Terlambat Cair Karena Terhambat BKAD? - Anggaran Kabupaten Kuningan 2012

Kuningan – Terlambatnya pencairan anggaran 2012 diisukan karena Kabupaten Kuningan belum menyusun struktur kepegawaian Badan Keuangan dan Aset Daerah (BKAD), sehingga hasil evaluasi dari Propinsi Jawa Barat dipending.

Akibatnya, beberapa Struktur Organisasi Perangkat Daerah (SOPD) di Kabupaten Kuningan kelabakan, terutama dalam pencairan dana rutin, termasuk dalam pelaksanaan program di awal tahun 2012 menjadi terlambat. Kondisi saat ini jauh lebih buruk ketimbang pra otonomi daerah, dimana anggaran bisa direalisasikan tepat pada awal bulan, karena akhir Desember APBD baru, telah disahkan.

Namun, isu terkait penempatan struktur di BKAD ditepis Asisten Keuangan, Uus Rusnandar. Menurut dia, tidak ada kaitannya antara BKAD dengan pencairan anggaran, karena Bagian Keuangan di lingkup Setda masih tetap difungsikan sebelum personel BKAD terbentuk. “Sama sekali tidak benar jika APBD 2012 dikaitkan dengan belum terbentuknya personel BKAD,” tandas Uus.

Menurut Uus, APBD 2012 saat ini sudah dalam tahapan pembentukan peraturan bupati. Sementara proses APBD 2012 sendiri, yaitu dari hasil evaluasi Propinsi Jawa Barat, APBD tersebut harus disahkan oleh DPRD melalui persetujuan pengesahan APBD. “Pengesahan ini sudah dilakukan pada hari Senin, (6/2). Sekarang sedang dibuat peraturan bupatinya. Jadi dalam beberapa hari lagi, anggaran sudah bisa dicairkan,” jelasnya.

Diakuinya, beberapa tahun terakhir pencairan anggaran di awal tahun sering terkendala. Hal tersebut disebabkan, harus ada proses evaluasi dari Gubernur, sehingga menjadi terlambat. Sementara, evaluasi itu tidak hanya Kuningan, Gubernur (Jawa Barat) harus mengevaluasi seluruh kabupaten/kota di Jawa Barat dalam waktu yang hampir bersamaan.

Sedangkan sebelum otonomi, tidak ada proses evaluasi. “Jadi ketika APBD sudah disetujui DPRD, DPRD sudah bisa langsung mengesahkan, dan tidak lama anggaran sudah bisa dicairkan. Kalau sekarang harus menunggu dulu evaluasi, yang memang diakui sangat terlambat,” tambah Uus.

Sementara itu, hasil evaluasi, APBD 2012 menjadi Rp1,25 triliun, dari persetujuan sebesar Rp1, 31 triliun. Hal itu dikarenakan ada dana sebesar Rp68 miliar tidak bisa langsung diberikan oleh Propinsi ke Kuningan, yaitu dana BOS Pendidikan. Dana tersebut akan langsung diserahkan propinsi ke pihak sekolah. (nung)

BERITA TERKAIT

RUU SDA Terhambat Banyak Faktor

Jakarta- Berlarut-larutnya RUU Sumber Daya Air (SDA) untuk segera diundangkan, akan berdampak pada terhambatnya iklim yang tidak kondusif dan proses investasi…

Kuningan Raih APKB Terbaik Pertama Wilayah Cirebon

Kuningan Raih APKB Terbaik Pertama Wilayah Cirebon NERACA Kuningan – Kesadaran masyarakat Kabupaten Kuningan dalam membayar pajak kendaraan bermotor ternyata…

Harga Cabai di Kabupaten Sukabumi Rp 75 Ribu Per Kilogram

Harga Cabai di Kabupaten Sukabumi Rp 75 Ribu Per Kilogram NERACA Sukabumi – Memasuki pekan ketiga Juli 2019, harga kebutuhan…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Era Baru Berkendara, EC-GO Bike Luncurkan Motor Hemat Ramah Lingkungan

Era Baru Berkendara, EC-GO Bike Luncurkan Motor Hemat Ramah Lingkungan NERACA Jakarta - Jakarta, sebagai pusat pemerintahan dan perekonomian negara…

Jawab Permintaan Jokowi, PNM Keluarkan Program Mekaar Plus

Jawab Permintaan Jokowi, PNM Keluarkan Program Mekaar Plus NERACA Bukittinggi - PT Permodalan Nasional Madani (PNM) akan segera meluncurkan program…

Hadir di GIIAS 2019, SBD Luncurkan Sejumlah Produk Inovatif Anyar

Hadir di GIIAS 2019, SBD Luncurkan Sejumlah Produk Inovatif Anyar  NERACA Jakarta, - Stanley Black & Decker (SBD), perusahaan perkakas…