Industri dan Investasi

Pengamat Industri dan Perdagangan, Fauzi Aziz

Jangan pernah berfikir pada satu prespektif ketika bangsa ini tengah bercita-cita akan melaksanakan industrialisasi. Satu prespektif yang sudah dikerjakan pasti belum cukup sehingga harus diikuti dengan prespektif yang lain agar industrialisasi dapat berjalan di negeri ini untuk menyumbang pertumbuhan ekonomi, perubahan dan perkembangan masyarakat dan bahkan dapat mempengaruhi perkembangan politik di dalam negeri.

Dalam kaitan dengan sumbangan terhadap pertumbuhan ekonomi,maka industrialisasi membutuhkan adanya investasi.Tanpa ada investasi,maka berarti tidak akan ada industrialisasi, meskipun kita kaya sumber daya alam yang dapat diolah,dan cukup mempunyai sumber daya yang lain. Sama saja sebuah perencanaan tentang industrialisasi dibuat apakah dalam jangka panjang atau dalam jangka menengah dan jangka pendek, akan menjadi sebuah industri yang dapat segera beroperasi bila sudah ada investor yang akan menanamkan modalnya pada sektor industri dimaksud.

Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional (RIPIN) yang bersifat lintas sektor dan lintas wilayah memasuki babak baru dalam sebuah tantangan yang tidak mudah untuk dilaksanakan karena apapun alasannya,RIPIN(yang berdurasi waktu 20 tahun, yakni tahun 2015-2035) hanya dapat direalisasikan dengan cara menerapkan strategi dan kebijakan investasi yang tepat.

Strategi dan kebijakan investasi sebaiknya juga bersifat lintas sektor dan lintas wilayah.Platform ini harus dibuat agar mulai tahun 2016 dan berlanjut hingga tahun-tahun berikutnya, pelaksanan investasi di sektor induustri telah memiliki strategi dan kebijakan investasi yang bisa menjadi pedoman bagi pemerintah, dunia usaha dan masyarak.

Berdasarkan data yang dikutip dari dokumen RIPIN,pada tahun 2015,pertumbuhan industri non migas diproyeksikan mencapai 6,8%.Pada periode berikutnya angka pertumbuhannya diproyeksikan akan mencapai 8,5% di tahun 2020,dan menjadi 9,1% di tahun 2025,serta menjadi 10,5% di tahun 2030.Berdasarkan sumber yang sama dan data pada tahun yang sama, untuk mencapai pertumbuhan industri non migas sesuai dengan yang diproyeksikan diperlukan dana ivestasi masing-masing sebesar Rp 270 triliun, Rp 618 triliun, Rp 1.000 triliun dan Rp 4.150 triliun.

Sumber dananya pasti akan berasal dari PMA/PMDN atau sebagian kecil bisa berasal dari APBN/APBD atau dapat berasal dari dana Bank Dunia dan ADB untuk membiayai investasi langsung di sektor industri strategis yang mengolah sumber daya alam strategis karena swasta tidak tertarik untuk menanamkan modalnya di sektor tersebut. Angka-angka proyeksi tersebut yang telah menjadi komitmen pemerintah harus direalisasikan,dan upayanya harus didukung oleh strategi dan kebijakan investasi. Untuk itu, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi agar iklim investasi di sektor industri non migas dapat semakin kondusif.

BERITA TERKAIT

OJK Ingin Industri Keuangan Turunkan Ketimpangan

  NERACA   Jakarta - Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso menjajikan akan mendorong industri jasa keuangan…

BEI dan OJK Perkuat Peran Sekuritas Non AB

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) bersama Otoritas Jasa Keuangan (OJK) akan memperkuat peran perusahaan sekuritas dengan status non-anggota bursa sehingga…

Strategi dan Implementasi Serba Terukur

Oleh: Fauzi Aziz Pemerhati Masalah Ekonomi dan Industri   Ada awal ada akhir; ada rencana ada kinerja; ada strategi ada…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Peluang Pengembangan Industri Kreatif

  Oleh: Nurdin Hamzah Hidayat Pendiri Komunitas Literasi Aksara Berkaki, ISPE-INDEF   Dalam semangat industri kreatif saat ini, keberadaan pegiat…

Strategi dan Implementasi Serba Terukur

Oleh: Fauzi Aziz Pemerhati Masalah Ekonomi dan Industri   Ada awal ada akhir; ada rencana ada kinerja; ada strategi ada…

ASEAN & Ekonomi Politik

  Oleh: Dr. Edy Purwo Saputro SE, MSi Dosen Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Solo KTT ke-31 ASEAN  di Manila (11-14 Nov.)…