Buka 200 Gerai Baru - Midi Utama Indonsia Siapkan Capex Rp 1 Triliun

NERACA

Jakarta – Rencanakan penambahan toko baru di tahun ini, PT Midi Utama Indonesia Tbk (MID) mengalokasikan belanja modal atau capital expenditure (Capex) sekitar Rp 1 triliun. Emiten peritel eceran ini mengungkapkan, belanja modal tahun ini relatif sama dengan tahun lalu Rp 970 miliar.”Tahun ini dengan target pembukaan toko yang kurang lebih sama seperti tahun lalu, kami akan mengalokasikan capex sekitar Rp1 triliun,” kata Suantopo Po, Direktur Keuangan dan Sekretaris Perusahaan Midi Utama Indonesia di Tangerang, kemarin.

Adapun, sumber dana untuk belanja modal itu akan diambil dari kas internal. Dimana sekitar 60% dari anggaran capex akan digunakan perseroan untuk pengembangan gerai baru. Sementara sisanya 40% akan digunakan untuk perpanjang sewa dan renovasi gerai-gudang yang sudah ada. “Ada beberapa toko yang sewanya sudah mau habis, kalau potensial kami akan perpanjang,” ujar Suantopo.

Pengelola gerai Alfamidi dan Lawson ini berencana akan membuka sebanyak 200 gerai baru tahun ini. Sekitar 30% gerai itu akan dilokasikan di Pulau Jawa sementara sisanya akan tersebar di luar Jawa terutama di Sulawesi dan Maluku. Direktur Midi Utama Indonesia Lilik Setiabudi menambahkan wilayah di Sulawesi dan Maluku dipilih karena pertumbuhan ekonomi di daerah tersebut relatif lebih tinggi dibandingkan daerah lainnya seperti Sumatera dan Jawa. “Tingkat pertumbuhan susah di Pulau Jawa, kemudian Sumatera juga agak susah. Kalimantan lumayan. Sulawesi bagus, makin ke timur makin bagus. Mungkin Indonesia bagian timur didorong oleh pertumbuhan sektor tambang di sana,” ujar Lilik.

Hingga Maret 2021, emiten dengan kode saham MIDI ini sudah membuka 63 gerai baru. Dengan demikian, total gerai MIDI saat ini mencapai 1.884 gerai. Di sepanjang 2020 MIDI telah membuka 266 gerai sehingga total gerai yang dioperasikan pada akhir tahun lalu sebanyak 1.821 gerai. Gerai-gerai itu terdiri dari 1.795 gerai Alfamidi dan 26 gerai Alfamidi Super.

Kemudian hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) perseroan memutuskan untuk
membagikan dividen senilai total Rp60,97 miliar kepada para pemegang saham. RUPS memutuskan untuk menggunakan 30% dari laba bersih 2020 sebagai dividen. Dividen tersebut akan didistribusikan pada 9 Juni 2021. “Dividen dibagikan Rp20,85 per saham atau total Rp60,97 miliar. Nilai ini setara dengan 30 persen dari laba bersih 2020,” kata Suantopo.

Berdasarkan laporan keuangan per 31 Desember 2021, perseroan membukukan kenaikan pendapatan sebesar 8,89% menjadi Rp12,65 triliun dari sebelumnya Rp11,62 triliun. Selanjutnya laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk mengalami penurunan tipis 1,15% secara tahunan (yoy) menjadi Rp200,72 miliar pada 2020. Dilihat dari kontributor pendapatan, tercatat seluruh lini mencatatkan kenaikan. Pendapatan dari makanan tumbuh 7,16% yoy menjadi Rp7,24 triliun dan makanan segar tumbuh 8,34% yoy menjadi Rp1,66 triliun. Sedangkan pendapatan dari lini nonmakanan naik lebih tinggi lagi asebesar 12,67% yoy menjadi Rp3,74 triliun.

BERITA TERKAIT

Gandeng Mitra Strategis - Multipolar Technology Perkuat Bisnis Data Center

NERACA Jakarta – Pesatnya pertumbuhan digital di era pandemi saat ini membawa berkah tersendiri bagi bisnis layanan data center yang…

Siapkan Capex Rp 50 Miliar - Mulia Boga Raya Kembangkan Produk Baru

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan bisnis dobel digit, PT Mulia Boga Raya Tbk (KEJU) sudah menyiapkan sejumlah strategi dengan lebih…

Bidik Tambahan Laba Rp 600 Miliar - Triniti Properti Garap Dua Proyek di Lampung

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan bisnis, emiten properti PT Perintis Triniti Properti Tbk (TRIN) terus mengembangkan ekspansi bisnisnya. Teranyar bekerjasama…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Gandeng Mitra Strategis - Multipolar Technology Perkuat Bisnis Data Center

NERACA Jakarta – Pesatnya pertumbuhan digital di era pandemi saat ini membawa berkah tersendiri bagi bisnis layanan data center yang…

Siapkan Capex Rp 50 Miliar - Mulia Boga Raya Kembangkan Produk Baru

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan bisnis dobel digit, PT Mulia Boga Raya Tbk (KEJU) sudah menyiapkan sejumlah strategi dengan lebih…

Bidik Tambahan Laba Rp 600 Miliar - Triniti Properti Garap Dua Proyek di Lampung

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan bisnis, emiten properti PT Perintis Triniti Properti Tbk (TRIN) terus mengembangkan ekspansi bisnisnya. Teranyar bekerjasama…