup tinggi baik dari pemodal lokal ataupun asing. Apalagi, di Indonesia pasokan produk obligasi masih minim ketimbang permintaan pasar yang besar. (bani)

BERITA TERKAIT

Kemajuan Pengelolaan SDA dan Lingkungan Era Kini

Oleh : Abdul Aziz, Mahasiswa Fikom di PTN Jakarta   Sumber Daya Alam (SDA) dan lingkungan merupakan hal vital bagi…

Fintech Ilegal Berasal dari China, Rusia dan Korsel

  NERACA   Jakarta - Satgas Waspada Investasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menemukan fakta bahwa mayoritas perusahaan layanan finansial berbasis…

Tarif Tol Trans Jawa Bakal Turun - Mempertimbangkan Kontrak dan Investasi

      NERACA   Jakarta - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan penurunan tarif tol…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Adira Finance Terkoreksi 28,81%

Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Adira Dinamika Multi Finance Tbk (ADMF) mencatatkan laba bersih Rp1,815 triliun atau turun 28,81% dibanding periode…

Optimisme Ekonomi Tumbuh Positif - Pendapatan Emiten Diperkirakan Tumbuh 9%

NERACA Jakarta – Mempertimbangkan keyakinan masih positifnya pertumbuhan ekonomi dalam negeri menjadi alasan bagi BNP Paribas IP bila pasar saham…

MNC Sekuritas Kantungi Mandat Tiga IPO

Keyakinan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) bila tahun politik tidak mempengaruhi minat perusahaan untuk go publik, dirasakan betul oleh PT…