Bangun Minta Investasi Milenial - Raiz Invest Tawarkan Kemudahan Berinvestasi

NERACA

Jakarta –Kemudahan dalam berinvestasi di era digital saat ini menjadi daya tarik dalam meningkatkan minta investasi di kalangan milenial. Menurut CEO Raiz Invest Indonesia, Melinda N. Wiria dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengatakan minat investasi akan terbentuk dalam kondisi di mana seseorang melakukannya tanpa merasa terbebani sejak awal. “Kunci utamanya adalah pola pikir atau mindset. Jika seseorang menyadari bahwa investasi adalah bagian dari kegiatan sehari-hari, maka perlahan namun pasti ia akan beranggapan investasi adalah suatu kelaziman,”ujarnya.

Namun tentunya hal ini harus didukung oleh inovasi teknologi agar kegiatan investasi menjadi semakin mudah dan makin banyak orang yang bisa terlibat di dalamnya. Hal inilah yang mendasari upaya Raiz untuk menciptakan platform investasi yang mudah di mana akumulasi dari uang-uang kembalian atau receh bisa diinvestasikan ke produk reksa dana. Reksa dana menjadi pilihan karena pembeliannya bisa dimulai dari Rp 10.000 saja dan Reksa Dana merupakan produk investasi yang memiliki diversifikasi risiko.

Raiz Invest optimis bahwa dengan teknologi yang mereka tawarkan, pengelolaan keuangan akan menjadi kegiatan yang mudah, terjangkau dan bermanfaat bagi investor. “Mungkin banyak dari kita beranggapan uang kembalian tidak terlalu signifikan secara nominal, namun melalui aplikasi Raiz yang disambungkan ke alat pembayaran seperti kartu debit atau uang elektronik nantinya, nasabah akan melihat sendiri bagaimana akumulasi belanjaan mereka bisa menjadi investasi yang bernilai,”jelas Melinda.

Dari hal tersebut, lanjutnya, dirinya ingin memupuk minat investor baru tentang kemudahan berinvestasi tanpa harus mengubah gaya hidup. Justru gaya hidup yang sedang dijalani saat ini dapat menjadi pemicu investasi di Raiz,” kata Melinda.

Saat ini Raiz Invest memiliki tiga fitur unggulan untuk memenuhi kebutuhan investasi generasi milenial Indonesia. Pertama adalah skema pembulatan otomatis (round-up). Skema ini akan menggenapkan nilai belanja pengguna di mana pembulatannya akan dicatat di akun Raiz dan jika sudah mencapai nilai minimal investasi, maka secara otomatis akan diinvestasikan ke produk reksa dana sesuai profil risiko investor. Melalui mekanisme investasi dari selisih belanja secara otomatis ini, akan terkumpul dana sehingga investor bisa merasakan manfaat dari kegiatan investasi. Lebih lanjut, “sambil membangun kebiasaan berinvestasi, Raiz juga mengedukasi dan merangkul lebih banyak calon investor baru dengan berbagai pengetahuan dan wawasan seputar literasi keuangan,” kata Melinda.

Fitur kedua adalah lump-sum atau investasi seketika. Skema ini cocok bagi investor yang memiliki alokasi dana dengan jumlah tertentu dan dimaksudkan untuk investasi. Fitur ketiga adalah recurring investment atau cicilan investasi, di mana pengguna memberikan persetujuan bagi Raiz untuk mendebit rekening bank atau uang elektronik yang telah ia daftarkan ke Raiz dalam jumlah tertentu secara rutin (harian, mingguan, atau bulanan) untuk diinvestasikan ke reksa dana. 

Selain ketiga fitur tersebut, Raiz juga dilengkapi dengan fitur Saving Goals, di mana pengguna bisa menentukan tujuan finansial dan memonitor perkembangannya. “Semua dilakukan hanya dari smartphone pengguna dan tanpa biaya. Inilah yang menjadi esensi produk Raiz, di mana kami mengajarkan kepada generasi milenial tentang investasi dan pengelolaan keuangan secara mandiri,” tambah Melinda.

 

BERITA TERKAIT

Agustusan di Lazada, Banjir Promo Ratusan Brand Ternama

Setelah sukses menggelar Lazada Mid Year Super Sale di bulan Juli silam, di bulan kemerdekaan Republik Indonesia, Lazada kembali hadirkan…

Rugi Matahari Putra Prima Membengkak 17,32%

NERACA Jakarta – Di semester pertama 2020, PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) bukukan rugi meningkat 17,32% dari rugi Rp…

Rugi Matahari Putra Prima Membengkak 17,32%

NERACA Jakarta – Di semester pertama 2020, PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) bukukan rugi meningkat 17,32% dari rugi Rp…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Agustusan di Lazada, Banjir Promo Ratusan Brand Ternama

Setelah sukses menggelar Lazada Mid Year Super Sale di bulan Juli silam, di bulan kemerdekaan Republik Indonesia, Lazada kembali hadirkan…

Rugi Matahari Putra Prima Membengkak 17,32%

NERACA Jakarta – Di semester pertama 2020, PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) bukukan rugi meningkat 17,32% dari rugi Rp…

Rugi Matahari Putra Prima Membengkak 17,32%

NERACA Jakarta – Di semester pertama 2020, PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) bukukan rugi meningkat 17,32% dari rugi Rp…