USSEC Ungkap Pentingnya Kolaborasi Berkelanjutan untuk Masa Depan Pakan dan Nutrisi Ternak

 

NERACA

Jakarta - Tim Dewan Ekspor Kedelai AS di Asia Tenggara atau U.S Soybean Export Council (USSEC) menjamu lebih dari 200 peserta pada dua kegiatan di Bali, Indonesia, tanggal 27 - 31 Mei 2024. Kegiatan Raw Material & Food Biosecurity Workshop (27 – 28 Mei 2024) dan Feed Technology & Animal Nutrition Conference regional ke-30 (29 – 31 Mei 2024) mempertemukan para pakar terkemuka dan profesional teknis untuk membahas tantangan dan kemajuan terkini dalam industri pakan ternak.

Tahun 2050, populasi perkotaan di Asia diperkirakan akan meningkat dua kali lipat dari 1,6 miliar menjadi 3 miliar. Urbanisasi ini akan meningkatkan produksi peternakan dan konsumsi protein hewani secara signifikan, khususnya ayam, babi, dan budidaya perairan, sehingga mendorong peningkatan produksi pakan ternak.

Kedua kegiatan di Bali tersebut menyoroti topik-topik penting dalam industri pakan ternak dan unggas, termasuk teknologi nutrisi hewan modern, nutrisi presisi melalui Kecerdasan Buatan (AI), kemajuan dalam sistem dan manufaktur pakan, langkah-langkah biosekuriti, penanganan penyakit, dan praktik pertanian berkelanjutan. Informasi terkini mengenai ancaman industri, seperti African Swine Fever (ASF), disajikan dengan strategi pemulihan regional.

Diskusi-diskusi ini menggarisbawahi perlunya standar industri dan pentingnya kolaborasi berkelanjutan untuk membentuk masa depan pakan dan nutrisi ternak secara global. Seiring dengan informasi perkembangan industri pakan regional terkini, para peserta juga belajar tentang nilai tambah produk kedelai dalam pakan ternak dan keunggulan Kedelai AS termasuk konsistensi, keberlanjutan, keandalan, kualitas, dan kandungan nutrisinya – khususnya tingkat asam amino yang dapat dicerna dan energi metabolisme yang lebih tinggi.

Keunggulan kualitas ini menghasilkan performa ternak yang lebih baik, biaya pakan yang lebih rendah, dan nilai tambah bagi pengguna bungkil kedelai. Diskusi dalam kegiatan juga menyoroti manfaat ekonomi dari penggunaan Kedelai AS untuk formulasi pakan yang optimal, termasuk jejak karbon yang lebih rendah untuk produksi bungkil kedelai AS dibandingkan dengan bungkil kedelai dari negara asal lainnya.

Direktur Regional Asia Tenggara & Oseania USSEC, Timothy Loh mengatakan kegiatan ini memungkinkan USSEC untuk menyatukan pemangku kepentingan utama dalam rantai nilai kedelai, sehingga membina dan memperluas kerjasama global. “Saya yakin bahwa bersama-sama kita dapat membangun industri kedelai AS yang tangguh, berkelanjutan, dan berkembang untuk memastikan akses terhadap protein berkualitas tinggi dan berkontribusi terhadap ketahanan pangan global,” katanya seperti dikutip dalam keterangannya, Senin (8/7).

Raw Material & Food Biosecurity Workshop

Lebih dari lima tahun setelah wabah African Swine Fever (ASF)pertama di Asia Tenggara, industri peternakan babi terus menghadapi tantangan yang mempengaruhi penggunaan bahan baku, permintaan pakan, pasokan babi, harga, dan keuntungan. Untuk mengatasi tantangan ini, USSEC menyelenggarakan kegiatan Raw Material & Food Biosecurity Workshop edisi ketiga di Bali, Indonesia, tanggal 27-28 Mei 2024.

Kegiatan ini mempertemukan para pemimpin industri dan pemangku kepentingan, termasuk asosiasi peternak babi dan perwakilan pemerintah, manajer dan pemilik peternakan, peneliti, ahli gizi, serta dokter hewan, untuk mengeksplorasi strategi guna meningkatkan biosekuriti di seluruh rantai pasokan pakan, dengan fokus pada pengendalian kontaminasi dan protokol keselamatan yang kuat.

Salah satu fokus utama kegiatan seminar ini adalah bagaimana teknologi pengelolaan data digital dapat menjaga biosekuriti produksi daging babi, mengoptimalkan efisiensi, dan meningkatkan profitabilitas. Penerapan teknologi penting seperti alat manajemen data berbasis cloud, aplikasi seluler, biosensor hewan, tag RFID, dan analisis data berbasis AI dibahas untuk meningkatkan pengambilan keputusan, meningkatkan keberlanjutan, dan meningkatkan efisiensi operasional dalam produksi daging babi.

Diskusi dengan perwakilan asosiasi peternak babi dari negara-negara Asia Tenggara menyoroti bahwa peningkatan praktik pengelolaan dan langkah-langkah biosekuriti dapat membantu peternakan pulih dari ASF. Kerja sama antara pemerintah dan sektor swasta, serta rencana tersedianya vaksin ASF yang efektif, akan menjadi kunci untuk memulihkan kekuatan industri peternakan babi dan memastikan ketahanannya di masa depan.

