Belum Ada Kejelasan Pengendali META

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) memastikan akan terus melakukan suspensi atau penghentian perdagangan saham sementara PT Nusantara Infrastructure Tbk (META), lantaran belum mendapat kejelasan terkait pemegang saham pengendali META.”Karena ketidakpastian itu, maka tetap kami suspensi (saham META). Sampai sekarang belum ada jawaban siapa pengendalinya," kata Direktur Utama BEI, Tito Sulistio di Jakarta, Senin (20/11).

Lanjut Tito, jika manajemen META menjawab pengendalinya adalah yang punya 1,5%, maka dirinya justru akan mempertanyakan hal itu. Menurutnya, jika pengendali META adalah pemegang saham yang memiliki bagian 1,5%, hal tersebut menjadi tidak masuk akal. "Buat saya pengendalinya yang 48,27%, dan posisinya buat saya tender offer,”ujarnya.

Tito menambahkan, permasalahan substansi adalah perlindungan terhadap pemegang saham minoritas, jika tak ada pemegang saham pengendali. Disampaikannya, pihak META sudah datang menemuinya dan hanya saja META belum bisa menjawab siapa pemegang saham pengendalinya. Sehingga, dirinya menganggap belum ada ketidakpastian.

Asal tahu saja, sesuai peraturan OJK, META seharusnya wajib melaporkan maksimal dua hari setelah pengambilalihan terjadi. Setelah itu OJK akan melakukan pengkajian ulang sebelum perusahaan bisa melakukan tender offer. Sebagai informasi, perusahaan infrastruktur yang berdomisili di Filipina, Metro Pacific Tollways Corporation (MPTC) mengakuisisi 6,6 miliar saham META yang setara dengan 42,25% saham perusahaan tersebut. Akuisisi ini dilakukan MPTC melalui anak usahanya, PT Metro Pacific Tollways Indonesia (MPTI).

Sebelumnya, sebanyak 6,6 miliar saham tersebut dimiliki oleh PT Matahari Kapital Indonesia (MKI), sebuah perusahaan investasi yang berafiliasi dengan Direktur Utama META M. Ramdani Basri. Kepemilikan MKI atas META ini diperoleh dari transaksi tutup sendiri alias crossing saham yang dilakukan antara MKI dengan dua pemilik saham mayoritas META sebelumnya, Eagle Infrastructure dan PT Hijau Makmur Sejahtera pada September lalu.

MPTI pun akhirnya membeli seluruh saham META yang dimiliki MKI dengan total nilai transaksi sebesar Rp 1,8 triliun. Itu artinya, MPTI membeli saham META seharga Rp 274 per saham. Pasca transaksi ini, saham META yang dimiliki MPTI bertambah menjadi 7,35 miliar yang setara dengan 47,05% kepemilikan.

BERITA TERKAIT

OJK : Tidak Ada Penarikan Simpanan Besar-Besaran

    NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tidak mendeteksi adanya potensi penarikan dana simpanan nasabah secara besar-besaran,…

Ketika Semua Kemudahan Ada Dalam Genggaman - Inovasi Layanan Adira Finance

Wanto (25) salah satu pegawai perusahaan bank swasta di Jakarta Selatan sibuk dengan smartphonenya sendiri disela istrirahat jam makan siang.…

Petani Butuh Kejelasan Roadmap Rantai Penjualan Bawang Merah

Petani Butuh Kejelasan Roadmap Rantai Penjualan Bawang Merah NERACA Jakarta – Sekretaris Jenderal Asosiasi Bawang Merah Indonesia (ABMI), Ikhwan Arif…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Harum Energy Bagikan Dividen US$ 45 juta

Sukses membukukan kinerja positif dengan perolehan laba bersih melesat tajam, PT Harum Energy Tbk (HRUM) akhirnya memutuskan untuk membagikan dividen…

PTPN X Terbitkan MTN Rp 500 Miliar

PT Perkebunan Nusantara (PTPN) X menerbitkan "Medium Term Notes" (MTN) atau surat utang jangka menengah tahun 2018 senilai Rp500 miliar,…

Mitra Investindo Masuk Pengawasan BEI

Lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajaran, perdagangan saham PT Mitra Investindo Tbk (MITI) masuk dalam pengawasan PT Bursa…