Mendes Sebut Penyerapan Dana Desa Terus Meningkat

NERACA

Semarang - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT) Eko Putro Sandjojo menyebutkan penyerapan dana desa dari tahun ke tahun terus menunjukkan peningkatan. "Kami lihat para perangkat desa 'improve' banyak. Buktinya, pada 2015 dengan penyaluran dana desa sebesar Rp20,68 triliun yang terserap baru 82 persen," katanya di Semarang, Kamis (22/2).

Hal tersebut diungkapkannya usai menghadiri pengukuhan Jaksa Agung M Prasetyo sebagai doktor honoris causa (HC) dalam bidang hukum oleh Universitas Diponegoro Semarang di Auditorium Undip. Eko menyebutkan pada 2016 ternyata perangkat desa terus belajar dan pendampingan semakin diperketat sehingga dari penyaluran dana desa yang meningkat menjadi Rp46,98 triliun terserap 97 persen lebih.

"Tahun lalu, (dana desa, red.) dinaikkan menjadi Rp60 triliun dan yang terserap juga naik hampir 99 persen. Kuncinya, pengawasan terus. Pengawasan akan efektif jika masyarakat ikut mengawasi," katanya. Dari penyaluran dana desa selama tiga tahun ini, kata dia, sudah banyak pencapaian dalam pembangunan di desa-desa, seperti terbangunnya 120 ribu kilometer jalan desa dan 1.900 km jembatan.

Kemudian, kata dia, puluhan ribu fasilitas pendidikan anak usia dini (PAUD), poliklinik desa (polindes), talud penahan longsor, hingga sarana drainase yang terbangun di berbagai desa. "Dalam tiga tahun ini dari penyaluran dana desa bekerja sama dengan program pemerintah lainnya mampu menurunkan angka 'stunting' hampir 10 persen. Dari sebelumnya 37 persen menjadi 27 persen," katanya.

Angka kemiskinan di desa, kata dia, juga turun 4,5 persen meski tingkat kemiskinan di desa masih lebih tinggi dari kota, tetapi penurunan tingkat kemiskinan di desa lebih cepat dari kota. "Kuncinya, pengawasan terus. Kalau ada penyelewengan, laporkan kepada pihak yang berwajib. Pendampingan dari Tim Pengawalan Pengamanan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah (TP4D) sudah bagus," kata Eko.

Sementara itu, Jaksa Agung Dr HC M Prasetyo yang baru saja mendapatkan gelar doktor kehormatan dari Undip menyampaikan pendampingan yang dilakukan kejaksaan dalam pengawasan dana desa merupakan penegakan hukum preventif. "Dana desa yang disalurkan pemerintah anggarannya sangat besar. Dari Rp47 triliun naik jadi Rp60 triliun, tahun berikutnya naikl lagi. Dikhawatirkan banyak kepala desa 'silau' dan begitu mudah menyalahgunakan," katanya.

Oleh karena itu, ia langsung memerintahkan jajaran kepala kejaksaan tinggi (kejati) dan negeri (kejari) untuk mengumpulkan seluruh kepala desa untuk diberikan pencerahan dan pemahaman terkait dana desa. "Bahwa dana desa disalurkan untuk memeratakan pembangunan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Banyak kepala desa meminta pembimbingan dari T4PD. Kalau minta bimbingan, kami layani," katanya. Diakui Prasetyo, pembimbingan dan pendampingan ternyata bisa menghilangkan rasa takut para perangkat desa dalam pengelolaan dana desa sehingga mereka lebih tenang dalam bekerja mengakselerasi pembangunan.

BERITA TERKAIT

Regulator Terus Dorong Usaha Mikro Terapkan Usaha E-Commerce - Niaga Online

NERACA Jakarta – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mengajak pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) turut membangun dan menggerakkan…

HK Metals Bidik Dana IPO Rp 337,33 Miliar - Tawarkan Harga Rp 190-230 Persaham

NERACA Jakarta -PT HK Metals Utama menawarkan harga saham perdana antara Rp 190-230 per saham. Nantinya, dana  hasil IPO akan…

Sinarmas AM Targetkan Dana Kelola Rp 500 Miliar - Terbitkan Produk ETF Pertama

NERACA Jakarta – Ramaikan produk Exchanged Traded Fund (ETF) di pasar modal, PT Sinarmas Asset Management menerbitkan reksa dana indeks…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Kampanye Negatif Masih Jadi Tantangan Energi Terbarukan

  NERACA   Tangerang - Kampanye negatif berkait isu lingkungan masih menjadi tantangan utama pengembangan pembangkit listrik berbasis energi baru…

WTP Pemda Punya Korelasi Kinerja Pembangunan

  NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan laporan keuangan pemerintah daerah dengan opini wajar tanpa pengecualian (WTP)…

Taiwan Pamerkan Produk Unggulannya di Indonesia - Taiwan Excellence Day

      NERACA   Jakarta – Taiwan External and Trade Development Council (Taitra) menyelenggarakan Taiwan Excellence Day atau pameran…