Investor Bursa Naik 84% di Tengah Pandemi

NERACA

Jakarta – Meski di tengah pandemi Covid-19, minat investor berinvestasi di pasar modal tidaklah surut dan bahkan masih tumbuh. Berdasarkan data PT Bursa Efek Indonesia (BEI), pada kuartal kedua tahun ini terjadi kenaikan rata-rata jumlah SID atau single investor identification harian sebesar 84% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Dari sisi nilai transaksi, terjadi kenaikan rata-rata nilai transaksi harian pada Juni sebesar 25% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Sepanjang bulan itu pun, transaksi diramaikan oleh investor ritel. Nilai transaksi tertinggi terjadi pada 8 Juni 2020 dengan nilai transaksi investor ritel mencapai Rp7,19 triliun, sedangkan investor nonritel hanya mencapai Rp4,33 triliun.”Untuk pertama kali dalam sejarah dalam transaksi bulan Juni dalam rupiah nilai transaksi investor ritel melebihi angka investor nonritel. Ini fenomena luar biasa yang terjadi pada 2020,”kata Direktur BEI, Laksono W. Widodo di Jakarta, kemarin.

Selain kenaikan nilai transaksi, rata-rata frekuensi harian pada Juni pun naik 60% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Lagi-lagi, rata-rata frekuensi harian tertinggi terjadi pada 8 Juni 2020 dengan total frekuensi hari itu mencapai 742.000 ribu kali, sedangkan investor non-ritel hanya mencapai 184.000 kali. Pada perdagangan itu pun, total volume transaksi harian untuk investor ritel mencapai rekor 10,53 miliar saham dibandingkan dengan volume transaksi harian investor non ritel yang hanya mencapai 3,31 miliar saham.

Laksono menyebutkan, puncak terjadinya kenaikan transaksi investor ritel pada perdagangan 8 Juni 2020 didukung oleh statement Presiden Joko Widodo terkait pembukaan kembali ekonomi. Pada hari sebelumnya, Presiden Joko Widodo menuturkan bahwa pembatasan sosial berskala besar telah dilonggarkan seiring dengan kebutuhan makro ekonomi sehingga meningkatkan ekspektasi pemulihan ekonomi yang tertekan akibat pandemi Covid-19.

Hal itu berhasil membangkitkan antusiasme dari para investor ritel untuk melakukan transaksi di pasar modal. Selain itu, Laksono juga memperkirakan bahwa fenomena itu didukung oleh meningkatnya disposible income dengan diterapkannya work from home.”Ada peningkatan disposible income dari masyarakat karena tidak ada pengeluaran untuk berlibur, jadi mulai masuk ke pasar. Apalagi ada valuasi pasar yang menarik saat itu yang juga mendorong minatnya,” jelas Laksono.

Adapun, sepanjang Juni, indeks harga saham gabungan (IHSG) berhasil menunjukkan kinerja penguatan dengan naik 3,98%. Kinerja yang baik itu tercermin, pada pertengahan Juni IHSG sempat berhasil kembali ke level 5.139, level tertinggi IHSG sejak Maret.

BERITA TERKAIT

Dua Tahun Berkarya - PT Adhi Commuter Properti Buktikan Prestasi Cemerlang

Dua tahun berkiprah di bidang properti, anak usaha PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI), yakni PT Adhi Commuter Properti (ACP)…

Kinerja Properti Masih Optimis - Tiga Perusahaan Properti Bakal Listing Tahun Ini

Keyakinan pasar properti masih berpeluang tumbuh di tengah pandemi, mendorong para pelaku pasar properti untuk listing atau mencatatkan sahamnya di…

Berdayakan Bahan Lokal - Kualitas Keju Moon River Dairy Tidak Kalah dari Eropa

Banyaknya serbuan makanan cepat saji dari luar negeri yang masuk ke Indonesia, membuat makanan khas dalam negeri yang mencerminkan keberagaman…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Dua Tahun Berkarya - PT Adhi Commuter Properti Buktikan Prestasi Cemerlang

Dua tahun berkiprah di bidang properti, anak usaha PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI), yakni PT Adhi Commuter Properti (ACP)…

Kinerja Properti Masih Optimis - Tiga Perusahaan Properti Bakal Listing Tahun Ini

Keyakinan pasar properti masih berpeluang tumbuh di tengah pandemi, mendorong para pelaku pasar properti untuk listing atau mencatatkan sahamnya di…

Berdayakan Bahan Lokal - Kualitas Keju Moon River Dairy Tidak Kalah dari Eropa

Banyaknya serbuan makanan cepat saji dari luar negeri yang masuk ke Indonesia, membuat makanan khas dalam negeri yang mencerminkan keberagaman…