Saratoga Beri Pelatihan TOT 46 Guru di Indonesia - Dukung Kreatifitas Guru

Masih dalam memperingati hari guru nasional ke-72, PT Saratoga Investama Sedaya Tbk (Saratoga) sebagai perusahaan investasi aktif terkemuka di Indonesia menunjukkan kepedulian terhadap profesi guru dengan memberikan pelatihan TOT (Training of Trainers) berbasis lingkungan, budaya dan teknologi kepada 46 guru yang telah diseleksi lebih dari 200 guru di Indonesia pada program Saratoga Berbagi “To Be A New Green Leader” batch III.

Kegiatan tersebut merupakan komitmen Saratoga sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan dalam mengembangkan kemampuan sumber daya manusia sehingga lebih kreatif, produktif dan berkualitas. DirekturKeuangan Saratoga,Jerry Ngo dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengatakan,sebagai perusahaan yang menjalankan prinsip good corporate governance, Saratoga memiliki tanggung jawab dalam meningkatkan investasi sumber daya manusia (human capital) melalui kegiatan corporate social responsibility (CSR).”Investasi di bidang pendidikan yang berkualitas dapat memajukan kehidupan bangsa. Melalui peningkatan kualitas dan kapasitas sumber daya manusia yang strategis akan mendorong perubahan ke arah yang lebih baik yang selalu dibutuhkan. Hal inilah yang juga menjadi konsen Saratoga,”ujarnya.

Menurut Jerry, guru adalah ujung tombak dalam meningkatkan pendidikan berkualitas.Seorang guru penting memiliki bekal yang cukup dalam melakukan transfer knowledge kepada murid maupun lingkungan sekitarnya. Oleh karena itu, lanjutnya, Saratoga sangat bangga terhadap para guru di Indonesia, selain berprofesi sebagai tenaga pendidik, para guru ini memiliki ilmu yang sangat potensial untuk dikembangkan. Jika ilmu ini diterapkan di lingkungannya, mereka akan menciptakan ekonomi mandiri dan secara tidak langsung mendukung peningkatan perekonomian negara.

Head of Corporate Communications & CSR Saratoga, Catharina Latjuba menjelaskan, Saratoga melihat investasi sumber daya manusia sebagai pilar utama dalam mendukung pembangunan nasional. Hal ini sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo yang menyatakan bahwa investasi sumber daya manusia (SDM) sama pentingnya dengan investasi pembangunan yang lain. Hal ini juga didukung oleh Bank Dunia yang menjelaskan investasi sumber daya manusia dalam bidang pendidikan, kesehatan dan perlindungan sosial sangat diperlukan karena dapat memberikan kesempatan untuk meningkatkan tingkat perekonomian.

Program Saratoga Berbagi “To Be A New Green Leader”di bidang pendidikan berbasis lingkungan, budaya dan teknologi ini dilaksanakan selama 10 hari dengan menggandeng Eco Camp (Yayasan Sahabat Lingkungan Hidup) yang memiliki pengalaman dalam menerapkan ilmu pengembangan diri, manajemen individu dan tim sebagai landasan keilmuan yang dibutuhkan untuk menciptakan pribadi yang berkualitas. Selain teori, peserta juga mendapatkan kesempatan praktek secara langsung untuk menerapkan ilmu yang telah diperoleh.

Kegiatan Saratoga Berbagi ini telah menciptakan lebih dari 100 guru yang memiliki kualitas unggul di bidangnya. Sejumlah alumni Saratoga Berbagi berhasil mengembangkan ide dan kreatifitas di wilayahnya masing – masing seperti seorang guru yang mengaplikasikan Solar Cell di Sekolah Bina Insan Mandiri Medan yang manfaatnya dirasakan oleh ratusan siswa di wilayah tersebut. Di wilayah lain seperti Tabalong, Kalimantan Selatan alumni Saratoga Berbagi dapat membentuk komunitas Green Ranger yang diikuti oleh lebih dari 100 anak muda yang memiliki komitmen untuk menjaga lingkungan dengan baik bahkan memprakarsai ide bank sampah dengan memisahkan sampah sesuai jenisnya yang pada akhirnya memberikan keuntungan bagi masyarakat di sekitarnya. “Kami berharap para guru-guru ini akan menjadi agen perubahan yang berkualitas sehingga ilmunya dapat diterapkan dan diikuti oleh murid-murid dan masyarakat di lingkungan sekitarnya dan pada akhirnya akan menciptakan masyarakat yang lebih produktif sehingga semakin banyak kontribusi yang diberikan untuk bangsa dan negara,”kata Catharina.

BERITA TERKAIT

Nu Care Lazisnu Beri Pelatihan Marketing Pada Penyandang Difabel

Blora, Tim NU CARE-LAZISNU, Rabu (21/2) melakukan kunjungan ke Blora. Kunjungan ini untuk melaksanakan Program Pelatihan Marketing dan Penyaluran Bantuan…

Indonesia Belum Miliki Cadangan BBM Nasional

      NERACA   Jakarta - Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) mengusulkan harus adanya pengadaan…

IPO SKY ENERGY INDONESIA

Direktur Utama PT Sky Energy Indonesia, Jackson Tandiono (ketiga kiri) berbincang dengan Direktur Independen Pui Siat Ha, Direktur Hengky Loa,…

BERITA LAINNYA DI CSR

BNI Syariah Bahagiakan Anak-Anak Korban Banjir

Sebagai bentuk kepedulian kemanusiaan dan bagian dari tanggung jawab sosial perusahaan, BNI Syariah bersama Yayasan Hasanah Titik menyalurkan bantuan kepada…

Peduli Lingkungan Sejak Dini - Jaga Wiyata Gelar Aksi Edukasi Jaga Bhumi

Memperkenalkan kekayaan alam Indonesia dan juga menjaga kelestariannya kepada siswa sejak dini, dirasakan penting agar anak cucu yang akan datang…

Permudah Akses Masyarakat di Pelosok Garut - Karyawan Telkomsel Bangun Jembatan Berdaya

Sebagai wujud kepedulian bagi masyarakat sekitar tempat beroperasi, Telkomsel bersinergi bersamaan salah satu komunitas keagamaan karyawan, Majelis Taklim Telkomsel (MTT)…