Potensi Busana Muslim Dunia Capai US$96 miliar

Selasa, 06/08/2013
NERACA Jakarta - Beberapa tahun terakhir, tren busana muslim sedang memuncak. Tak pelak, berdasarkan analisis Prapancha Research (PR) menyebutkan bahwa total pencarian kata-kata \"Muslim Fashion\" melalui media Google mencapai 77% berasal dari Indonesia. Kemudian, 16% dari Malaysia dan 2% dari Inggros dan India. \"Ditaksir bahwa kini nilai industri ini secara global mencapai US$96 miliar,\" ungkap Muhammad R. Nirasma, analis PR saat ditulis, senin (5/8). Ia menjelaskan bahwa belakangan media internasional memang mulai marak mengangkat potensi industri busana muslim dunia. Potensi ini dianggap sebagai kesempatan di tengah lesunya perekonomian Barat, kian meningkatnya populasi muslim global, dan fakta bahwa sebagian besar populasi muslim berada pada usia produktif. Potensi menjanjikan Indonesia ini bahkan tak tertangkap oleh analis-analis luar. Sebagian besar pemerhati industri busana muslim dalam artikel-artikelnya selalu ramai mendiskusikan pasar Eropa, Amerika Serikat, atau Timur Tengah. Menjamurnya gerai-gerai jilbab di Indonesia memperlihatkan kalangan wirausaha tanah air sudah berhasil memanfaatkan pasar domestik yang menjanjikan ini. Namun disayangkan, menurut Nirasma, apabila kita berhenti hanya pada titik ini. "Indonesia punya semuanya. Punya pasar, bahan baku, pabrik, desainer, pemodal. Kekurangannya hanya jalur untuk go international. Para pelaku industri tak bisa melakukan ini sendirian. Pemerintah harus turut membantu agar visi Indonesia sebagai kiblat busana muslim dunia tidak hanya menjadi retorika semata," tutup Nirasma.