Belum Ada Kejelasan Pengendali META

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) memastikan akan terus melakukan suspensi atau penghentian perdagangan saham sementara PT Nusantara Infrastructure Tbk (META), lantaran belum mendapat kejelasan terkait pemegang saham pengendali META.”Karena ketidakpastian itu, maka tetap kami suspensi (saham META). Sampai sekarang belum ada jawaban siapa pengendalinya," kata Direktur Utama BEI, Tito Sulistio di Jakarta, Senin (20/11).

Lanjut Tito, jika manajemen META menjawab pengendalinya adalah yang punya 1,5%, maka dirinya justru akan mempertanyakan hal itu. Menurutnya, jika pengendali META adalah pemegang saham yang memiliki bagian 1,5%, hal tersebut menjadi tidak masuk akal. "Buat saya pengendalinya yang 48,27%, dan posisinya buat saya tender offer,”ujarnya.

Tito menambahkan, permasalahan substansi adalah perlindungan terhadap pemegang saham minoritas, jika tak ada pemegang saham pengendali. Disampaikannya, pihak META sudah datang menemuinya dan hanya saja META belum bisa menjawab siapa pemegang saham pengendalinya. Sehingga, dirinya menganggap belum ada ketidakpastian.

Asal tahu saja, sesuai peraturan OJK, META seharusnya wajib melaporkan maksimal dua hari setelah pengambilalihan terjadi. Setelah itu OJK akan melakukan pengkajian ulang sebelum perusahaan bisa melakukan tender offer. Sebagai informasi, perusahaan infrastruktur yang berdomisili di Filipina, Metro Pacific Tollways Corporation (MPTC) mengakuisisi 6,6 miliar saham META yang setara dengan 42,25% saham perusahaan tersebut. Akuisisi ini dilakukan MPTC melalui anak usahanya, PT Metro Pacific Tollways Indonesia (MPTI).

Sebelumnya, sebanyak 6,6 miliar saham tersebut dimiliki oleh PT Matahari Kapital Indonesia (MKI), sebuah perusahaan investasi yang berafiliasi dengan Direktur Utama META M. Ramdani Basri. Kepemilikan MKI atas META ini diperoleh dari transaksi tutup sendiri alias crossing saham yang dilakukan antara MKI dengan dua pemilik saham mayoritas META sebelumnya, Eagle Infrastructure dan PT Hijau Makmur Sejahtera pada September lalu.

MPTI pun akhirnya membeli seluruh saham META yang dimiliki MKI dengan total nilai transaksi sebesar Rp 1,8 triliun. Itu artinya, MPTI membeli saham META seharga Rp 274 per saham. Pasca transaksi ini, saham META yang dimiliki MPTI bertambah menjadi 7,35 miliar yang setara dengan 47,05% kepemilikan.

BERITA TERKAIT

Kinerja Saham PGN Belum Masih Tertekan - Holding BUMN Migas Dibentuk

NERACA Jakarta - Menteri BUMN Rini Soemarno menargetkan pembentukan holding BUMN migas terwujud pada triwulan-I tahun 2018.”Setelah holding BUMN industri…

Pemkot Sukabumi Harus Cepat Ambil Langkah Antisipasi - Meski Masyarakat Belum Sulit Dapatkan Gas LPG 3 Kg

Pemkot Sukabumi Harus Cepat Ambil Langkah Antisipasi Meski Masyarakat Belum Sulit Dapatkan Gas LPG 3 Kg NERACA Sukabumi - Meskipun…

Menteri Dalam Negeri - Jangan Ada Lobi-Lobiu Anggaran Dengan DPRD

Tjahjo Kumolo  Menteri Dalam Negeri Jangan Ada Lobi-Lobiu Anggaran Dengan DPRD Jakarta - Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo memperingatkan seluruh…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pasok Permintaan PLN - DWGL Kejar Produksi 8 Juta Ton Batu Bara

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan saham perdananya di pasar modal pada perdagangan Rabu (13/12), PT Dwi Guna Laksana Tbk (DWGL)…

Samindo Anggarkan Capex US$ 13,8 Juta

NERACA Jakrta - Tahun depan, PT Samindo Resources Tbk (MYOH) perusahaan penyedia jasa pertambangan batu mengalokasikan capex sebesar US$ 13,8…

Permintaan Ban TBR Meningkat - GJTL Genjot Produksi Jadi 3.500 Ban Perhari

NERACA Jakarta - Mengandalkan pasar ekspor dalam menggenjot pertumbuhan penjualan, PT Gajah Tunggal Tbk (GJTL) terus meningkatkan kapasitas produksi dan…