Pembicara yang hadir pada kegiatan tersebut di antaranya adalah Dr. Douglas Gladue dari Departemen Pertanian – Layanan Penelitian Pertanian AS dan Dr. Nguyen Van Diep, CEO AVAC Vietnam yang membahas kemitraan penelitian terbaru mengenai vaksin ASF di AS dan Vietnam. Dr. Arden Evangelista, Pemilik Peternakan dan Konsultan Kedokteran Hewan, membahas tentang biosekuriti pada produksi babi dan Dr. Edna Zenaida V. Villacorte, Pimpinan Sekolah Tinggi Kesehatan Masyarakat Veteriner Filipina, berbagi wawasan mengenai keamanan pakan dan program repopulasi babi yang diambil dari pembelajaran keberhasilan model yang diterapkan di Filipina.

Feed Technology & Animal Nutrition Conference

Mengangkat tema “Inovasi Terkini dan Teknologi Perintis untuk Nutrisi Hewan Berkelanjutan,” konferensi ini menghadirkan para pakar industri terkemuka dari akademisi, lembaga penelitian, organisasi profesional, pemangku kepentingan industri, dan lembaga pemerintah secara global. Para ahli mempelajari masa depan digitalisasi dan otomatisasi dalam produksi pakan dan nutrisi presisi untuk meningkatkan potensi genetik ternak tanpa mengorbankan keamanan dan keberlanjutan pakan.

Kekuatan dan peluang industri juga dibahas untuk mendukung produksi pakan dan protein hewani yang lebih kuat, menguntungkan, aman, dan berkelanjutan. Salah satu topik penting yang dibahas adalah mengenai pesatnya pertumbuhan AI, dan potensinya dalam meningkatkan produksi ternak dan pakan oleh Ben Allen, Chief Executive Officer BinSentry. AI dapat meningkatkan operasi peternakan dengan mengotomatiskan rantai pasokan pakan menggunakan teknologi penginderaan canggih dan proses yang disederhanakan. Teknologi-teknologi ini menjanjikan efisiensi yang lebih tinggi, mengurangi biaya, dan kemampuan untuk mengambil keputusan berdasarkan data, yang pada akhirnya mengarah pada peningkatan operasional pertanian dan profitabilitas.

Peter Chrystal, Spesialis Nutrisi Unggas Senior di Aviagen, dan Dr. Usama Aftab, Direktur Teknis di AB Vista Singapura, membahas kelayakan diet rendah protein untuk unggas dengan menekankan perlunya keseimbangan antara asam amino esensial dan non-esensial. Robert Swick, Konsultan di Northern Soy Marketing, menguraikan pentingnya asam amino rantai cabang, dan mencatat bahwa keseimbangan yang tepat dapat meningkatkan pertumbuhan dan kesehatan unggas secara signifikan.

Dr. Jean Noblet, Konsultan Nutrisi Hewan, menjelaskan bagaimana Net Energy (NE) menyediakan pengukuran energi yang tersedia bagi hewan dengan lebih akurat, sehingga meningkatkan kinerja pertumbuhan dan efisiensi pakan. Berdasarkan poin-poin tersebut, Matthew Clark, Managing Director di FeedGuys Resources Pte Ltd, menekankan bahwa analisis nutrisi bahan yang akurat dapat menghasilkan efisiensi pakan yang lebih baik, mengurangi biaya, dan meningkatkan kinerja ternak.

BERITA TERKAIT

Pertamina Perluas Wilayah Pendataan QR Code Pertalite

  NERACA Jakarta – Pertamina Patra Niaga memperluas wilayah pendataan QR Code Pertalite untuk kendaraan roda empat secara bertahap di berbagai…

IKN Diklaim Telah Miliki Sumber Air Baku

  NERACA Jakarta – Ketua Satgas Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur Ibu Kota Negara (IKN), Danis H Sumadilaga mengatakan, di IKN sudah ada…

Simbara Berkontribusi Rp7,1 Triliun ke Penerimaan Negara

NERACA Jakarta – Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyatakan Sistem Informasi Pengelolaan Batu Bara (Simbara) telah berkontribusi sebesar Rp7,1 triliun kepada penerimaan…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Makro

Pertamina Perluas Wilayah Pendataan QR Code Pertalite

  NERACA Jakarta – Pertamina Patra Niaga memperluas wilayah pendataan QR Code Pertalite untuk kendaraan roda empat secara bertahap di berbagai…

IKN Diklaim Telah Miliki Sumber Air Baku

  NERACA Jakarta – Ketua Satgas Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur Ibu Kota Negara (IKN), Danis H Sumadilaga mengatakan, di IKN sudah ada…

Simbara Berkontribusi Rp7,1 Triliun ke Penerimaan Negara

NERACA Jakarta – Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyatakan Sistem Informasi Pengelolaan Batu Bara (Simbara) telah berkontribusi sebesar Rp7,1 triliun kepada penerimaan…