Istri Nelayan Diberdayakan Lewat Edukasi Keuangan - Tingkatkan Kesejahteraan Ekonomi Keluarga

Sebagai bagian dari komitmen untuk mendukung perluasan literasi dan inklusi keuangan masyarakat, HSBC bekerja sama dengan Putera Sampoerna Foundation (PSF) dan Sampoerna University belum lama ini menyelenggarakan lokakarya dan edukasi keuangan untuk istri nelayan di Wakatobi, bertempat di Taman Budaya Wakatobi, Sulawesi Selatan. Sekitar 100 peserta diberikan edukasi dan pelatihan dasar mengenai cara mengelola keuangan keluarga.

Nuni Sutyoko, Head of Corporate Sustainability HSBC Indonesia dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengatakan, pemberdayaan wanita lewat edukasi keuangan memiliki peran penting dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Mengingat, wanita memiliki posisi strategis dalam mengatur keuangan di sektor yang paling mikro, yaitu keluarga.

Berdasarkan riset Bloom et al (2016) diungkapkan bahwa dibandingkan dengan pria, perempuan cenderung menginvestasikan pendapatan keluarga untuk pendidikan dan masa depan anak-anaknya.”Pemahaman dan inklusi keuangan, terutama lewat wanita memiliki peranan penting dalam mendukung peningkatan kesejahteraan masyarakat.Lewat pelatihan keuangan ini, kami berharap bahwa wanita, khususnya istri nelayan lokal di Wakatobi dapat memiliki pengetahuan dan keterampilan dalam manajemen keuangan personal dan keluarga, sehingga mampu meningkatkan perilaku menabung untuk masa depan,”ujarnya.

Lebih dari itu, lanjutnya, setelah mendapatkan pembelajaran, diharapkan nantinya para istri nelayan dapat terinspirasi untuk memulai sebuah usaha sederhana yang dapat menjadi tambahan pemasukan untuk keluarga. Dia juga menambahkan bahwa hal ini merupakan cerminan komitmen HSBC untuk senantiasamendorong bisnis yang berkesinambungandengan membangun masyarakat dari segi sosial, lingkungan, dan ekonomi di manapun HSBC berada.“Perikanan dan kelautan merupakan sektor unggulan daerah kabupaten Wakatobi, selain pariwisata. Karenanya, komunitas nelayan lokal menjadi salah satu sasaran utama program edukasi keuangan yang kami lakukan.Kami berharap inisiatif ini akan membantu pemberdayaan masyarakat selain juga berkontribusi pada percepatan ekonomi,”kata Nuni.

Sementara Wahyoe Soedarmono selaku project manager program kerjasama HSBC-PSFsekaligusekonomdariSampoerna Universitymenjelaskan,dalam setiap program edukasi keuangan yang dijalankan, sangat penting memastikan metode dan materi yang diajarkan relevan dengan kondisi dan kebutuhan peserta. “Edukasi keuangan kali ini menggunakan pendekatan interaktif. Harapannya, ibu-ibu rumah tangga dari para nelayan dapat mengurangi perilaku konsumtif, serta meningkatkan perilaku produktif lewat menabung untuk masa depan,”ungkapnya.

Secara lebih spesifik, kata Wahyoe, peserta diajarkan juga untuk membagi uang yang didapat setiap harinya kedalam empat amplop yang berbeda warna, sesuai dengan fungsi dan kebutuhannya. Misalnya, amplop merah diperuntukan untuk kebutuhan makan keluarga. Dompet/amplop kuning untuk kebuthan sekolah anak-anak. Amplop hijau untuk kebutuhan melaut. Amplop biru untuk kebutuhan menabung atau cadangan keperluan mendadak seperti sakit atau lainnya.

Menurutnya, dengan membagi dan mengelompokan uang yang dimiliki sesuai dengan pos kebutuhan, arus kas (cash flow)keluargamenjadi lebih teratur dan terkontrol. Merespon program pemberdayaan ekonomi istri nelayan lewat edukasi literasi keuangan yang digagas HSBC bekerjasama dengan Sampoerna University, mendapatkan sambutan positif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) setempat.

Ridhony M. H Hutasoit,Kepala Subbagian Pengawasan Bank 2 OJK Sulawesi Utaramenyatakan bahwakegiatan edukasi seperti ini selaras dengan upaya pemerintah untuk terus mendorongkesejahteraan nelayan lokal. “Sungguh kegiatan ini sangat mulia. Kolaborasi antara HSBC dari industri jasa keuangan dan Universitas Sampoerna dari dunia akademik sudah memberikan nilai tambah (add value) nyata bagi pembangunan manusia hingga menjangkau masyarakat pelosok negeri di Wakatobi. Kami berharap melalui kegiatan ini nelayan kita tidak semakin tersisih dari himpitan ekonomi atau perubahan zaman, melainkan semakin kuat dan tangguh karena didukung istri yang cerdas dalam mengelola keuangan,”ungkapnya.

Sebagai informasi, pelatihan edukasi keuangan dipandu oleh tim fakultas ekonomi dan bisnis Universitas Halueleo didampingi oleh timSampoerna University, HSBC Indonesia, serta perwakilan dari OJK Kendari.

BERITA TERKAIT

Lagi, MNC AM Gelar Edukasi Pasar Modal

Tahun ini, MNC Asset Management akan menggelar sosialisasi dan edukasi dihadapan komunitas banker wanita mengenai pentingnya berinvestasi reksa dana. Branch…

Pemkab Sukabumi Berdayakan Nelayan Melalui Usaha Perikanan

Pemkab Sukabumi Berdayakan Nelayan Melalui Usaha Perikanan NERACA Sukabumi - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sukabumi, Jawa Barat, mendorong pemberdayaan nelayan di…

OJK Dukung Penerbitan Market Standard Repo - Perdalam Pasar Keuangan

NERACA Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mendukung penerbitan "Market Standard" untuk transaksi "Repurchase Agreement" (Repo) atas efek bersifat utang…

BERITA LAINNYA DI CSR

Bantu Siswa Beprestasi di Desa Binaan - Sinar Mas Berikan Beasiswa Hingga Perguruan Tinggi

Sebagai bentuk kepedulian pada dunia pendidikan, Sinar Mas Agribusiness and Food melalui unit usahanya PT Kartika Prima Cipta memberikan bantuan…

Bantu Kemanusiaan - ACT Indonesia Kirim 10 Ribu Ton Beras Ke Palestina

Atas nama kemanusiaan dan kepedulian bangsa Indonesia terhadap masyarakat korban perang di Palestina, lembaga kemanusiaan nirlaba Aksi Cepat Tanggap (ACT)…

Ringkan Beban Korban Kebarakan - Telkomsel Bantu 300 Paket dan Gratis Nelpon

Amukan si jago merah yang melumat pemukiman warga yang padat penduduk di 5 Rukun Tetangga (RT) Balikpapan kemarin, menjadi derita…