Penerapan Perizinan Berbasis Teknologi Perlu Dipercepat

P { margin-bottom: 0.08in; }

NERACA

Jakarta - Direktur Eksekutif Jakarta Property Institute (JPI) Wendy Haryanto menilai persiapan penerapan sistem perizinan berbasis teknologi informasi (single submission) terkait percepatan pelaksanaan berusaha, perlu dipercepat.

"Secara teori, 'single submission' itu 'wonderful idea' dan kita 'support'. Tapi harus diidentifikasi single submission apa saja nih yang sekarang belum siap, itu harus kita benerin dulu, harus buru-buru malah. Jadi percepatannya itu di persiapan situnya, bukan langsung di lompatannya," ujar Wendi saat jumpa pers di Jakarta, Selasa (21/11).

Menurut Wendy, pemerintah harus dapat segera mengidentifikasi dan memperbaiki masalah-masalah dasar yang dihadapi oleh investor. Ia juga menyoroti persoalan koordinasi antarlembaga atau kementerian yang berwenang mengeluarkan perizinan.

"Keterkaitan dari koordinasi pembuatan regulasi supaya tidak bentrok itu kurang. Selain itu, kelembagaan dan otoritas yang tidak satu level itu adalah suatu kendala. PTSP itu tidak dalam level yang sama lho, ia hanya disuruh eksekusi dari dinas. Jadi yang musti dibenahi itu ke arah bawah, bukan lompatan untuk membuat suatu lembaga seperti PTSP," ujar Wendy.

Pemerintah saat ini memang sedang berupaya mengejar penerapan single submission terkait percepatan pelaksanaan berusaha agar mampu berlaku secara daring pada Maret 2018 mendatang. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution beberapa waktu lalu mendorong kementerian dan lembaga untuk segera membentuk satuan tugas (satgas).

Satgas nantinya dipimpin oleh sekretaris jenderal di tingkat kementerian atau lembaga dan sekretaris daerah untuk satgas yang berada di pemerintah daerah. Tugas utama dari satuan tugas, baik di tingkat kementerian atau lembaga maupun daerah, adalah untuk memonitor pelaksanaan percepatan berusaha di wilayah kerjanya masing-masing.

Sistem "single submission" tersebut juga akan disinergikan dengan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP), yang kemudian bertugas menjalin komunikasi dengan satuan tugas agar terintegrasi dan memudahkan para investor. PTSP dan "single submission" memungkinkan investor tidak perlu bolak-balik datang, atau cukup datang ke satu tempat saja.

HL6-4

Penerapan Perizinan Berbasis Teknologi Perlu Dipercepat

NERACA

Jakarta - Direktur Eksekutif Jakarta Property Institute (JPI) Wendy Haryanto menilai persiapan penerapan sistem perizinan berbasis teknologi informasi (single submission) terkait percepatan pelaksanaan berusaha, perlu dipercepat.

"Secara teori, 'single submission' itu 'wonderful idea' dan kita 'support'. Tapi harus diidentifikasi single submission apa saja nih yang sekarang belum siap, itu harus kita benerin dulu, harus buru-buru malah. Jadi percepatannya itu di persiapan situnya, bukan langsung di lompatannya," ujar Wendi saat jumpa pers di Jakarta, Selasa (21/11).

Menurut Wendy, pemerintah harus dapat segera mengidentifikasi dan memperbaiki masalah-masalah dasar yang dihadapi oleh investor. Ia juga menyoroti persoalan koordinasi antarlembaga atau kementerian yang berwenang mengeluarkan perizinan.

"Keterkaitan dari koordinasi pembuatan regulasi supaya tidak bentrok itu kurang. Selain itu, kelembagaan dan otoritas yang tidak satu level itu adalah suatu kendala. PTSP itu tidak dalam level yang sama lho, ia hanya disuruh eksekusi dari dinas. Jadi yang musti dibenahi itu ke arah bawah, bukan lompatan untuk membuat suatu lembaga seperti PTSP," ujar Wendy.

Pemerintah saat ini memang sedang berupaya mengejar penerapan single submission terkait percepatan pelaksanaan berusaha agar mampu berlaku secara daring pada Maret 2018 mendatang. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution beberapa waktu lalu mendorong kementerian dan lembaga untuk segera membentuk satuan tugas (satgas).

Satgas nantinya dipimpin oleh sekretaris jenderal di tingkat kementerian atau lembaga dan sekretaris daerah untuk satgas yang berada di pemerintah daerah. Tugas utama dari satuan tugas, baik di tingkat kementerian atau lembaga maupun daerah, adalah untuk memonitor pelaksanaan percepatan berusaha di wilayah kerjanya masing-masing.

Sistem "single submission" tersebut juga akan disinergikan dengan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP), yang kemudian bertugas menjalin komunikasi dengan satuan tugas agar terintegrasi dan memudahkan para investor. PTSP dan "single submission" memungkinkan investor tidak perlu bolak-balik datang, atau cukup datang ke satu tempat saja.

BERITA TERKAIT

Pengembangan Industri Asuransi Perlu Modal Kuat

      NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan upaya pengembangan industri asuransi di Indonesia agar sehat…

Molornya Sistem Perizinan Online Usaha Terpadu

  NERACA   Jakarta – Perizinan masih menjadi salah satu pokok masalah kurang berkembangnya dunia usaha, lantaran proses perizinan yang…

RUU Terorisme Perlu Segera Disahkan

Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Gadjah Mada Erwan Agus Purwanto mengatakan Rancangan Undang-Undang tentang Terorisme perlu segera…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Darmin Tampik Ekonomi Indonesia “Lampu Kuning”

  NERACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution menilai kondisi ekonomi Indonesia saat ini belum 'lampu kuning'…

Proyek LRT Fase II akan Gunakan Skema KPDBU

    NERACA   Jakarta - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno memastikan pembangunan Light Rail Transit (LRT) Fase II…

Produksi Gas PHE Kuartal I Naik Tiga Persen

      NERACA   Jakarta - PT Pertamina Hulu Energi, anak usaha PT Pertamina (Persero) di sektor hulu, mencatat…