Ekonomi Biru Buka Peluang Usaha Bagi Starup

NERACA

Jakarta - Kementerian Kelautan dan Perikanan mengusung lima program Ekonomi Biru dalam mengelola sektor kelautan dan perikanan di Indonesia guna menjaga kesehatan ekologi dan pertumbuhan ekonomi nasional secara berkelanjutan. Program-program Ekonomi Biru menawarkan banyak peluang usaha, khususnya bagi para starup (usaha rintisan).

Kelimanya meliputi perluasan kawasan konservasi dengan target 30 persen dari wilayah perairan Indonesia, penerapan kebijakan penangkapan ikan terukur berbasis kuota, dan pengembangan budidaya laut, pesisir dan darat yang ramah lingkungan. Selanjutnya penataan pemanfaatan ruang laut, pesisir, dan pulau kecil, serta pengelolaan sampah laut melalui program Bulan Cinta Laut.

"Potensi usaha bidang kelautan dan perikanan ini sangat besar, dan harapan kami dengan adanya lima program Ekonomi Biru bisa menjadi bahan bagi temen-temen startup untuk meyakinkan investor berinvestasi. Investor bisa masuk lewat ekosistem yang telah mereka (startup) bangun," ujar Asisten Khusus Menteri Kelautan dan Perikanan Bidang Media dan Komunikasi Publik Doni Ismanto. 

Direktur Pemasaran Ditjen Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (Ditjen PDSPKP) Erwin Dwiyana menjelaskan potensi pasar perikanan di dalam maupun luar negeri sangat besar. Untuk di dalam negeri dapat dilihat dari terus meningkatnya Angka Konsumsi Ikan Nasional dari tahun ke tahun, di mana tahun 2021 tercatat sebesar 55,37 kg per kapita.

Nilai perdagangan produk perikanan di pasar global juga meningkat. Jika tahun 2020 angkanya mencapai USD152 miliar, tahun 2021 meningkat menjadi USD164 miliar berdasarkan laporan Rabobank Market Research. Udang menjadi komoditas ekspor unggulan Indonesia.

"Profil pasar ekspor kita, sejauh ini Amerika Serikat masih menjadi pasar utama dengan nilai ekspor terus meningkat. Tiongkok, ASEAN, Jepang, dan Uni Eropa juga menjadi tujuan ekspor produk perikanan kita, dan nilainya terus meningkat juga," ungkap Erwin.

Direktur Perbenihan Ditjen Perikanan Budidaya KKP, Nono Hartanto pun mengungkapkan peran teknologi digital sangat dibutuhkan untuk mendorong produktivitas dan kualitas hasil budidaya dalam negeri sesuai prinsip Ekonomi Biru. Sayangnya, saat ini masih minim pembudidaya yang mengedepankan teknologi digital sebagai penyokong aktivitas produksi.

Untuk itulah peran startup menurutnya sangat penting dalam mendukung digitalisasi perikanan budidaya di Indonesia. Misalnya dalam hal teknologi pengelolaan air dan kesehatan ikan, desain kolam, tambak maupun keramba jaring apung, pemetaan lokasi tambak, pemberikan pakan, hingga peralatan pendukung kegiatan budidaya lainnya yang kebanyakan masih impor.

"Ini lah hal-hal yang masih sangat terbuka untuk teman-teman starup untuk berkecimpung di dalam budidaya ikan. Kami juga berberharap digitalisasi ini bisa menguntungkan pembudidaya, dengan memperpendek jalur penjualan sehingga tidak lagi melalui pengumpul yang akhirnya margin yang diterima pembudidaya menjadi kecil," ungkap Nono.

Sementara itu, CEO Kalikan, Dian Rachmawan menilai kolaborasi antara pemerintah dan startup memang sangat penting dalam implementasi program Ekonomi Biru pada sektor kelautan dan perikanan. Pihaknya belum lama ini telah menyepakati kerja sama dengan KKP melalui Ditjen PDSPKP dalam hal pengembangan pemasaran ikan hias air tawar di Indonesia.

Salah satunya wujud kerja sama tersebut, akan digelar pameran ikan hias air tawar berskala internasional di Jakarta. Selain itu, pihaknya juga siap memberikan dukungan data yang dapat digunakan sebagai acuan pembuatan regulasi dan maupun program kerja di masa depan.

"Kami punya tiga nilai, pertama ekonomi berbasis kerakyatan, eksostis, ekologis. Nilai-nilai ini mengedepankan prinsip keberlanjutan, sama halnya dengan Ekonomi Biru. Meski masih muda, kami punya tekad menjadi pusat keunggulan hias air tawar di dunia," ungkap Dian.

Untuk mencapai target sebagai pusat keunggulan ikan hias air tawar, pihaknya mengadopsi solusi digital salah satunya melalui pembangunan marketplace. Kemudian solusi fisikal berupa penguatan komunitas, pembangunan taman ikan hias air tawar yang di dalamnya berisi kegiatan edukasi hingga pameran.

People Strategic & Development eFishery, Dimas Sandya menyebut sektor perikanan adalah masa depan dunia karena berkaitan dengan ketahanan pangan. Konsumsi protein yang berasal dari ikan budidaya khususnya, jumlahnya terus meningkat dan menjadi komponen penting dalam ketahanan pangan.

Lebih lanjut, Indonesia adalah negara peringkat dua terbesar dalam hal potensi perikanan air tawar dan laut. Indonesia juga memiliki lahan yang cukup luas untuk kegiatan budidaya, serta sumber daya manusia yang cukup banyak untuk mendukung kegiatan tersebut.

Peluang itulah yang dikelola eFishery dengan menghadirkan solusi teknologi budidaya ramah lingkungan yang produktif. "Pasar ekspor sangat potensial dan Efishery berusaha melibatkan diri dalam komoditas di antaranya udang, ikan bandeng, nila melalui komunitas budidaya kami," pungkas Dimas.

BERITA TERKAIT

Produk Biomassa Cangkang Sawit Tembus ke Jepang

NERACA Jakarta - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus memacu perluasan pasar ekspor untuk industri pengolahan kelapa sawit, seperti pengapalan produk biomassa…

Pemanfaatan Sumber Daya untuk Kemakmuran Rakyat

NERACA Jakarta - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif, mengungkapkan, "bahwa dalam memanfaatkan sumber daya energi dan mineral…

Semester I-2022, Ekspor Batik Capai USD 27,42 juta - Pasar Batik Semakin Terbuka

Yogyakarta – Batik Indonesia dikenal memiliki kaitan erat dengan gambaran adat istiadat serta budaya di berbagai wilayah. Hampir setiap daerah memiliki ciri…

BERITA LAINNYA DI Industri

Produk Biomassa Cangkang Sawit Tembus ke Jepang

NERACA Jakarta - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus memacu perluasan pasar ekspor untuk industri pengolahan kelapa sawit, seperti pengapalan produk biomassa…

Pemanfaatan Sumber Daya untuk Kemakmuran Rakyat

NERACA Jakarta - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif, mengungkapkan, "bahwa dalam memanfaatkan sumber daya energi dan mineral…

Semester I-2022, Ekspor Batik Capai USD 27,42 juta - Pasar Batik Semakin Terbuka

Yogyakarta – Batik Indonesia dikenal memiliki kaitan erat dengan gambaran adat istiadat serta budaya di berbagai wilayah. Hampir setiap daerah memiliki ciri…